Pengoperasian LRT Jakarta Masih Terganjal Urusan Administrasi

Kompas.com - 15/05/2019, 10:33 WIB
Rangkaian kereta LRT Jakarta memasuki Stasiun Velodrome, Rawamangun, Kamis (2/5/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DRangkaian kereta LRT Jakarta memasuki Stasiun Velodrome, Rawamangun, Kamis (2/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - LRT Jakarta Kelapa Gading-Velodrome yang sudah rampung sejak akhir tahun lalu, belum beroperasi hingga kini. Padahal pada Maret 2019 lalu, DKI telah menetapkan tarifnya sebesar Rp 5.000 flat.

Hal ini menuai tanya dari Ketua Komisi B DPRD DKI Jakarta Abdurrahman Suhaimi. Suhaimi yang membawahi komisi urusan perekonomian itu mempertanyakan light rail transit (LRT) Jakarta yang tak kunjung beroperasi.

"Ya seharusnya sudah kan karena sudah ada tarif. Kita perlu tanya kendalanya apa. Kita minta evaluasi juga LRT apa kendalanya," kata Suhaimi ketika dihubungi, Selasa (14/5/2019).

Baca juga: Komisi B DPRD DKI: LRT Sudah Ada Tarif, tetapi Belum Beroperasi, Kendalanya Apa?

Menurut Suhaimi, ia dan jajaran Komisi B perlu meninjau lokasi untuk melihat kesiapan LRT. Ia ingin LRT langsung beroperasi jika sudah layak.

"Tadinya sihi kita di puasa ini pengin keliling ke MRT, LRT, beberapa tempat dari hasil pembangunan DKI di 2018. Tapi kelihatannya belum kondusif untuk kita keliling," ujar Suhaimi.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Gedung PKK Melati Jaya, Kebagusan, Jakarta Selatan, Jumat (10/5/2019).KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Gedung PKK Melati Jaya, Kebagusan, Jakarta Selatan, Jumat (10/5/2019).

Urusan administrasi

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan LRT belum bisa beroperasi sebab ada beberapa persyaratan yang belum dipenuhi.

"Hasil monitoring dan evaluasi dari dinas perhubungan (Dishub) terkait LRT masih ada syarat yang harus dipenuhi," kata Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (15/5/2019).

Baca juga: LRT Jakarta Tak Kunjung Beroperasi, Ini Penjelasan Anies...

Anies menyebut Direktorat Jenderal Perkeretaapian (DJKA) sebenarnya sudah menerbitkan izin untuk prasarana jalan dan bangunan stasiun. LRT juga sudah lolos penilaian sistem keselamatan (safety assessment).

Namun, ada beberapa syarat yang belum rampung. Syarat itu yakni sebagian bangunan stasiun, fasilitas operasi, depo, dan izin operasi depo. Selain itu, depo LRT juga belum ada sertifikasi.

Kendati demikian, Anies yakin LRT bakal beroperasi secepatnya. Dia mencontohkan MRT yang berhasil mengejar keterlambatan.

"Mudah-mudahan terkejar. Kemarin MRT juga dikejar di menit-menit terakhir," kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X