Penyebab Penghitungan Suara di Pulogadung Belum Juga Kelar

Kompas.com - 16/05/2019, 09:02 WIB
Ketua KPU DKI Betty Epsilon Idroos di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Minggu (12/5/2019). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARKetua KPU DKI Betty Epsilon Idroos di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Minggu (12/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi Pemilihan Umum DKI Jakarta, Betty Epsilon Idroos mengatakan terdapat berbagai alasan mengapa perhitungan suara di Pulogadung tak kunjung rampung.

"Alasannya beberapa hal, mungkin karena SDM (Sumber Daya Manusia) nya sudah sangat lelah," ujar Betty di Hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan, Rabu (15/5/2019).

Selain itu, kata dia,  terdapat beberapa kendala teknologi mengenai penghitungan suara melalui Sistem Informasi Penghitungan Suara (Situng).

Baca juga: Rekapitulasi di Jakarta Timur Molor lagi, Ketua KPU DKI: Ini di Luar Dugaan

"Mereka juga kelasnya belum kelas besar masih kelas kecil dari pertengahan waktu dari akhir ini baru dibentuk kelas-kelas besar," ucap Betty.

Hal itulah yang menyebabkan proses rekapitulasi suara berlangsung cukup lama di kecamatan tersebut.

Untuk membantu proses jalannya rekapitulasi di sana, KPU sudah menurunkan sejumlah komisoner dan operator ditingkat provinsi untuk turun langsung ke lokasi rekapitulasi di tingkat kecamatan.

"Ternyata memang masih mensinkronisasi data karena temuan maghrib pencapaian data DPR dan DPRD yang harus disesuaikan dengan pleno, jadi tadi buka pleno lagi untuk kemudian dituangkan ke DAA1 dan DA1," ujarnya.

Akibat dari molornya perhitungan di tingkat Kecamatan tersebut, lroses perhitungan suara ditingkat provinsi yang dijadwalkan rampung pada 15 Mei 2019 terpaksa kembali molor hingga waktu yang tak ditentukan.

Jadwal itu sendiri merupakan waktu toleransi yang diberikan oleh KPU RI setelah pada Senin (12/5/2019) karena belum selesainya perhitungan di tiga kecamatan di Jakarta Timur.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X