Cari Identitas Wanita Tewas di Waduk Pluit, Polisi Imbau Keluarga Melapor

Kompas.com - 16/05/2019, 18:09 WIB
Warga hendak melihat dari dekat jenazah seorang perempuan yang ditemukan dalam karung di pinggir Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (15/5/2019). Kompas.com / Tatang Guritno Warga hendak melihat dari dekat jenazah seorang perempuan yang ditemukan dalam karung di pinggir Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (15/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak kepolisian masih mencari keluarga dari jenazah perempuan yang ditemukan di tumpukan sampah sekitar Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (15/5/2019) pukul 15.00.

Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto mengimbau masyarakat yang merasa kehilangan anggota keluarga, teman, dan kerabat dekat untuk segera melapor.

"Maka jika ada masyarakat yang merasa kehilangan orang-orang terdekatnya segera laporkan pada kami," ujar Budhi saat ditemui di Mapolres Jakarta Utara, Kamis (16/5/2019).

Baca juga: 4 Fakta Temuan Jenazah Wanita dengan Kaki dan Tangan Terikat di Waduk Pluit


Selain menunggu laporan masyarakat, kepolisian juga terus berkoordinasi dengan RSCM dan Pusat Indonesia Automatic Fingerprint Identification System (Pusinafis) Polri untuk mencari tahu identitas jenazah.

"Kami berkoordinasi dengan pihak RSCM untuk proses otopsinya dan juga dengan Pusinafis Polri untuk mencari tahu identitasnya melalui sidik jari dan retina. Jika korban sudah pernah melakukan perekaman E-KTP, identitasnya bisa muncul," katanya. 

Adapun, jenazah perempuan berusia antara 25 hingga 35 tahun ditemukan dalam karung oleh sejumlah warga di pinggir Waduk Pluit.

Baca juga: Ada Luka Jeratan pada Jenazah Wanita Dalam Karung di Waduk Pluit

Kanit Reskrim Polsek Penjaringan Kompol Mustakim mengatakan, selain terikat, tubuh jenazah juga ditemukan bekas jeratan.

"Sementara tidak ditemukan luka sayatan, tetapi ada jeratan di bagian leher. Jenazah juga ditemukan terikat kaki dan tangannya," ujar Mustakim. 

Dugaan sementara yang dilakukan pihak kepolisian menyebutkan jenazah diperkirakan sudah meninggal dalam waktu satu bulan.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Sebuah Gudang Daging di Pulogadung Terbakar

Sebuah Gudang Daging di Pulogadung Terbakar

Megapolitan
DKI Akan Larang Plastik Sekali Pakai, kecuali Jenis Rol Pembungkus

DKI Akan Larang Plastik Sekali Pakai, kecuali Jenis Rol Pembungkus

Megapolitan
Warga Keluhkan Pengolahan Semen, PT Adhimix Precast Indonesia Klaim Punya Amdal

Warga Keluhkan Pengolahan Semen, PT Adhimix Precast Indonesia Klaim Punya Amdal

Megapolitan
Hari Anak Nasional, Anies Ingin Wujudkan Jakarta sebagai Kota Ramah Anak

Hari Anak Nasional, Anies Ingin Wujudkan Jakarta sebagai Kota Ramah Anak

Megapolitan
Gantikan Pak Ogah, Pemkot Bekasi Tarik Retribusi Parkir Minimarket Rp 2.000

Gantikan Pak Ogah, Pemkot Bekasi Tarik Retribusi Parkir Minimarket Rp 2.000

Megapolitan
Larang Plastik Sekali Pakai, DKI Bisa Kurangi 3 Juta Lembar Sampah Per Tahun

Larang Plastik Sekali Pakai, DKI Bisa Kurangi 3 Juta Lembar Sampah Per Tahun

Megapolitan
Camat Fauzi Sebut Warga Tidak Perlu Khawatir soal Pengolahan Semen di Gambir

Camat Fauzi Sebut Warga Tidak Perlu Khawatir soal Pengolahan Semen di Gambir

Megapolitan
Pengelola Islamic Centre Bekasi Sepakat 4.986 Meter Lahannya untuk Tol Becakayu

Pengelola Islamic Centre Bekasi Sepakat 4.986 Meter Lahannya untuk Tol Becakayu

Megapolitan
Ini Kiat Kopral Jaga Perlintasan Kereta di Bekasi Selain Pakai Jurus Silat

Ini Kiat Kopral Jaga Perlintasan Kereta di Bekasi Selain Pakai Jurus Silat

Megapolitan
DKI Belum Atur Penggunaan Plastik Sekali Pakai di Warung-warung Kecil

DKI Belum Atur Penggunaan Plastik Sekali Pakai di Warung-warung Kecil

Megapolitan
Jefri Nichol Ditangkap dengan Barang Bukti 6 Gram Ganja

Jefri Nichol Ditangkap dengan Barang Bukti 6 Gram Ganja

Megapolitan
Dengan Kereta Cepat, Waktu Jakarta-Karawang Kurang dari 15 Menit

Dengan Kereta Cepat, Waktu Jakarta-Karawang Kurang dari 15 Menit

Megapolitan
Mengapa Kopral Jaga Pelintasan Kereta Sambil Bergaya Silat?

Mengapa Kopral Jaga Pelintasan Kereta Sambil Bergaya Silat?

Megapolitan
DKI Siapkan Insentif bagi Pusat Perbelanjaan yang Tak Sediakan Plastik Sekali Pakai

DKI Siapkan Insentif bagi Pusat Perbelanjaan yang Tak Sediakan Plastik Sekali Pakai

Megapolitan
Tolak Ganti Rugi Korban Salah Tangkap, Kemenkeu Sebut Pengamen Dilarang di Jakarta

Tolak Ganti Rugi Korban Salah Tangkap, Kemenkeu Sebut Pengamen Dilarang di Jakarta

Megapolitan
Close Ads X