Bayinya Idap Eczema Usai Banyak Disentuh, Ini Cerita Lengkap Sang Ayah

Kompas.com - 17/05/2019, 13:53 WIB
Ilustrasi balita terkena eczema Shutterstock.comIlustrasi balita terkena eczema

KOMPAS.com - Beberapa hari terakhir, pengguna Instagram di Indonesia banyak menerima informasi mengenai seorang balita yang terdiagnosis eczema, setelah mendapat beragam kontak fisik dari orang-orang di sebuah pesta pernikahan di Jakarta.

Cerita ini semakin banyak tersebar setelah dibagikan oleh para selebgram juga influencer di Instagram dan media sosial.

Sang ayah, melalui akun @PapeeRyuZio, mengaku sangat menyukai kebersihan dan selalu menjaga kondisi sang anak agar senantiasa bersih.

Hal itu kemudian mendapat banyak respons dari netizen, kebiasaannya dinilai turut andil dalam mencitakan kondisi sang putra menjadi rentan terhadap virus.

Namun, bagaimana hal itu bisa terjadi?

Kepada Kompas.com pada Kamis (16/5/2019) malam, ayah dua anak yang bernama Arif ini menceritakan semua yang ia dan keluarganya alami, terutama tentang bayi Ryu.

Gen dari ayah

Sang ayah menceritakan, ia memiliki alergi debu yang menyebabkan kulitnya begitu sensitif. Gen alergi ini juga yang kemungkinan menurun pada sang anak.

"Kondisi kulit Ryu memang agak sensitif ya, saya sudah tahu. Kenapa? Karena saya pun sendiri pengidap alergi debu. Jadi saya sudah enggak berharap dia kulit pasti bagus," tutur Arif,

Sejak bayi, Ryu yang lahir pada 8 Desember 2016 memang terlihat sudah memiliki kulit yang sensitif, orangtuanya pun menyadari hal ini.

Kulit pipinya kerap mengeluarkan warna merah setelah mendapat kontak fisik dari orang, namun semuanya kembali membaik setelah diolesi lotion.

"Jadi dari awal dijenguk sama orang, dia dipegang-pegang, digendong-gendong, memang sudah mulai terlihat bahwa sedikit, lah, merah-merah. Ada beberapa kali di gereja, dipegang orang, agak merah sedikit, pakai lotion memudar," ujarnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Penangkapan Satu Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan, Dikejar hingga Sumsel

Kronologi Penangkapan Satu Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan, Dikejar hingga Sumsel

Megapolitan
Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Megapolitan
Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Megapolitan
Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Megapolitan
Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Megapolitan
Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Megapolitan
Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Megapolitan
Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Megapolitan
Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

Megapolitan
Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Megapolitan
Revitalisasi Monas Terhambat Legalitas, Apa yang Dilakukan Pemprov DKI?

Revitalisasi Monas Terhambat Legalitas, Apa yang Dilakukan Pemprov DKI?

Megapolitan
Melihat Sembahyang Imlek di Wihara Dharma Bakti Petak Sembilan

Melihat Sembahyang Imlek di Wihara Dharma Bakti Petak Sembilan

Megapolitan
Ini Lokasi dan Rangkaian Acara Perayaan Imlek di Jakarta

Ini Lokasi dan Rangkaian Acara Perayaan Imlek di Jakarta

Megapolitan
Jejak Orang Tionghoa dalam Roti Gambang dan Es Teler

Jejak Orang Tionghoa dalam Roti Gambang dan Es Teler

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X