Cerita Warga Setu Babakan soal Tradisi Mandi Merang yang Lenyap

Kompas.com - 19/05/2019, 08:00 WIB
Anak-anak kecil bermain air di Setu Babakan, Jakarta Selatan, Jumat (17/5/2019). KOMPAS.com/Vitorio MantaleanAnak-anak kecil bermain air di Setu Babakan, Jakarta Selatan, Jumat (17/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com – Momen datangnya Ramadhan pernah dirasakan begitu guyub oleh Naalih (60), seorang warga Setu Babakan, Jakarta Selatan ketika ia masih belia. Sayangnya, modernisasi dan urbanisasi yang rakus melahap Ibu Kota, lambat tapi pasti juga mencaplok suasana guyub itu.

Naalih terkenang masa kecilnya ketika Kompas.com menanyainya soal kebiasaan warga Betawi menyambut bulan Ramadhan. Satu yang paling lekat di memorinya ialah kenangan mandi merang yang selalu dilakukan beramai-ramai bersama tetangga-tetangganya.

“Zaman dulu saya masih kecil ada itu. Saya ngalamin. Waktu itu, enggak aci kalau enggak pakai merang. Zaman saya masih ngalamin,” kenang Naalih ketika ditemui di Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan, Jumat (17/5/2019).


Baca juga: 4 Aktivitas Ngabuburit di Setu Babakan, Mancing hingga Naik Perahu Angsa

Merang merupakan batang tanaman padi. Merang bakal tersesah dari bulir-bulir padi setelah ditumbuk menggunakan ani-ani. Nantinya, merang-merang yang terkumpul bakal dibakar hingga hangus menghitam, kemudian menjelma bahan pembersih rambut semacam sampo yang saat ini dikenal luas.

“Padi itu merangnya dibakar, arangnya lalu dibuat keramas. Itu merang. Batangnya. Nanti, rambut kita ada wangi-wangi alamnya,” tambah Naalih.

Kenangan serupa juga belum kunjung lekang dari ingatan Noor Agung (58), juga seorang warga Setu Babakan. Dia ingat betul, saat merayakan mandi merang, semua orang keluar dari rumah lantas menceburkan diri bersama-sama di kali yang mengalir dari Setu Babakan.

Bukan hanya kalangan dewasa, anak-anak juga memancing di Setu Babakan, Jumat (17/5/2019).KOMPAS.com/Vitorio Mantalean Bukan hanya kalangan dewasa, anak-anak juga memancing di Setu Babakan, Jumat (17/5/2019).

Sebagai bocah belia yang naluri jahilnya menggebu-gebu, momen itu senantiasa jadi ajang coret-coretan wajah bersama kawan-kawan sebaya.

Baca juga: Atlet Asian Games Bikin Batik Motif Ondel-ondel di Setu Babakan

“Kita semua rendeman di kali, gosok-gosokin merang ke kepala kayak sampo zaman sekarang. Nah itu kan merangnya hitam, katanya juga bisa bikin rambut jadi lebih cakep karena jadi lebih hitam, teorinya sejenis pewarna alami gitu. Itu telapak tangan hitam juga, ya, namanya bocah kita pasti uber-uberan di kali, cemong-cemongan,” kenang Noor yang diwawancarai terpisah sore itu.

“Itu zaman itu, saya masih ngalamin, itu kali bening, kita berendam bareng sama ikan kelihatan dari atas air. Itu zaman Setu Babakan masih belum dibendung kayak sekarang,” imbuhnya.

Sawah berganti beton

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengunjung Diskotek Black Owl yang Positif Narkoba Diajukan untuk Direhabilitasi

Pengunjung Diskotek Black Owl yang Positif Narkoba Diajukan untuk Direhabilitasi

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Ingatkan Warganya untuk Isi Sensus Penduduk Online 2020

Wali Kota Tangerang Ingatkan Warganya untuk Isi Sensus Penduduk Online 2020

Megapolitan
Begini Kesepakatan 'Bagi Jatah' Koalisi Gerindra-PDI-P Jelang Pilkada Depok 2020

Begini Kesepakatan "Bagi Jatah" Koalisi Gerindra-PDI-P Jelang Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Jumlah Pengunjung Black Owl Positif Narkoba Bertambah

Jumlah Pengunjung Black Owl Positif Narkoba Bertambah

Megapolitan
Beredar Info Pembuatan SIM Kolektif Tanpa Tes, Polisi Sebut Itu Hoaks

Beredar Info Pembuatan SIM Kolektif Tanpa Tes, Polisi Sebut Itu Hoaks

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemeras Sopir Truk di Cengkareng

Polisi Tangkap Pemeras Sopir Truk di Cengkareng

Megapolitan
Yenny Sucipto Ikut Penjaringan Calon Wali Kota, Anggap Depok Stagnan 15 Tahun Terakhir

Yenny Sucipto Ikut Penjaringan Calon Wali Kota, Anggap Depok Stagnan 15 Tahun Terakhir

Megapolitan
Kisruh Rekomendasi Formula E hingga Tudingan Ketua DPRD, Anies Serahkan pada Sekda

Kisruh Rekomendasi Formula E hingga Tudingan Ketua DPRD, Anies Serahkan pada Sekda

Megapolitan
Polisi Geledah Rumah 2 Pria yang Bawa Alat Isap Sabu-sabu ke Polres Jaksel

Polisi Geledah Rumah 2 Pria yang Bawa Alat Isap Sabu-sabu ke Polres Jaksel

Megapolitan
Daftar Penjaringan di DPP PDIP, Mantan Sekjen FITRA Siap Maju Pilkada Depok

Daftar Penjaringan di DPP PDIP, Mantan Sekjen FITRA Siap Maju Pilkada Depok

Megapolitan
Warga Batan Indah Tak Khawatir dengan Radiasi Nuklir di Area Perumahan Mereka

Warga Batan Indah Tak Khawatir dengan Radiasi Nuklir di Area Perumahan Mereka

Megapolitan
2 Pengunjung Polres Metro Jaksel Ditangkap karena Bawa Alat Timbang dan Isap Sabu-sabu

2 Pengunjung Polres Metro Jaksel Ditangkap karena Bawa Alat Timbang dan Isap Sabu-sabu

Megapolitan
Pembangunan Stasiun MRT Monas Disebut Tak Akan Ganggu Formula E

Pembangunan Stasiun MRT Monas Disebut Tak Akan Ganggu Formula E

Megapolitan
Kapolda Metro Jaya Temui Anies, Bahas Pencegahan Tawuran hingga Peredaran Narkoba

Kapolda Metro Jaya Temui Anies, Bahas Pencegahan Tawuran hingga Peredaran Narkoba

Megapolitan
Imigrasi Catat Ada 7.588 WNA yang Tinggal di Bekasi, Didomimasi Warga Jepang

Imigrasi Catat Ada 7.588 WNA yang Tinggal di Bekasi, Didomimasi Warga Jepang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X