Kompas.com - 20/05/2019, 19:52 WIB
Ilustrasi: Petugas Depo Lokomotif Semarang Poncol, Senin (18/3/2013) memperbaiki kondisi kereta api kelas ekonomi, bisnis dan eksekutif. PT Kereta Api Daerah Operasional IV menargetkan seluruh kereta api jarak jauh kelas ekonomi dan bisnis telah berpendingin udara pada April 2013.

KOMPAS/AMANDA PUTRIIlustrasi: Petugas Depo Lokomotif Semarang Poncol, Senin (18/3/2013) memperbaiki kondisi kereta api kelas ekonomi, bisnis dan eksekutif. PT Kereta Api Daerah Operasional IV menargetkan seluruh kereta api jarak jauh kelas ekonomi dan bisnis telah berpendingin udara pada April 2013.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop 1 Jakarta mengoperasikan 78 kereta per hari selama musik mudik Lebaran 2019. Dari jumlah itu ada 58 KA reguler dan 20 KA tambahan.

Dari 58 KA reguler, sebanyak 32 KA berangkat dari Stasiun Gambir dan 26 KA dari Stasiun Pasar Senen. Sementara dari 20 KA tambahan, sebanyak 12 KA berangkat dari Stasiun Gambir dan 8 KA Dari Stasiun Pasar Senen. 

Dengan total 78 KA per hari, secara keseluruhan terdapat tempat duduk (seat) sekitar 957.282 selama 22 hari.

"Ada tempat duduk 957.282, naik 6 persen dari tahun lalu. Kok bisa naik seat? Ini dilakukan penambahan stamformasi. Tadinya 1 rangkaian kereta 10 gerbong sekarang 14 gerbong," kata Executive Vice President PT KAI DAOP 1 Dadan R Rudiansyah, di Gambir, Jakarta Pusat, Senin (20/5/2019).

Baca juga: PT KAI Daop 1 Tambah 20 Kereta Setiap Hari Saat Masa Mudik Lebaran

Untuk kelas bisnis dari 64 tempat duduk diubah menjadi ekonomi premium dengan 80 tempat duduk.

Dadan mengatakan, totalnya ada 326 gerbong kereta yang siap dioperasikan setiap hari selama masa Lebaran.

"(Sebanyak) 27 gerbong kereta pembangkit, 203 gerbong kereta penumpang, 66 gerbong kereta bagasi, 13 gerbong kereta wisata, 17 gerbong kereta makan," kata dia.

Untuk lokomotif disiapkan 44 lokomotif, yang berasal dari Depo Jatinegara sebanyak 41 dan 3 lokomotif dari Depo Tanah Abang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Metro Jaya Pulangkan 98 Karyawan Pinjol Ilegal di PIK

Polda Metro Jaya Pulangkan 98 Karyawan Pinjol Ilegal di PIK

Megapolitan
Wagub DKI Anggap Wajar Studi Banding Panitia Formula E ke Arab Saudi

Wagub DKI Anggap Wajar Studi Banding Panitia Formula E ke Arab Saudi

Megapolitan
Trotoar di Kebayoran Baru Diduga Diubah Tanpa Izin

Trotoar di Kebayoran Baru Diduga Diubah Tanpa Izin

Megapolitan
Ikan Bandeng di Pasar Malam Rawa Belong Dipanen Khusus untuk Perayaan Imlek

Ikan Bandeng di Pasar Malam Rawa Belong Dipanen Khusus untuk Perayaan Imlek

Megapolitan
Tradisi Keluarga Betawi Saat Imlek, Berikan Ikan Bandeng ke Orangtua dan Mertua

Tradisi Keluarga Betawi Saat Imlek, Berikan Ikan Bandeng ke Orangtua dan Mertua

Megapolitan
UPDATE 28 Januari: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 653

UPDATE 28 Januari: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 653

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Penyebaran Berita Bohong Terkait Kasus Dua Penjambret Tewas Ditabrak

Polisi Selidiki Dugaan Penyebaran Berita Bohong Terkait Kasus Dua Penjambret Tewas Ditabrak

Megapolitan
Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Megapolitan
Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Megapolitan
Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Jakarta Harusnya Terapkan PPKM Lebih Ketat

Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Jakarta Harusnya Terapkan PPKM Lebih Ketat

Megapolitan
Polisi Hentikan Penyidikan Penjambretan di Tebet karena Pelaku Tewas Ditabrak Korban

Polisi Hentikan Penyidikan Penjambretan di Tebet karena Pelaku Tewas Ditabrak Korban

Megapolitan
Sembilan Kios di Pasar Rebo Terbakar

Sembilan Kios di Pasar Rebo Terbakar

Megapolitan
Resmi Diluncurkan, Angkot Ber-AC di Jakarta Dilengkapi Kamera CCTV hingga Emergency Button

Resmi Diluncurkan, Angkot Ber-AC di Jakarta Dilengkapi Kamera CCTV hingga Emergency Button

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.