Pemudik yang Gunakan Kapal Laut Naik 4,8 Persen

Kompas.com - 20/05/2019, 21:09 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memberikan tanggapan terkait penangkapan IR oleh kepolisian Metro Jakarta Barat karena kasus ujaran kebencian di sosial media. Budi memberikan tanggapannya seusai memimpin Apel Gelar Pasukan Angkutan Laut Lebaran 2019 di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (20/5/2019). Kompas.com / Tatang GuritnoMenteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memberikan tanggapan terkait penangkapan IR oleh kepolisian Metro Jakarta Barat karena kasus ujaran kebencian di sosial media. Budi memberikan tanggapannya seusai memimpin Apel Gelar Pasukan Angkutan Laut Lebaran 2019 di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (20/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyebutkan, penumpang angkutan laut pada arus mudik 2019 naik 4,8 persen .

Ia menyampaikan hal itu saat memimpin Apel Gelar Pasukan Angkutan Laut Lebaran 2019 di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (20/5/2019).

"Jika tahun lalu penumpang angkutan kapal mencapai 1,8 juta, tahun ini dapat mencapai 1,9 juta," kata Budi.

Untuk memberikan pelayanan optimal terhadap kenaikan jumlah penumpang tersebut, Budi meminta seluruh jajarannya agar cepat dalam melakukan pelayanan.


Baca juga: Cegah Macet Arus Mudik, BPTJ Kendalikan Lampu Merah di Jabodetabek

"Kami mengharapkan adanya percepatan pelayanan dalam penyelenggaraan angkutan selama Lebaran, semua petugas baik kantor pusat, hingga UPT, harus terus melakukan inspeksi dan pemantauan penyelenggaraan angkutan Lebaran untuk terjun ke lapangan maupun lewat sistem informasi dan komunikasi," kata dia.

Di tempat yang sama Kepala Otoritas Tanjung Priok Hermanta memprediksi, penumpang kapal laut di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, alami peningkatan hingga 10 persen pada arus mudik 2019.

Hermanta mengatakan, jumlah penumpang mudik 2019 diperkirakan alami peningkatan sampai 3000 orang dibanding tahun 2018.

"Tiket pesawat kan mahal, jadi ada pengalihan moda transportasi, masyarakat memilih angkutan yang lebih murah walaupun jarak tempuhnya akan lebih lama," kata Hermanta.

Berdasarkan data yang diterima Kompas.com dari Pelabuhan Tanjung Priok, jumlah penumpang angkutan kapal mudik 2019 akan mencapai 33.289 orang.

Untuk mengantisipasi penambahan penumpang, Pelabuhan Tanjung Priok menyiapkan sembilan kapal penumpang yaitu KM Umsini, KM Kelud, KM Dorolonda, KM Dobonsolo, KM Ciremai, KM GN Dempo, KM Nggapalu, KM Bukit Raya, dan KM Lawit.

Baca juga: Pemudik Gratis Lewat Pelabuhan Tanjung Priok Naik Dua Kali Lipat

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala Batan Pastikan Radiasi Nuklir di Batan Indah Bukan dari Kebocoran Reaktor

Kepala Batan Pastikan Radiasi Nuklir di Batan Indah Bukan dari Kebocoran Reaktor

Megapolitan
Polisi Buru Dokter dan Puluhan Bidan yang Terlibat Praktik Aborsi Ilegal di Paseban

Polisi Buru Dokter dan Puluhan Bidan yang Terlibat Praktik Aborsi Ilegal di Paseban

Megapolitan
Pengunjung Diskotek Black Owl yang Positif Narkoba Diajukan untuk Direhabilitasi

Pengunjung Diskotek Black Owl yang Positif Narkoba Diajukan untuk Direhabilitasi

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Ingatkan Warganya untuk Isi Sensus Penduduk Online 2020

Wali Kota Tangerang Ingatkan Warganya untuk Isi Sensus Penduduk Online 2020

Megapolitan
Begini Kesepakatan 'Bagi Jatah' Koalisi Gerindra-PDI-P Jelang Pilkada Depok 2020

Begini Kesepakatan "Bagi Jatah" Koalisi Gerindra-PDI-P Jelang Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Jumlah Pengunjung Black Owl Positif Narkoba Bertambah

Jumlah Pengunjung Black Owl Positif Narkoba Bertambah

Megapolitan
Beredar Info Pembuatan SIM Kolektif Tanpa Tes, Polisi Sebut Itu Hoaks

Beredar Info Pembuatan SIM Kolektif Tanpa Tes, Polisi Sebut Itu Hoaks

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemeras Sopir Truk di Cengkareng

Polisi Tangkap Pemeras Sopir Truk di Cengkareng

Megapolitan
Yenny Sucipto Ikut Penjaringan Calon Wali Kota, Anggap Depok Stagnan 15 Tahun Terakhir

Yenny Sucipto Ikut Penjaringan Calon Wali Kota, Anggap Depok Stagnan 15 Tahun Terakhir

Megapolitan
Kisruh Rekomendasi Formula E hingga Tudingan Ketua DPRD, Anies Serahkan pada Sekda

Kisruh Rekomendasi Formula E hingga Tudingan Ketua DPRD, Anies Serahkan pada Sekda

Megapolitan
Polisi Geledah Rumah 2 Pria yang Bawa Alat Isap Sabu-sabu ke Polres Jaksel

Polisi Geledah Rumah 2 Pria yang Bawa Alat Isap Sabu-sabu ke Polres Jaksel

Megapolitan
Daftar Penjaringan di DPP PDIP, Mantan Sekjen FITRA Siap Maju Pilkada Depok

Daftar Penjaringan di DPP PDIP, Mantan Sekjen FITRA Siap Maju Pilkada Depok

Megapolitan
Warga Batan Indah Tak Khawatir dengan Radiasi Nuklir di Area Perumahan Mereka

Warga Batan Indah Tak Khawatir dengan Radiasi Nuklir di Area Perumahan Mereka

Megapolitan
2 Pengunjung Polres Metro Jaksel Ditangkap karena Bawa Alat Timbang dan Isap Sabu-sabu

2 Pengunjung Polres Metro Jaksel Ditangkap karena Bawa Alat Timbang dan Isap Sabu-sabu

Megapolitan
Pembangunan Stasiun MRT Monas Disebut Tak Akan Ganggu Formula E

Pembangunan Stasiun MRT Monas Disebut Tak Akan Ganggu Formula E

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X