Dari Atas Mobil Raisa, Kapolres Jakpus Imbau Massa Demo di Bawaslu Hati-hati

Kompas.com - 21/05/2019, 21:15 WIB
Kapolres Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan mengimbau massa aksi di Bawaslu untuk tidak terpancing provokasi, Selasa (21/5/2019). KOMPAS.com/VITOKapolres Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan mengimbau massa aksi di Bawaslu untuk tidak terpancing provokasi, Selasa (21/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolres Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan mengingatkan agar massa unjuk rasa di depan Gedung Bawaslu tidak terpancing provokasi. Harry mengatakan, sejak pagi polisi menjaga keamanan dan mengawal aksi secara damai.

Harry menyampaikan hal itu dari atas mobil Raisa atau mobil pengurai massa.

"Saya kapolres bersama keluara besar Polri bantu mengamankan sampai temen-teman shalat maghrib, isya, dan berdoa sama-sama. Hati-hati di tengah keramaian ini tidak sedikit orang yang ingin memanfaatkan momen agar kami berhadapan dengan teman-teman," seru Kombes Harry dari atas mobil Raisa, Selasa (21/5/2019) malam.

"Ayo masing-masing korlap ingatkan semua temannya bahwa kita bersama dari pagi sampai malam ini tertib," imbuhnya.

Hal itu disampaikan Harry saat beberapa massa sempat melemparkan botol plastik kosong ke arah polisi dan meneriaki petugas gabungan.

Baca juga: Massa Demonstran GNKR Shalat Tarawih di Bundaran HI

Massa yang berunjuk rasa di depan Bawaslu, Jakarta Pusat sejak Selasa siang sedianya dijadwalkan membubarkan diri usai menunaikan salat tarawih berjamaah di lokasi unjuk rasa.

Namun, sejak pukul 20.00, upaya bubarnya massa diwarnai gesekan dengan aparat keamanan. Sejumlah massa menyanyikan yel-yel yang diarahkan kepada polisi.

Komandan aksi juga meminta massanya mewaspadai provokator yang berpotensi merusak unjuk rasa seharian yang berlangsung tertib.

"Yang depan polisi, mundur! Ayo kita kembali ke rumah masing-masing pulang dengan cepat silakan! Insya Allah kita patuhi komando," seru koordinator aksi dari atas mobil komando.

Baca juga: Masih Ada Aksi Massa, Begini Rekayasa Lalin di Bawaslu dan KPU

Tak lama berselang, beberapa unsur massa turut bantu menghalau massa yang terprovokasi dan hendak menghampiri barikade aparat. Mereka membentuk pagar betis sembari mendorong massa yang terprovokasi menjauh.

"Terima kasih sekalian rekan-rekan yang bantu kami bikin pagar betis agar kami tidak terprovokasi dan dimanfaatkan orang-oeang yang ingin mengadu kita semua. Terima kasih, salam hormat kami," ucap Kombes Harry, disambut tepuk tangan antara aparat keamanan dan beberapa massa aksi yang masih tersisa di lokasi.

Pukul 20.45, massa terpantau telah berangsur membubarkan diri. Mereka bubar sembari menyanyikan shalawat.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Malam Petaka Bagi Pengguna GrabWheels yang Ditabrak Mobil Camry

Malam Petaka Bagi Pengguna GrabWheels yang Ditabrak Mobil Camry

Megapolitan
Masih Proses Administrasi, Barang Sitaan Kasus First Travel Belum Dilelang

Masih Proses Administrasi, Barang Sitaan Kasus First Travel Belum Dilelang

Megapolitan
Ayah Tiri yang Memperkosanya Belum Ditangkap, Korban Ketakutan dan Sering Melamun

Ayah Tiri yang Memperkosanya Belum Ditangkap, Korban Ketakutan dan Sering Melamun

Megapolitan
Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, Gantungkan Harapan pada DPRD Depok...

Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, Gantungkan Harapan pada DPRD Depok...

Megapolitan
Kisah Remaja Nekat Jadi Polisi Gadungan, Tergerak karena Lihat Pengendara Lawan Arus

Kisah Remaja Nekat Jadi Polisi Gadungan, Tergerak karena Lihat Pengendara Lawan Arus

Megapolitan
Ibu Korban Tabrakan GrabWheels Sebut Orangtua Pelaku Sampaikan Penyesalannya

Ibu Korban Tabrakan GrabWheels Sebut Orangtua Pelaku Sampaikan Penyesalannya

Megapolitan
Remaja 13 Tahun yang Jadi Polisi Gadungan Dapat Seragam dari Kampungnya

Remaja 13 Tahun yang Jadi Polisi Gadungan Dapat Seragam dari Kampungnya

Megapolitan
Ngeri, Jembatan Motor dan Pejalan Kaki Mepet dengan Perlintasan Kereta di Kalianyar

Ngeri, Jembatan Motor dan Pejalan Kaki Mepet dengan Perlintasan Kereta di Kalianyar

Megapolitan
Cerita Juru Fotokopi di Polres Bekasi, Kelabakan Layani Ratusan CPNS Seharian...

Cerita Juru Fotokopi di Polres Bekasi, Kelabakan Layani Ratusan CPNS Seharian...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG, Hujan Turun di Sejumlah Wilayah Jabodetabek

Prakiraan Cuaca BMKG, Hujan Turun di Sejumlah Wilayah Jabodetabek

Megapolitan
DPRD DKI Akan Ajukan Surat Perpanjangan Waktu Pembahasan Anggaran

DPRD DKI Akan Ajukan Surat Perpanjangan Waktu Pembahasan Anggaran

Megapolitan
Fraksi PSI Sesalkan DKI Pangkas Anggaran Rehab Sekolah tetapi Tambah Anggaran Formula E

Fraksi PSI Sesalkan DKI Pangkas Anggaran Rehab Sekolah tetapi Tambah Anggaran Formula E

Megapolitan
GrabWheels Klaim Punya Aturan buat Pengguna Skuter Listrik

GrabWheels Klaim Punya Aturan buat Pengguna Skuter Listrik

Megapolitan
Keluarga Korban Kecelakaan Minta Grab Evaluasi Aturan Penggunaan GrabWheels

Keluarga Korban Kecelakaan Minta Grab Evaluasi Aturan Penggunaan GrabWheels

Megapolitan
Sejumlah Negara Punya Aturan Soal Skuter Listrik, Indonesia Menyusul?

Sejumlah Negara Punya Aturan Soal Skuter Listrik, Indonesia Menyusul?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X