Petugas Kebersihan Masih Terus Pungut Batu yang Dipakai Perusuh di Bawaslu Semalam

Kompas.com - 23/05/2019, 19:03 WIB
Petugas kebersihan di sekitar kawasan Sarinah membersihkan sampah batu yang digunakan para perusuh  di depan Bawaslu, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019) malam. KOMPAS.com / VITORIO MANTALEANPetugas kebersihan di sekitar kawasan Sarinah membersihkan sampah batu yang digunakan para perusuh di depan Bawaslu, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Petugas kebersihan di kawasan Sarinah, Jakarta Pusat, masih terus mengangkut batu-batuan yang berserakan di jalanan di daerah itu. Batu-batu tersebut bersumber dari kerusuhan yang terjadi semalaman, sejak Rabu (22/5/2019) hingga Kamis dini hari tadi.

Dalam unjuk rasa yang berujung rusuh kemarin, massa yang dipukul mundur dari Jalan MH Thamrin berkumpul di Jalan KH Wahid Hasyim dan area dalam Sarinah. Mereka melempari aparat keamanan dengan batu seukuran genggaman tangan dan bom molotov.

"Kurang tahu nih berapa kilo sudah sampah batunya. Sudah berapa kali bolak-balik dari yang shift pagi sampai sekarang, batu enggak habis-habis," kata seorang petugas kebersihan.

Baca juga: DKI Inventarisasi Kerusakan akibat Kerusuhan 22 Mei


Dia mengatakan, dirinya bekerja di shift siang bersama sembilan petugas lain. Mereka  menggantikan petugas shift pagi yang juga telah mengumpulkan bertong-tong batu.

Hingga pukul 16.20 WIB, di area parkir sisi barat laut Sarinah, sampah batu masih berserakan.

"Hampir semua memang sampahnya batu, kalau di daerah sini yang dekat sama Bawaslu," imbuhnya.

Ia dan rekan-rekannya masih terus menyapu sampah batu. Mereka juga masih menghirup sisa-sisa gas air mata di lokasi itu. 

"Masih kerasa nih (gas air mata) apalagi kalau nunduk," kata dia.

Demonstrasi di depan Bawaslu kemarin tercoreng dengan adanya kerusuhan pada sekitar pukul 20.00 WIB. Massa yang semula berdemonstrasi karena tidak puas dengan hasil Pemilu 2019 melempari aparat keamanan dengan berbagai benda.

Polisi membalas dengan suar, gas air mata, dan meriam air. Sejumlah fasilitas publik di sekitar Sarinah rusak, mulai dari plang nama jalan yang patah hingga pos polisi yang dibakar.

Kericuhan itu baru reda pada Kamis jelang pagi.

Baca juga: Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Megapolitan
Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Megapolitan
Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Megapolitan
Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Megapolitan
Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Megapolitan
MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X