Petugas Kebersihan Masih Terus Pungut Batu yang Dipakai Perusuh di Bawaslu Semalam

Kompas.com - 23/05/2019, 19:03 WIB
Petugas kebersihan di sekitar kawasan Sarinah membersihkan sampah batu yang digunakan para perusuh  di depan Bawaslu, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019) malam.KOMPAS.com / VITORIO MANTALEAN Petugas kebersihan di sekitar kawasan Sarinah membersihkan sampah batu yang digunakan para perusuh di depan Bawaslu, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Petugas kebersihan di kawasan Sarinah, Jakarta Pusat, masih terus mengangkut batu-batuan yang berserakan di jalanan di daerah itu. Batu-batu tersebut bersumber dari kerusuhan yang terjadi semalaman, sejak Rabu (22/5/2019) hingga Kamis dini hari tadi.

Dalam unjuk rasa yang berujung rusuh kemarin, massa yang dipukul mundur dari Jalan MH Thamrin berkumpul di Jalan KH Wahid Hasyim dan area dalam Sarinah. Mereka melempari aparat keamanan dengan batu seukuran genggaman tangan dan bom molotov.

"Kurang tahu nih berapa kilo sudah sampah batunya. Sudah berapa kali bolak-balik dari yang shift pagi sampai sekarang, batu enggak habis-habis," kata seorang petugas kebersihan.

Baca juga: DKI Inventarisasi Kerusakan akibat Kerusuhan 22 Mei


Dia mengatakan, dirinya bekerja di shift siang bersama sembilan petugas lain. Mereka  menggantikan petugas shift pagi yang juga telah mengumpulkan bertong-tong batu.

Hingga pukul 16.20 WIB, di area parkir sisi barat laut Sarinah, sampah batu masih berserakan.

"Hampir semua memang sampahnya batu, kalau di daerah sini yang dekat sama Bawaslu," imbuhnya.

Ia dan rekan-rekannya masih terus menyapu sampah batu. Mereka juga masih menghirup sisa-sisa gas air mata di lokasi itu. 

"Masih kerasa nih (gas air mata) apalagi kalau nunduk," kata dia.

Demonstrasi di depan Bawaslu kemarin tercoreng dengan adanya kerusuhan pada sekitar pukul 20.00 WIB. Massa yang semula berdemonstrasi karena tidak puas dengan hasil Pemilu 2019 melempari aparat keamanan dengan berbagai benda.

Polisi membalas dengan suar, gas air mata, dan meriam air. Sejumlah fasilitas publik di sekitar Sarinah rusak, mulai dari plang nama jalan yang patah hingga pos polisi yang dibakar.

Kericuhan itu baru reda pada Kamis jelang pagi.

Baca juga: Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Penghuni Rusun Jatinegara Barat Menunggak Sewa hingga Rp 20 Juta

Penghuni Rusun Jatinegara Barat Menunggak Sewa hingga Rp 20 Juta

Megapolitan
Anies Berharap Pemilihan Wagub DKI Tak Sampai Tahun Depan

Anies Berharap Pemilihan Wagub DKI Tak Sampai Tahun Depan

Megapolitan
Polisi Sita Ribuan Ekstasi dari Jaringan Pengedar Internasional

Polisi Sita Ribuan Ekstasi dari Jaringan Pengedar Internasional

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Bagikan Tanaman Lidah Mertua untuk Tekan Polusi Udara

Pemprov DKI Akan Bagikan Tanaman Lidah Mertua untuk Tekan Polusi Udara

Megapolitan
Berkaca pada Kasus Nunung, Tahu Kerabat Konsumsi Narkoba tapi Tak Melapor Ada Akibatnya…

Berkaca pada Kasus Nunung, Tahu Kerabat Konsumsi Narkoba tapi Tak Melapor Ada Akibatnya…

Megapolitan
Sidang Praperadilan, Kivlan Zen Minta Penetapan Tersangka Dibatalkan

Sidang Praperadilan, Kivlan Zen Minta Penetapan Tersangka Dibatalkan

Megapolitan
Melihat Wajah Jakarta Melalui Ilusi Hologram

Melihat Wajah Jakarta Melalui Ilusi Hologram

Megapolitan
Anies Bilang Tak Punya Kewenangan untuk Desak Pemilihan Wagub

Anies Bilang Tak Punya Kewenangan untuk Desak Pemilihan Wagub

Megapolitan
Petugas UNHCR Mengecek Tempat Penampuan Pencari Suaka di Kalideres

Petugas UNHCR Mengecek Tempat Penampuan Pencari Suaka di Kalideres

Megapolitan
Putra Nunung Tak Tahu Ibunya Konsumsi Narkoba Jenis Sabu

Putra Nunung Tak Tahu Ibunya Konsumsi Narkoba Jenis Sabu

Megapolitan
Kivlan Zen Layangkan Surat Permohonan Penangguhan Penahanan ke Ryamizard Ryacudu

Kivlan Zen Layangkan Surat Permohonan Penangguhan Penahanan ke Ryamizard Ryacudu

Megapolitan
Situasi di Penampungan Imigran Kondusif Setelah Warga Afghanisatan dan Somalia Ribut

Situasi di Penampungan Imigran Kondusif Setelah Warga Afghanisatan dan Somalia Ribut

Megapolitan
Suami Pernah Ingatkan Nunung Berobat agar Berhenti Konsumsi Narkoba

Suami Pernah Ingatkan Nunung Berobat agar Berhenti Konsumsi Narkoba

Megapolitan
Sidang Praperadilan Empat Pengamen Cipulir Salah Tangkap Ditunda hingga Esok

Sidang Praperadilan Empat Pengamen Cipulir Salah Tangkap Ditunda hingga Esok

Megapolitan
Pimpinan DPRD DKI Sibuk Jadi Alasan Rapat Paripurna untuk Pilih Wagub Ditunda

Pimpinan DPRD DKI Sibuk Jadi Alasan Rapat Paripurna untuk Pilih Wagub Ditunda

Megapolitan
Close Ads X