Kondisi Pos Polisi Sabang yang Hangus Terbakar Saat Kerusuhan 22 Mei

Kompas.com - 23/05/2019, 21:10 WIB
Tampak Pos Polisi Sabang di Jalan KH. Wahid Hasyim, Jakarta Pusat porak poranda usai dihancurkan massa yang demo di Kantor Bawaslu RI, tepatnya dinperempatan Sarinah, Kamis (23/5/2019). KOMPAS.com/DEAN PAHREVITampak Pos Polisi Sabang di Jalan KH. Wahid Hasyim, Jakarta Pusat porak poranda usai dihancurkan massa yang demo di Kantor Bawaslu RI, tepatnya dinperempatan Sarinah, Kamis (23/5/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pos Polisi Sabang di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat nampak porak poranda usai dihancurkan perusuh pada Rabu (22/5/2019) dini hari.

Pantauan Kompas.com, garis polisi sudah dipasang di pos polisi tersebut. Nampak jendela, pintu, tembok pos hancur tak berbentuk.

Barang dalam pos seperti lemari besi, kursi, meja, AC dan lainnya pun tak ada lagi di dalam pos. Sejumlah ruangan di dalam pos kosong melompong, hanya tersisa puing-puing.

Plafon di dalam dan luar pos juga rusak dan bolong. Dinding tembok juga terdapat bercak hitam. Atap pos yang terbuat dari kayu dan asbes terlihat patah dan terlepas dari atap pos.

Baca juga: Fasilitas Pos Polisi Sabang Dibakar, CCTV Dihancurkan

Vandalisme juga terlihat di tembok ruangan pos polisi. Kendati demikian, kondisi jalan sekitar pos polisi sudah bersih dari sampah dan sudah bisa dilalui kendaraan dan pejalan kaki.

Tampak Pos Polisi Sabang di Jalan KH. Wahid Hasyim, Jakarta Pusat porak poranda usai dihancurkan massa yang demo di Kantor Bawaslu RI, tepatnya dinperempatan Sarinah, Kamis (23/5/2019).KOMPAS.com/DEAN PAHREVI Tampak Pos Polisi Sabang di Jalan KH. Wahid Hasyim, Jakarta Pusat porak poranda usai dihancurkan massa yang demo di Kantor Bawaslu RI, tepatnya dinperempatan Sarinah, Kamis (23/5/2019).

Selain pos polisi, warung kopi dan warung rokok juga hancur dan hangus dibakar massa.

Usma, salah seorang pemilik warung rokok mengatakan, akibat kericuhan massa itu, dirinya harus alami kerugian hingga Rp 20 juta. Seluruh dagangannya mulai dari rokok, makanan, dan minuman habis dijarah massa.

"Kerugian sekitar Rp 20 juta lah, rokok, cemilan, minuman semuanya habis. Baju-baju saya yang saya titip di pos polisi juga habis dibakar," kata Usma di lokasi, Kamis (23/5/2019).

Usma berharap tak ada lagi kericuhan yang mengancam keamanan Jakarta dan merugikan banyak orang. Dia menginginkan situasi dan kondisi pasca-Pemilu 2019 bisa aman kembali.

Baca juga: Massa di Kawasan Sabang Berusaha Bakar Truk Polisi Bermuatan Makanan

"Ya jangan ada lagi ricuh-ricuh lah, banyak yang dirugikan, semoga aman-aman lah enggak ada lagi rusuh-rusuh," ujat Usma.

Tampak Pos Polisi Sabang di Jalan KH. Wahid Hasyim, Jakarta Pusat porak poranda usai dihancurkan massa yang demo di Kantor Bawaslu RI, tepatnya dinperempatan Sarinah, Kamis (23/5/2019).KOMPAS.com/DEAN PAHREVI Tampak Pos Polisi Sabang di Jalan KH. Wahid Hasyim, Jakarta Pusat porak poranda usai dihancurkan massa yang demo di Kantor Bawaslu RI, tepatnya dinperempatan Sarinah, Kamis (23/5/2019).

Sebelumnya, kericuhan terjadi sejak Selasa (21/5/2019) hingga Kamis (23/5/2019) dini hari. Kerusuhan terjadi pasca-aksi unjuk rasa massa di depan Kantor Bawaslu RI, tepatnya di perempatan Sarinah, Jakarta Pusat.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal (Pol) Dedi Prasetyo menuturkan, hingga Kamis pagi sudah sekitar 300 tersangka yang diduga provokator dalam kerusuhan ditangkap dan ditahan di Polda Metro Jaya, Polres Metro Jakarta Pusat, dan Polres Metro Jakarta Barat.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita Penyebar Video Ancam Bunuh Jokowi Mengaku Tak Ditengok Teman-temannya

Wanita Penyebar Video Ancam Bunuh Jokowi Mengaku Tak Ditengok Teman-temannya

Megapolitan
PAN Minta Pemprov DKI Kaji Ulang Rencana Pembangunan Kampung Akuarium

PAN Minta Pemprov DKI Kaji Ulang Rencana Pembangunan Kampung Akuarium

Megapolitan
Sopir Truk yang Tabrak Pemotor hingga Tewas Serahkan Diri ke Polisi

Sopir Truk yang Tabrak Pemotor hingga Tewas Serahkan Diri ke Polisi

Megapolitan
Kode dari Airin untuk Benyamin Terkait Pilkada Tangsel

Kode dari Airin untuk Benyamin Terkait Pilkada Tangsel

Megapolitan
Anies Minta Pembahasan APBD 2020 Dikebut

Anies Minta Pembahasan APBD 2020 Dikebut

Megapolitan
Rumah Kontrakan di Bekasi Dirampok, Penghuni Disekap dan Uang Rp 50 Juta Raib

Rumah Kontrakan di Bekasi Dirampok, Penghuni Disekap dan Uang Rp 50 Juta Raib

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Gerindra dan PKS Harus Duduk Bareng Bahas Wagub

Ketua DPRD DKI: Gerindra dan PKS Harus Duduk Bareng Bahas Wagub

Megapolitan
Satu Kamera Pemantau Gunung Merapi Rusak Akibat Awan Panas Letusan

Satu Kamera Pemantau Gunung Merapi Rusak Akibat Awan Panas Letusan

Megapolitan
Setelah Divonis Bebas, Ina Ingin Kembali Bersama Tiga Anaknya

Setelah Divonis Bebas, Ina Ingin Kembali Bersama Tiga Anaknya

Megapolitan
Terkait Jumat Bergamis Hitam, Pemkot Tangsel Periksa Camat Ciputat

Terkait Jumat Bergamis Hitam, Pemkot Tangsel Periksa Camat Ciputat

Megapolitan
RAPBD DKI Dinilai Tak Transparan, Anies: Itu Penggiringan Opini Tak Sehat

RAPBD DKI Dinilai Tak Transparan, Anies: Itu Penggiringan Opini Tak Sehat

Megapolitan
Pengendara Motor Tewas Terlindas Truk di Graha Bintaro, Sopir Kabur

Pengendara Motor Tewas Terlindas Truk di Graha Bintaro, Sopir Kabur

Megapolitan
Prasetio Edi Janji Akan Langsung Bahas Alat Kelengkapan DPRD

Prasetio Edi Janji Akan Langsung Bahas Alat Kelengkapan DPRD

Megapolitan
Cegah Pungli, Kamera Tubuh Petugas PJR Dilengkapi Fitur GPS dan Live Streaming

Cegah Pungli, Kamera Tubuh Petugas PJR Dilengkapi Fitur GPS dan Live Streaming

Megapolitan
Polisi: Pengendara Motor yang Tewas Terlindas Truk di Bintaro Tanpa Identitas

Polisi: Pengendara Motor yang Tewas Terlindas Truk di Bintaro Tanpa Identitas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X