Polisi Tunggu Data Bidokes Korban Tewas dan Luka Kerusuhan 22 Mei

Kompas.com - 24/05/2019, 17:41 WIB
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono memberi keterangan pers di Mapolda Metro Jaya, Selasa (21/5/2019).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono memberi keterangan pers di Mapolda Metro Jaya, Selasa (21/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, pihaknya belum mendapat data korban tewas atau terluka dalam kerusuhan pada 21-22 Mei 2019. Kerusuhan itu merupakan buntut dari aksi protes terkait hasil Pilpres 2019.

Saat ini, pihaknya masih melakukan pendataan terkait korban akibat kerusuhan.

"Sedang dicek di bidang kedokteran dan kesehatan (bidokes) Polda Metro Jaya," kata Argo, Jumat (24/5/2019).

Kerusuhan pada 22 Mei 2019 di sekitar kantor Bawaslu RI di Jalan MH Thamrin bermula dari aksi unjuk rasa orang-orang yang tidak puas dengan hasil Pemilu 2019 yang telah ditetap Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Baca juga: Habibie: Kalau Disamakan Rusuh 22 Mei Seperti 1998, Its Not True

Para perusuh melempar botol, petasan, bahkan bom molotov kepada polisi. Polisi lalu membalas dengan dengan tembakan gas air mata.

Polda Metro Jaya telah menangkap 257 orang yang diduga sebagai provokator dalam kerusuhan di Jakarta pada Rabu malam lalu itu. Mereka ditangkap dari tiga tempat kejadian, yakni di depan gedung Bawaslu RI, Petamburan, dan Gambir.

Polisi menyebutkan, aksi kerusuhan itu telah direncanakan sebelumnya.

Baca juga: Kerusuhan 22 Mei 2019, Kenapa Manusia Cenderung Suka Kekerasan?



Terkini Lainnya


Close Ads X