Seusai Shalat Gaib, Massa Bersalaman dan Rangkulan dengan Brimob di Sarinah

Kompas.com - 24/05/2019, 19:44 WIB
Jemaah di Perempatan Sarinah, Jamarta Pusat yang sebelumnya mendirikan salat gaib bersalaman dengan anggota Brimob yang berjaga di depan gedung Djakarta Theatre, Jumat (24/5/2019) sore. KOMPAS.com/Vitorio MantaleanJemaah di Perempatan Sarinah, Jamarta Pusat yang sebelumnya mendirikan salat gaib bersalaman dengan anggota Brimob yang berjaga di depan gedung Djakarta Theatre, Jumat (24/5/2019) sore.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekelompok masyarakat yang mengatasnamakan diri Pribumi Bersatu mendirikan shalat gaib di perempatan Sarinah, Jakarta Pusat Jumat (24/5/2019) sore.

Seusai shalat gaib, mereka bersalaman dan berangkulan dengan anggota Brimob. Peristiwa ini tepatnya berlangsung di depan gedung Djakarta Theatre di seberang gedung Bawaslu RI.

"Mari, teman-teman yang mau bersalaman dengan pak polisi, sini, ayo. Assalamualaikum, Pak polisi!" seru seorang ustaz yang menjadi imam jemaah salat gaib. Jemaah kemudian langsung menghampiri, menyalami, dan berangkulan dengan aparat Brimob.

Baca juga: Massa Pribumi Bersatu Shalat Gaib di Perempatan Sarinah

"Sedulurku kabeh, sedulurku aku wong Semarang," ucap seorang anggota Brimob sambil menyalami seorang bapak.

Pemandangan ini terasa sejuk usai bentrok polisi dengan massa yang rusuh 

Emak-emak yang jumlahnya cukup banyak pada sore ini juga tak luput menyalami anggota Brimob. Mereka menyampaikan kesedihan akibat timbulnya korban jiwa buntut insiden 21-22 Mei, sekaligus mendukung polisi agar menjalankan tugasnya dengan sabar.

Baca juga: Sandiaga Bilang Akan Shalat Gaib Terkait Gugurnya Petugas KPPS

"Pak, mohon hati nuraninya nanti lebih dikedepankan. Tolong, Pak, jangan menjajah kita. Kita saudara, kita saudara. Kita jaga sama-sama, kita yang berdemo tidak rusuh," ujar seorang ibu paruh baya kepada anggota Brimob.

"Siap, Ibu. Siap," jawab polisi.

Untuk diketahui, sebelumnya mereka mendirikan shalat gaib untuk mendoakan para korban Pemilu 2019, termasuk ratusan petugas KPPS dan beberapa korban tewas akibat bentrokan dengan polisi usai aksi unjuk rasa pada 21 Mei 2019.

Sontak, kejadian ini menyita perhatian warga dan wartawan yang ada di lokasi. Massa dan polisi yang bersalaman juga membiarkan diri mereka untuk difoto sembari berpose.

Situasi di sekitar gedung Bawaslu RI, Jakarta Pusat yang pada 21-22 Mei lalu sempat panas akibat bentrokan polisi dengan massa ricuh, hingga Jumat sore ini terpantau tenang. Meski begitu, anggota Brimon tetap berjaga di sekitar lokasi. Barikade kawat berduri juga masih merintangi perempatan Sarinah.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Arus Lalu Lintas Padat, Jasamarga Berlakukan Contraflow di Tol Cikampek Km 47

Arus Lalu Lintas Padat, Jasamarga Berlakukan Contraflow di Tol Cikampek Km 47

Megapolitan
Kronologi Wanita Bawa Bensin ke Balai Kota, Ancam Membakar hingga Mengaku Dianiaya Anggota TNI

Kronologi Wanita Bawa Bensin ke Balai Kota, Ancam Membakar hingga Mengaku Dianiaya Anggota TNI

Megapolitan
Main di Pinggir Saluran Air Saat Hujan Deras, Bocah 9 Tahun Tenggelam Terbawa Arus

Main di Pinggir Saluran Air Saat Hujan Deras, Bocah 9 Tahun Tenggelam Terbawa Arus

Megapolitan
Bioskop di Bekasi Dibuka Lagi, Ini Protokol Kesehatannya

Bioskop di Bekasi Dibuka Lagi, Ini Protokol Kesehatannya

Megapolitan
Kronologi Ulah Rasial Guru SMA di Jaktim, Tiba-tiba Ajak Murid Tak Pilih Ketua OSIS Non-Muslim

Kronologi Ulah Rasial Guru SMA di Jaktim, Tiba-tiba Ajak Murid Tak Pilih Ketua OSIS Non-Muslim

Megapolitan
Oknum Guru SMA di Jaktim yang Lakukan Tindakan Rasial Masih Aktif Mengajar

Oknum Guru SMA di Jaktim yang Lakukan Tindakan Rasial Masih Aktif Mengajar

Megapolitan
Mantan Polisi dan Direktur Perusahaan Terlibat Penyelundupan Senjata Api

Mantan Polisi dan Direktur Perusahaan Terlibat Penyelundupan Senjata Api

Megapolitan
Seorang Wanita Bawa Bensin ke Balai Kota DKI, Diduga Hendak Bakar Gedung

Seorang Wanita Bawa Bensin ke Balai Kota DKI, Diduga Hendak Bakar Gedung

Megapolitan
Fahrurrozi Ishaq, Gubernur Tandingan Era Ahok, Wafat karena Covid-19

Fahrurrozi Ishaq, Gubernur Tandingan Era Ahok, Wafat karena Covid-19

Megapolitan
Akun Instagram Kecamatan Rawalumbu Diretas, Foto Profil Diganti Gambar Adegan Hubungan Intim

Akun Instagram Kecamatan Rawalumbu Diretas, Foto Profil Diganti Gambar Adegan Hubungan Intim

Megapolitan
Massa BEM SI Akan Kembali Demo Tolak UU Cipta Kerja Hari Ini

Massa BEM SI Akan Kembali Demo Tolak UU Cipta Kerja Hari Ini

Megapolitan
Kramat Raya 106, Rumah Kos Bersejarah Saksi Bisu Sumpah Pemuda

Kramat Raya 106, Rumah Kos Bersejarah Saksi Bisu Sumpah Pemuda

Megapolitan
Tempat Tidur Isolasi di RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Tersisa 41 Persen dan Ruang ICU 39 Persen

Tempat Tidur Isolasi di RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Tersisa 41 Persen dan Ruang ICU 39 Persen

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Imbauan SARA Guru SMA Negeri di Jakarta | Viral Mobil Terobos Palang dan Tak Bayar Tol di Bekasi

[POPULER JABODETABEK] Imbauan SARA Guru SMA Negeri di Jakarta | Viral Mobil Terobos Palang dan Tak Bayar Tol di Bekasi

Megapolitan
Antisipasi Demo Tolak UU Cipta Kerja, Ini Rute Pengalihan Arus Lalu Lintas di Jakarta

Antisipasi Demo Tolak UU Cipta Kerja, Ini Rute Pengalihan Arus Lalu Lintas di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X