Sarinah Sudah Diperbaiki Pasca 22 Mei, Pelang "Inah" Tinggal Kenangan...

Kompas.com - 03/06/2019, 20:53 WIB
Plang ikonik Sarinah yang telah diperbaiki pascakerusuhan 22 Mei 2019 silam.KOMPAS.com/Vitorio Mantalean Plang ikonik Sarinah yang telah diperbaiki pascakerusuhan 22 Mei 2019 silam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah kerusakan di area perbelanjaan Sarinah, Jakarta Pusat, akibat kerusuhan yang terjadi pada 21-22 Mei, telah diperbaiki.

Berdasarkan pantauan Kompas.com di lokasi pada Senin (3/6/2019) sekitar pukul 16.30, hal yang paling mencolok ialah kembalinya plang ikonik warna merah bertuliskan "Sarinah" di area parkir.

Sebelumnya, akibat kerusuhan, plang ini rusak dan tinggal bertuliskan "inah". Pihak pengelola kemudian menyelimutinya dengan kain hitam.

Baca juga: Sarinah Gelar Midnight Sale, Catat Tanggalnya


Meski demikian, beberapa tanaman yang rontok di sekitar plang tersebut hingga saat ini masih belum ditanami ulang.

"Dibenerinnya kayaknya sudah agak lama, barangkali 3-4 hari setelah kerusuhan itu deh. Soalnya pas saya libur, begitu saya masuk sudah benar," ujar Sumadi, petugas keamanan di Sarinah kepada Kompas.com, Senin sore.

Perbaikan juga tampak pada area sekitar McDonalds.

Baca juga: Pascakerusuhan, Pusat Perbelanjaan Sarinah Sudah Buka Hari Ini

Sehari pascakerusuhan, gerai ini tampak mengalami kerusakan di berbagai sisi. Saat itu, kaca berukuran sekitar 2x3 meter pecah.

Sebidang tembok di sisi bawah pun menganga dijebol. Paving block di depannya juga berlubang akibat didongkel perusuh.

Diduga, mereka merusak gerai tersebut guna mendapatkan "amunisi" untuk menyerang barikade polisi yang berjaga di sekitar Sarinah.

Baca juga: Seusai Shalat Gaib, Massa Bersalaman dan Rangkulan dengan Brimob di Sarinah

Bidang tembok berwarna hitam di depan salah satu gerai makanan cepat saji telah ditambal. Sebelumnya, saat kerusuhan pada 22 Mei silam di Sarinah, massa memjebol tembok tersebut.KOMPAS.com/Vitorio Mantalean Bidang tembok berwarna hitam di depan salah satu gerai makanan cepat saji telah ditambal. Sebelumnya, saat kerusuhan pada 22 Mei silam di Sarinah, massa memjebol tembok tersebut.
Kini, gerai hidangan cepat saji itu telah beroperasi penuh. Kaca yang pecah telah digantikan dengan kaca baru.

Tembok dan paving block yang dijebol dan didongkel massa rusuh telah ditambal ulang.

Aktivitas belanja di area Sarinah jelang Lebaran 2019 pun terlihat cukup ramai oleh kawula muda yang hilir mudik menenteng barang belanjaan.

Baca juga: Massa Pribumi Bersatu Shalat Gaib di Perempatan Sarinah

Sebelumnya, kerusuhan terjadi pada 21-22 Mei di sekitar Kantor Bawaslu RI yang terletak di seberang Sarinah.

Kerusuhan yang diduga telah direncanakan ini terjadi usai aksi unjuk rasa massa yang menuntut calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin didiskualifikasi karena diklaim melakukan kecurangan.

Massa rusuh melempari polisi dengan berbagai benda.

Baca juga: Banyak Sampah, Pemulung di Sarinah Malah Merugi

Polisi kemudian melakukan serangan balasan dengan suar, gas air mata, dan meriam air.

Sejumlah titik di pusat perbelanjaan Sarinah mengalami kerusakan, mulai dari plang nama yang patah hingga bagian dinding yang jebol. Kericuhan baru reda pada Kamis (22/5/2019)  pagi hari.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Sebuah Gudang Daging di Pulogadung Terbakar

Sebuah Gudang Daging di Pulogadung Terbakar

Megapolitan
DKI Akan Larang Plastik Sekali Pakai, kecuali Jenis Rol Pembungkus

DKI Akan Larang Plastik Sekali Pakai, kecuali Jenis Rol Pembungkus

Megapolitan
Warga Keluhkan Pengolahan Semen, PT Adhimix Precast Indonesia Klaim Punya Amdal

Warga Keluhkan Pengolahan Semen, PT Adhimix Precast Indonesia Klaim Punya Amdal

Megapolitan
Hari Anak Nasional, Anies Ingin Wujudkan Jakarta sebagai Kota Ramah Anak

Hari Anak Nasional, Anies Ingin Wujudkan Jakarta sebagai Kota Ramah Anak

Megapolitan
Gantikan Pak Ogah, Pemkot Bekasi Tarik Retribusi Parkir Minimarket Rp 2.000

Gantikan Pak Ogah, Pemkot Bekasi Tarik Retribusi Parkir Minimarket Rp 2.000

Megapolitan
Larang Plastik Sekali Pakai, DKI Bisa Kurangi 3 Juta Lembar Sampah Per Tahun

Larang Plastik Sekali Pakai, DKI Bisa Kurangi 3 Juta Lembar Sampah Per Tahun

Megapolitan
Camat Fauzi Sebut Warga Tidak Perlu Khawatir soal Pengolahan Semen di Gambir

Camat Fauzi Sebut Warga Tidak Perlu Khawatir soal Pengolahan Semen di Gambir

Megapolitan
Pengelola Islamic Centre Bekasi Sepakat 4.986 Meter Lahannya untuk Tol Becakayu

Pengelola Islamic Centre Bekasi Sepakat 4.986 Meter Lahannya untuk Tol Becakayu

Megapolitan
Ini Kiat Kopral Jaga Perlintasan Kereta di Bekasi Selain Pakai Jurus Silat

Ini Kiat Kopral Jaga Perlintasan Kereta di Bekasi Selain Pakai Jurus Silat

Megapolitan
DKI Belum Atur Penggunaan Plastik Sekali Pakai di Warung-warung Kecil

DKI Belum Atur Penggunaan Plastik Sekali Pakai di Warung-warung Kecil

Megapolitan
Jefri Nichol Ditangkap dengan Barang Bukti 6 Gram Ganja

Jefri Nichol Ditangkap dengan Barang Bukti 6 Gram Ganja

Megapolitan
Dengan Kereta Cepat, Waktu Jakarta-Karawang Kurang dari 15 Menit

Dengan Kereta Cepat, Waktu Jakarta-Karawang Kurang dari 15 Menit

Megapolitan
Mengapa Kopral Jaga Pelintasan Kereta Sambil Bergaya Silat?

Mengapa Kopral Jaga Pelintasan Kereta Sambil Bergaya Silat?

Megapolitan
DKI Siapkan Insentif bagi Pusat Perbelanjaan yang Tak Sediakan Plastik Sekali Pakai

DKI Siapkan Insentif bagi Pusat Perbelanjaan yang Tak Sediakan Plastik Sekali Pakai

Megapolitan
Tolak Ganti Rugi Korban Salah Tangkap, Kemenkeu Sebut Pengamen Dilarang di Jakarta

Tolak Ganti Rugi Korban Salah Tangkap, Kemenkeu Sebut Pengamen Dilarang di Jakarta

Megapolitan
Close Ads X