Kompas.com - 05/06/2019, 14:54 WIB
Joko Widodo Hadiri Acara Open House dengan Warga di Depan Monas, Rabu (5/6/2109) KOMPAS.com / Walda MarisonJoko Widodo Hadiri Acara Open House dengan Warga di Depan Monas, Rabu (5/6/2109)

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi, Rabu (5/6/2019) ini, menggelar acara open house di Istana Presiden, Jakarta, dalam rangka Hari Raya Idul Fitri. Acara open house terbagi dalam dua sesi. Sesi pertama, yakni pukul 09.00-10.00 WIB untuk pejabat negara. Sesi kedua, dari pukul 10.00-12.00 WIB buat masyarakat umum. 

Saat acara open house untuk warga umum, Presiden kewalahan. Ia tidak dapat menyalami masyarakat yang hadir dalam open house satu per satu. Bahkan, meskipun ia sudah menghampiri tenda tempat masyarakat berkumpul, baik di dalam Kompleks Istana maupun di halaman Monas, tetap saja masih banyak masyarakat yang belum bersalaman dengan Jokowi. 

Baca juga: Ini yang Dilakukan Jokowi untuk Mengobati Kekecewaan Warga yang Tak Masuk Istana

Pihak Istana menyediakan tenda dari terpal sepanjang 100 meter di Monas, tepatnya di seberang Istana di Jalan Medan Merdeka Utara. Di situ sejumlah orang telah datang sejak pukul 05.00 pagi tadi.

Pada pukul 11.35 WIB, warga tampak sudah memadati tenda itu. Kondisi dalam tenda terasa pengap dan panas. Alat pendingin yang dipasang tidak bisa mendinginkan suhu. Namun warga bertahan.

Pada sekitar pukul 11.39 Jokowi muncul. Warga pun jadi riuh. Mereka langsung mengangkat smart phone tinggi-tinggi untuk memotret atau merekam momen Jokowi muncul.

Baca juga: Saat Warga Amerika Serikat dan Romania Antre di Monas Demi Ketemu Jokowi

Jokowi datang bersama rombongan Paspampres dengan menggunakan buggy car (mobil untuk bermain golf). 

Warga berdesak-desakan untuk mendekati Jokowi. Anak-anak muda, ibu-ibu, bapak-bapak, wanita hamil bahkan lansia berebut untuk melihat dan kalau bisa bersalaman dengan Presiden.

"Tolong ibu-ibu, jalanya dibuka. Mundur dulu, Bu, mundur dulu," teriak Paspampres untuk membuka jalan bagi Presiden.

Setelah sekitar 5 menit, Jokowi akhirnya naik ke panggung. Sorak sorai massa yang telah menunggu di tenda yang panas itu membahana.

Presiden Jokowi menyapa warga yang sudah mengantre sejak pagi di Monas untuk mengikuti open house di Istana Kepresidenan, Rabu (5/6/2019).KOMPAS.com/Fabian Januarius Kuwado Presiden Jokowi menyapa warga yang sudah mengantre sejak pagi di Monas untuk mengikuti open house di Istana Kepresidenan, Rabu (5/6/2019).
Mereka yang berada di barisan depan mengambil foto Jokowi sambil berdiri. Hal itu menganggu warga yang duduk di barisan belakang.

"Woi... tolong duduk yang paling depan. Yang belakang nggak keliatan. Hp tolong diturunkan," teriak mereka.

Karena tak sempat menyalami warga satu per satu, Jokowi kemudian memberikan kata sambutan kepada warga. Dia mengapresiasi mereka karena sudah menunggu lama.

"Saya minta maaf karena antrean di Istana sudah penuh, di sini juga lebih penuh. Saya juga waktunya terbatas karena saya mau pulang kampung," kata Jokowi dengan pengeras suara.

Permintaan maaf Jokowi disambut teriakan "Yaaah...." Mereka kecewa karena Jokowi tidak bisa berlama-lama.

Usai memberikan kata sambutan, Jokowi pergi dengan pengawalan Paspampres. .

Warga merespons acara open house itu dengan beragam tanggapan. Ada yang puas, pasrah, ada juga yang memberi catatan.

Arif asal Tanjung Priuk, Jakarta Utara, mengatakan dia telah menunggu enam jam lebih di tempat itu.

"Sudah dari jam 5 pagi saya di sini. Yah walaupun gak dapet apa-apa, bisa ngeliat Pak Jokowi aja sudah senang," kata Arief.

Dia tidak bisa bersalaman dengan Jokowi. Padahal bersalaman dengan Jokowi menjadi tujuanya datang ke acara itu.

Rofik, warga lainnya, mengaku puas dengan kedatangan Jokowi. Dia memaklumi bahwa Jokowi tidak bisa berlama-lama hadir di tempat itu.

"Wajarlah, dia kan juga ada acara open house juga di Solo, jadi dimaklumkan saja," kata dia.

Tamita, seorang penulis, mengatakan panitia kurang mempersiapkan dengan baik acara itu.

"Ke depannya harus ada perbaikan.... Kalo memang bisa, ada dua kloter hari pertama dan hari kedua. Kasihan kalau antre seperti tadi. Ada ibu-ibu hamil dan anak kecil di belakang saya yang desak-desakan," ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X