Jakarta Less Waste Initiative Diyakini Bisa Kurangi 29 Persen Sampah

Kompas.com - 13/06/2019, 16:43 WIB
Hamparan sampah seluas lebih dari 500 meter persegi terlihat di samping Rumah Susun Sederhana Sewa Pinus Elok, Cakung, Jakarta Timur, Kamis (5/2). Hamparan sampah itu telah berusia 16 tahun dan tak pernah diangkut. Baru pada awal Januari separuh timbunan sampah itu diangkut setiap hari oleh Suku Dinas Kebersihan Jakarta Timur. KOMPAS/MADINA NUSRATHamparan sampah seluas lebih dari 500 meter persegi terlihat di samping Rumah Susun Sederhana Sewa Pinus Elok, Cakung, Jakarta Timur, Kamis (5/2). Hamparan sampah itu telah berusia 16 tahun dan tak pernah diangkut. Baru pada awal Januari separuh timbunan sampah itu diangkut setiap hari oleh Suku Dinas Kebersihan Jakarta Timur.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemprov DKI Jakarta yakin bisa mengurangi 29 persen dari total 7.500 ton sampah Ibu Kota per hari melalui program Jakarta Less Waste Initiative.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Andono Warih mengatakan, program tersebut menyasar pelaku usaha, khususnya restoran dan gedung perkantoran. Sebanyak 29 persen sampah Jakarta berasal dari lingkungan perkantoran dan restoran.

"Sampah dari permukiman 60 persen, dari fasilitas umum 11 persen, 29 persen dari entitas bisnis. Inilah target 29 persen itu. Ini yang kami coba dekati dengan program Jakarta Waste Less Initiative," kata Andono saat acara peluncuran program itu di JSC Hive, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (13/6/2019).

Baca juga: 2021, Bantargebang Diprediksi Tak Mampu Tampung Sampah Jakarta

Progam tersebut merupakan ajang adu ide dan insiatif pelaku usaha untuk mengurangi produksi sampah.

Andono menjelaskan, para pelaku usaha yang tertarik untuk terlibat dalam kegiatan mengurangi sampah bisa mendaftar di website yang telah disediakan.

Untuk pengelola gedung bisa melalui bit.ly/leswastebuilding_ind dan untuk restoran bisa melalui bit.ly/lesswasteresto_ind.

Pihak Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta akan melakukan penilaian terhadap ide dan inisiatif yang dilakukan setiap pelaku usaha. Penilaian mencankup seberapa banyak sampah yang berhasil dikurangi.

Dia mengatakan, banyak pelaku usaha yang merespon baik kompetisi itu. Hal tersebut terlihat saat sebelumnya Dinas Lingkungan Hidup DKI mengundang 200 pelaku usaha untuk menyosialisasikan program tersebut.

"So far bagus (respon pelaku usaha), tapi memang masih ada ruang untuk kami tingkatkan lagi animonya," tambah dia.

Pemenang program itu akan diumumkan November 2019 dan akan mendapatkan reward yang disiapkan Pemprov DKI.

"Jadi nanti ada penghargaan rekor kompetisi dari Pak Gubernur. Itu nomar satu, yang kedua nanti ada signage (tanda) untuk para champion (pemenang) ini di lokasi (gedung atau restoran) mereka. Ada signage mereka tanda ramah lingkungan baik sebagai building atau restoran," kata dia.

Piagam ramah lingkungan tersebut diyakini Andono dapat meningkatkan daya tarik konsumen sehingga dapat meningkatkan keuntungan.

Dia berharap program tersebut bisa melibatkan banyak pelaku usaha sehingga dapat mengurangi jumlah sampah di Ibu Kota.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X