Musim Kemarau, PAM Jaya Sebut Pasokan Air Bersih Masih Aman

Kompas.com - 09/07/2019, 12:35 WIB
Kendaraan water canon digunakan untuk mengirimkan bantuan air bersih di Desa Kediri, Kecamatan, Karanglewas, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Jumat (21/6/2019). KOMPAS.com/FADLAN MUKHTAR ZAINKendaraan water canon digunakan untuk mengirimkan bantuan air bersih di Desa Kediri, Kecamatan, Karanglewas, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Jumat (21/6/2019).
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Manajer Humas PAM Jaya Linda Nurhandayani mengatakan, pasokan air bersih di Jakarta masih aman pada musim kemarau ini.

"Untuk ketersediaan pasokan air perpipaan di Jakarta saat ini masih pada level aman," ujar Linda melalui keterangan tertulis, Selasa (9/7/2019).

Linda menjelaskan, Waduk Juanda Jatiluhur menjadi salah satu sumber air baku terbesar PAM Jaya.

Baca juga: BMKG: DKI Berpotensi Kemarau Ekstrem

Ambang batas minimum kedalaman waduk tersebut 87,5 meter. Sementara kedalaman waduk saat ini sekitar 102 meter. Karena itulah, pasokan air bersih masih aman.

"Air curah dari Tangerang pun masih relatif sesuai target yang diharapkan. Kemudian, untuk sumber-sumber air baku yang berasal dari Jakarta, Kali Krukut dan Cengkareng Drain, saat ini masih sesuai yang dibutuhkan," kata Linda.

Baca juga: BPBD: DKI Siaga Kekeringan, Pakai Air Seperlunya

PAM Jaya, lanjut Linda, saat ini masih berupaya memperluas layanan air bersih, khususnya di wilayah-wilayah yang belum dilayani air perpipaan.

Perluasan layanan itu membutuhkan sumber air baku tambahan dan beberapa instalasi untuk mensuplai air ke wilayah tersebut.

"Tahun ini PAM Jaya sedang membangun SPAM (sistem penyediaan air minum) Hutan Kota yang akan mengaliri sebagian wilayah di Jakarta Utara dan Jakarta Barat," ujar dia.

PAM Jaya juga sedang mencari alternatif sumber air baku lainnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pandemi Covid-19, Gaji Pasukan Oranye hingga Pasukan Biru Tak Dipotong

Pandemi Covid-19, Gaji Pasukan Oranye hingga Pasukan Biru Tak Dipotong

Megapolitan
Bekasi Jelang New Normal, Positif Covid-19 Ada 298 Kasus

Bekasi Jelang New Normal, Positif Covid-19 Ada 298 Kasus

Megapolitan
Dibuka Lagi, Pelayanan SIM di Daan Mogot Dipadati Ratusan Warga

Dibuka Lagi, Pelayanan SIM di Daan Mogot Dipadati Ratusan Warga

Megapolitan
UPDATE 30 Mei: Bertambah 100 Kasus, Total 7.153 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

UPDATE 30 Mei: Bertambah 100 Kasus, Total 7.153 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

Megapolitan
PSBB Berakhir pada 4 Juni, Kabupaten Bekasi Terapkan Adaptasi Kebiasaan Baru

PSBB Berakhir pada 4 Juni, Kabupaten Bekasi Terapkan Adaptasi Kebiasaan Baru

Megapolitan
Pemprov DKI: Banyak Permohonan SIKM untuk ART yang Ditolak

Pemprov DKI: Banyak Permohonan SIKM untuk ART yang Ditolak

Megapolitan
Soal New Normal di Mal, Pengelola Siap Ikuti Aturan Pemerintah

Soal New Normal di Mal, Pengelola Siap Ikuti Aturan Pemerintah

Megapolitan
Kronologi 14 Warga Tambora Jadi ODP Covid-19 hingga Dukungan dari Tetangga

Kronologi 14 Warga Tambora Jadi ODP Covid-19 hingga Dukungan dari Tetangga

Megapolitan
Pengajuan SIKM Membeludak, Pemprov DKI: Banyak Warga yang Kurang Bijak

Pengajuan SIKM Membeludak, Pemprov DKI: Banyak Warga yang Kurang Bijak

Megapolitan
Satpol PP DKI: Kami Tindak 97,8 Persen Laporan Pelanggaran PSBB

Satpol PP DKI: Kami Tindak 97,8 Persen Laporan Pelanggaran PSBB

Megapolitan
Dua Pemuda Berboncengan Motor Tewas Setelah Menabrak Mobil

Dua Pemuda Berboncengan Motor Tewas Setelah Menabrak Mobil

Megapolitan
7 Pemudik Lolos Tanpa SIKM, Dishub Perketat Check Point di Jakarta Selatan

7 Pemudik Lolos Tanpa SIKM, Dishub Perketat Check Point di Jakarta Selatan

Megapolitan
Tunjangan PNS DKI Dipangkas 25 Persen, Mengapa THR TGUPP Tetap Penuh?

Tunjangan PNS DKI Dipangkas 25 Persen, Mengapa THR TGUPP Tetap Penuh?

Megapolitan
Viral Unggahan Warga Jual Paket Bantuan Sembako di Facebook, Ini Penjelasan Penjualnya

Viral Unggahan Warga Jual Paket Bantuan Sembako di Facebook, Ini Penjelasan Penjualnya

Megapolitan
Pengalaman Dirut Baru Transjakarta Sardjono Jhony: Pilot, CEO Merpati, hingga Bos di Angkasa Pura I

Pengalaman Dirut Baru Transjakarta Sardjono Jhony: Pilot, CEO Merpati, hingga Bos di Angkasa Pura I

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X