Cerita Petani Pergi Haji, Rela Jual Tanah Hingga Gagal Berangkat Bersama Istri

Kompas.com - 10/07/2019, 13:31 WIB
Supandri (59) jemaah haji asal Tangerang yang merupakan  petani dan rela jual tanah untuk biaya pergi haji, Rabu (10/7/2019). DEAN PAHREV/KOMPAS.comSupandri (59) jemaah haji asal Tangerang yang merupakan petani dan rela jual tanah untuk biaya pergi haji, Rabu (10/7/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menunaikan ibadah haji merupakan impian bagi setiap umat muslim di dunia termasuk untuk warga negara Indonesia.

Tak terkecuali bagi Supandri (59), warga Kabupaten Tangerang, yang saat ini menjadi jemaah haji kloter 4 Provinsi Banten. Supandri yang merupakan seorang petani ini bersyukur dirinya bisa segera menunaikan ibadah haji.

"Saya tani dari kecil saya sudah tani di kampung. Tani padi saja saya," kata Supandri saat ditemui di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta Timur, Rabu (10/7/2019).

Bagi Supandri, ibadah naik haji merupakan panggilan dari Tuhan Yang Maha Kuasa. Siapapun bisa pergi ke tanah suci Mekkah asalkan punya niat yang kuat untuk ibadah haji.

"Namanya pergi haji itu panggilan, mau lagi enggak ada uang kalau sudah takdirnya pasti berangkat, kalau lagi ada uang tapi belum takdirnya ya belum berangkat," ujar Supandri.

Baca juga: Menabung Sejak 1965, Kakek 92 Tahun dan Istrinya Akhirnya Berangkat Haji

Supandri pun harus rela menjual tanah garapan taninya yang memiliki luas 5.000 meter persegi berada di Kecamatan Rajeg, Kabupaten Tangerang untuk membiayai ibadah haji bersama sang istri.

Dari jual tanah, dia mendaftarkan diri bersama istrinya untuk ibadah haji pada tahun 2012. Setelah menunggu antrean selama 7 tahun, dirinya akhirnya dipanggil untuk melaksanakan ibadah haji.

"Saya jual tanah tahun 2012 dapat sekitar Rp 150 juta, Rp 90 juta saya buat ibadah haji berdua sama istri saya. Sisanya saya bagikan ke anak-anak saya saja. Saya tunggunya saja 7 tahun baru dipanggil ini," ujar Supandri.

Baca juga: Di Pamekasan, Balita Usia 1 Tahun Sudah Didaftarkan Haji

Meski segera berangkat haji, Supandri harus rela tidak jadi melaksanakan rukun Islam ke-5 dengan sang istri. Pasalnya, sang istri gagal berangkat ke tanah suci pada tahun ini karena menderita sakit tumor anus dan harus menjalani operasi.

Padahal, sang istri sudah mengikuti segala prosedur untuk menjalani ibadah haji. Namun saat detik-detik terakhir, dia harus laksanakan operasi penyakit tumornya dan kini sedang dalam pemulihan.

"Operasi tumor di bagian anus stadium 1. Sakitnya dua bulan, sudah ke rumah sakit 2 kali, hasilnya minim semua. Enggak ada hasilnya sudah pakai obat apa saja, pengobatan 7 bulan baru ketahuan sakitnya di anus. Selama 7 bulan itu sudah manasik dan dia ikut manasik. Sudah sampai biometrik, tinggal ke sini doang," ujar Supandri.

Dengan gagalnya sang istri berangkat ke tanah suci, Supandri harus rela menunaikan ibadah haji seorang diri. Sedangkan sang istri harus menunda keberangkatannya ke tanah suci hingga tahun 2020.

"Saya enggak apa-apa berangkat sendiri, Insya Allah saya siap fisik, saya siap saya biasa macul di kampung Insya Allah kuat," ujar Supandri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

Megapolitan
Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Megapolitan
UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

Megapolitan
Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Megapolitan
Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Megapolitan
Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Megapolitan
Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Megapolitan
Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Megapolitan
Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Megapolitan
Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Megapolitan
Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Megapolitan
PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

Megapolitan
14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangerang Hendak Terapkan Aturan WFH 50 Persen

Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangerang Hendak Terapkan Aturan WFH 50 Persen

Megapolitan
Gulungan Kulit Kabel di Gorong-gorong Jadi Salah Satu Penyebab Banjir

Gulungan Kulit Kabel di Gorong-gorong Jadi Salah Satu Penyebab Banjir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.