Para Pencari Suaka Akan Tempati 2 Ruangan di Jakarta Islamic Centre

Kompas.com - 10/07/2019, 14:51 WIB
Suasana Jakarta Islamic Centre di Koja, Jakarta Utara, Rabu (10/7/2019). Tempat ini akan menjadi lokasi penampungan para pencari suaka asal Afganistan dan Somalia. KOMPAS.com/JIMMY RAMADHAN AZHARISuasana Jakarta Islamic Centre di Koja, Jakarta Utara, Rabu (10/7/2019). Tempat ini akan menjadi lokasi penampungan para pencari suaka asal Afganistan dan Somalia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengelola Jakarta Islamic Centre (JIC), Koja, Jakarta Utara menyediakan dua ruangan besar untuk para pencari suaka yang dipindahkan dari trotoar Kebon Sirih, Jakarta Pusat.

Kedua ruangan yang disediakan berada di lantai Blok B Gedung Sosial Budaya JIC.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, ruangan pertama berukuran kurang lebih 34x10 meter. Di dalamnya sudah terpasang terpal biru, di atas terpal tersebut dilapisi lagi dengan matras biru.

Di pojok ruangan terdapat dua buah ruangan berukuran kecil yang juga dipasangi terpal

Ruangan ini akan difungsikan sebagai tempat menginap perempuan beserta anak-anak pencari suaka.

Baca juga: Para Pencari Suaka yang Tinggal di Trotoar Akan Dipindah ke Islamic Center

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Suasana Jakarta Islamic Centre di Koja, Jakarta Utara, Rabu (10/7/2019). Tempat ini akan menjadi lokasi penampungan para pencari suaka asal Afganistan dan Somalia.KOMPAS.com/JIMMY RAMADHAN AZHARI Suasana Jakarta Islamic Centre di Koja, Jakarta Utara, Rabu (10/7/2019). Tempat ini akan menjadi lokasi penampungan para pencari suaka asal Afganistan dan Somalia.

Sementara ruang satunya berada sekitar 3 meter dari ruang pertama. Ruangan ini berukuran lebih kecil, kurang lebih 13x10 meter. Di ruangan ini terbentang karpet merah yang di atasnya juga dilapisi matras.

Ruangan ini difungsikan sebagai tempat tidur para laki-laki pencari suaka.

Kepala Sekretariat Pusat Pengkajian dan Pengembangan Islam Jakarta Ahmad Juhandi yang mengelola lokasi tersebut mengatakan, ruangan tersebut sejatinya diproyeksikan sebagai Museum Islam Jakarta.

"Tapi ini (museum) masih perencanaan. Kita masih merencanakan desainnya, layout-nya, visualnya, mungkin dua tahun yang akan datang lah, makanya masih kosong. Begitu saya dapat perintah, kita cari itu ruangan itu yang memungkinkan kita pakai," ujar Juhandi saat ditemui Kompas.com di ruangannya Rabu (10/7/2019).

Baca juga: Para Pencari Suaka Mengadu Saat Ditemui Ketua DPRD DKI Jakarta

Selain menyediakan kedua ruangan tersebut, pihaknya juga memfasilitasi para pencari suaka dengan lokasi untuk menjemur pakaian, tiga rak-rak untuk menyusun barang, dan dua buah toilet yang terpisah dari ruangan tersebut.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tekan Penyebaran Covid-19 di Jakarta, Polri Sekat 10 Titik Jalan hingga Pembatasan Transportasi

Tekan Penyebaran Covid-19 di Jakarta, Polri Sekat 10 Titik Jalan hingga Pembatasan Transportasi

Megapolitan
Hindari Kerumunan, Posko PPDB di Disdik Dialihkan ke Posko Wilayah

Hindari Kerumunan, Posko PPDB di Disdik Dialihkan ke Posko Wilayah

Megapolitan
Tangsel Perketat PPKM Mikro: Resepsi Dilarang, RT/RW Diinstruksikan Lockdown Lokal

Tangsel Perketat PPKM Mikro: Resepsi Dilarang, RT/RW Diinstruksikan Lockdown Lokal

Megapolitan
Tertangkapnya Buronan Pencuri yang Tembak Korbannya dengan Airsoft Gun, Dikejar hingga Bogor

Tertangkapnya Buronan Pencuri yang Tembak Korbannya dengan Airsoft Gun, Dikejar hingga Bogor

Megapolitan
Alasan 22 Juni Ditetapkan sebagai Hari Jadi Jakarta

Alasan 22 Juni Ditetapkan sebagai Hari Jadi Jakarta

Megapolitan
Temuan Covid-19 Varian Delta, Satgas: Memang Warga Depok, Kerja di Karawang Belum Pulang 2 Bulan

Temuan Covid-19 Varian Delta, Satgas: Memang Warga Depok, Kerja di Karawang Belum Pulang 2 Bulan

Megapolitan
Dituding Lakukan Pelecehan Seksual, Rian D'MASIV Lapor ke Polda Metro

Dituding Lakukan Pelecehan Seksual, Rian D'MASIV Lapor ke Polda Metro

Megapolitan
UPDATE 21 Juni: 531 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Kota Tangerang

UPDATE 21 Juni: 531 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Kota Tangerang

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak Bikin PSBB Diperketat Lagi di Depok, Ini Daftar Aturannya

Kasus Covid-19 Melonjak Bikin PSBB Diperketat Lagi di Depok, Ini Daftar Aturannya

Megapolitan
Ulang Tahun Ke-494 Jakarta dan Kontroversi Para Gubernurnya

Ulang Tahun Ke-494 Jakarta dan Kontroversi Para Gubernurnya

Megapolitan
HUT DKI, Jakarta Kemungkinan Hujan Nanti Malam

HUT DKI, Jakarta Kemungkinan Hujan Nanti Malam

Megapolitan
UPDATE 21 Juni: Bertambah 78 Kasus Positif, Satu Pasien Covid-19 Meninggal di Tangsel

UPDATE 21 Juni: Bertambah 78 Kasus Positif, Satu Pasien Covid-19 Meninggal di Tangsel

Megapolitan
Kado Ulang Tahun Ke-494 Jakarta, Lonjakan Covid-19 hingga RS Terancam Kolaps

Kado Ulang Tahun Ke-494 Jakarta, Lonjakan Covid-19 hingga RS Terancam Kolaps

Megapolitan
UPDATE: 587 Kasus Baru Covid-19 di Depok, Pasien Terus Bertambah dengan Cepat

UPDATE: 587 Kasus Baru Covid-19 di Depok, Pasien Terus Bertambah dengan Cepat

Megapolitan
Operasional Transportasi Umum di Jakarta Mulai Dibatasi, Ini Jadwal Terbarunya

Operasional Transportasi Umum di Jakarta Mulai Dibatasi, Ini Jadwal Terbarunya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X