RW Setempat Sebut Kali Tegal Amba Kotor karena Kurang Tempat Sampah

Kompas.com - 10/07/2019, 21:11 WIB
Ketua RW 001, Kelurahan Pondok Bambu, Duren Sawit, Jakarta Timur Soenarto, Rabu (10/7/2019). DEAN PAHREVI/KOMPAS.comKetua RW 001, Kelurahan Pondok Bambu, Duren Sawit, Jakarta Timur Soenarto, Rabu (10/7/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua RW 001 Kelurahan Pondok Bambu, Duren Sawit, Jakarta Timur Soenarto mengatakan, banyaknya sampah yang menggenang di Kali Tegal Amba disebabkan kurangnya tempat sampah di area permukiman warga sekitar kali.

Oleh sebab itu, Soenarto berharap pemerintah bisa memberikan tempat sampah dengan jumlah yang cukup di wilayahnya agar warga bisa disiplin membuang sampah.

"Tempat sampahnya saja enggak ada, kurang banget di sini. Kalau solusi saya kasih tong sampah yang gede-gede di sini. Kalau perlu sebelah kali kasih 100 (tong sampah), sebelah sini (gang) 100 juga," kata Soenarto kepada Kompas.com, Rabu (10/7/2019).


Soenarto tak menampik bahwa sampah di Kali Tegal Amba berasal dari warga yang buang sampah sembarangan. Namun dia menduga sampah tidak hanya dibuang oleh warga sekitar kali, melainkan juga berasal dari warga di luar wilayah RW 001.

Baca juga: Rutin Dibersihkan, dari Mana Datangnya Sampah di Kali Tegal Amba?

"Loh kita sudah kasih tahu (ke warga untuk jangan buang sampah ke kali), kalau dilihatin pagi (tidak ada sampah), kalau malam tuh baru, tapi namanya orang banyak ya susah kita awasi, masa kita lihatin terus," ujar Soenarto.

Sosialisasi ke warga untuk tidak buang sampah sembarangan pun sudah sering dilakukan Soenarto. Namun, menurut dia hal itu bukan solusi yang bagus untuk menyelesaikan permasalahan di Kali Tegal Amba.

Menurut dia, pemerintah harus punya andil yang kuat untuk menyelesaikan permasalahan sampah di kali seperti menyediakan tempat sampah yang banyak di permukiman warga.

Sebelumnya, kondisi Kali Tegal Amba terpantau kotor dipenuhi sampah dan lumpur hitam. Bau tak sedap juga tercium dari kali.

Baca juga: Bersihkan Kali Tegal Amba, Petugas Angkat 500 Kg Sampah dan Lumpur

Adapun berdasarkan pantauan Kompas.com pada pukul 15.00 WIB, usai dibersihkan oleh petugas UPK Badan Air kali nampak bersih dari sampah. Hanya saja lumpur yang tebal di dasar kali membuat Kali Tegal Amba terlihat hitam dan masih mengeluarkan bau tak sedap.

Rencananya pada Sabtu (13/7/2019) mendatang Pemprov DKI Jakarta akan lakukan pembersihan total kali yang melintasi tiga wilayah kelurahan itu dengan mengerahkan 450 personel gabungan dari berbagai unsur pemerintahan.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala Batan Pastikan Radiasi Nuklir di Batan Indah Bukan dari Kebocoran Reaktor

Kepala Batan Pastikan Radiasi Nuklir di Batan Indah Bukan dari Kebocoran Reaktor

Megapolitan
Polisi Buru Dokter dan Puluhan Bidan yang Terlibat Praktik Aborsi Ilegal di Paseban

Polisi Buru Dokter dan Puluhan Bidan yang Terlibat Praktik Aborsi Ilegal di Paseban

Megapolitan
Pengunjung Diskotek Black Owl yang Positif Narkoba Diajukan untuk Direhabilitasi

Pengunjung Diskotek Black Owl yang Positif Narkoba Diajukan untuk Direhabilitasi

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Ingatkan Warganya untuk Isi Sensus Penduduk Online 2020

Wali Kota Tangerang Ingatkan Warganya untuk Isi Sensus Penduduk Online 2020

Megapolitan
Begini Kesepakatan 'Bagi Jatah' Koalisi Gerindra-PDI-P Jelang Pilkada Depok 2020

Begini Kesepakatan "Bagi Jatah" Koalisi Gerindra-PDI-P Jelang Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Jumlah Pengunjung Black Owl Positif Narkoba Bertambah

Jumlah Pengunjung Black Owl Positif Narkoba Bertambah

Megapolitan
Beredar Info Pembuatan SIM Kolektif Tanpa Tes, Polisi Sebut Itu Hoaks

Beredar Info Pembuatan SIM Kolektif Tanpa Tes, Polisi Sebut Itu Hoaks

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemeras Sopir Truk di Cengkareng

Polisi Tangkap Pemeras Sopir Truk di Cengkareng

Megapolitan
Yenny Sucipto Ikut Penjaringan Calon Wali Kota, Anggap Depok Stagnan 15 Tahun Terakhir

Yenny Sucipto Ikut Penjaringan Calon Wali Kota, Anggap Depok Stagnan 15 Tahun Terakhir

Megapolitan
Kisruh Rekomendasi Formula E hingga Tudingan Ketua DPRD, Anies Serahkan pada Sekda

Kisruh Rekomendasi Formula E hingga Tudingan Ketua DPRD, Anies Serahkan pada Sekda

Megapolitan
Polisi Geledah Rumah 2 Pria yang Bawa Alat Isap Sabu-sabu ke Polres Jaksel

Polisi Geledah Rumah 2 Pria yang Bawa Alat Isap Sabu-sabu ke Polres Jaksel

Megapolitan
Daftar Penjaringan di DPP PDIP, Mantan Sekjen FITRA Siap Maju Pilkada Depok

Daftar Penjaringan di DPP PDIP, Mantan Sekjen FITRA Siap Maju Pilkada Depok

Megapolitan
Warga Batan Indah Tak Khawatir dengan Radiasi Nuklir di Area Perumahan Mereka

Warga Batan Indah Tak Khawatir dengan Radiasi Nuklir di Area Perumahan Mereka

Megapolitan
2 Pengunjung Polres Metro Jaksel Ditangkap karena Bawa Alat Timbang dan Isap Sabu-sabu

2 Pengunjung Polres Metro Jaksel Ditangkap karena Bawa Alat Timbang dan Isap Sabu-sabu

Megapolitan
Pembangunan Stasiun MRT Monas Disebut Tak Akan Ganggu Formula E

Pembangunan Stasiun MRT Monas Disebut Tak Akan Ganggu Formula E

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X