Perampok Toko Emas di Balaraja Belajar Merampok dari Youtube

Kompas.com - 11/07/2019, 14:43 WIB
Kapolresta Tangerang Kombes Pol Sabilul Alif (tengah) saat mengungkap kasus perampokan toko emas di Balaraja, Tangerang, Kamis (11/07/2019). KOMPAS.com/ VERRYANA NOVITA NINGRUMKapolresta Tangerang Kombes Pol Sabilul Alif (tengah) saat mengungkap kasus perampokan toko emas di Balaraja, Tangerang, Kamis (11/07/2019).


JAKARTA, KOMPAS.com - Perampok Toko Emas Permata di Kabupaten Balaraja, Tangerang mengaku belajar cara-cara merampok dan melarikan diri dari Youtube.

Kapolresta Tangerang Kombes Sabilul Alif mengatakan perampok yang dia maksud adalah warga negara Malaysia bernama Muhammad Nazri Fadzil (26).

"Berbagai video dari Youtube dia saksikan untuk mempelajari teknik merampok dan melarikan diri," kata Sabilul di Polresta Tangerang pada Kamis (11/07/2019).


Nazri kemudian mengajak warga Malaysia lainnya, Muhammad Nur Iskandar, untuk melancarkan aksinya. Adapun, Muhammad Nur Iskandar merupakan residivis perampokan di Malaysia.

Setelah berdiskusi, keduanya sepakat untuk melakukan perampokan.

"Syaratnya, Nazri ini harus membiayai semua keperluan Nur Iskandar, lalu mereka sepakat," tambah Sabilul.

Baca juga: Perampok Toko Emas Balaraja Residivis Perampokan di Malaysia

Diketahui, Muhammad Nazri Fadzil berasal dari keluarga mampu. Tapi, dia bercita-cita ingin menghasilkan uang sendiri.

Dia lalu meminta izin kepada kedua orangtuanya untuk bekerja di Jepang. Orangtuanya menyetujui dan memberikannya uang saku Rp 30 juta.

Merasa tak cukup, dia mengajak Muhammad Nur Iskhandar merampok untuk menambah biaya ke Jepang.

Nazri dan Nur Iskandar belum memberikan alasan memilih toko emas di Indonesia sebagai target perampokan. Ketika ditanya oleh polisi, Muhammad Nazri Fadzil menjawab karena dia menyukai travelling.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X