Berpenghasilan Rp 30.000 Sehari, Ini Kisah "Wong Cilik" Bertahan Hidup di Jakarta

Kompas.com - 11/07/2019, 15:32 WIB
Bu Rini (kanan) menjual toge terakhirnya kepada pembeli di Pasar Palmerah, Jakarta Barat pada Kamis (11/7/2019). KOMPAS.COM/ANASTASIA AULIABu Rini (kanan) menjual toge terakhirnya kepada pembeli di Pasar Palmerah, Jakarta Barat pada Kamis (11/7/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Jakarta sebagai sebuah ibu kota dan pusat perdagangan telah mampu menarik minat warga luar daerah datang berbondong-bondong ke sini. Mereka bermimpi mendapat hidup yang lebih baik daripada berdiam di kampung mereka.

Namun, untuk meraih apa yang mereka impikan, jalannya tentu tidak mudah. Masih banyak di antaranya yang masih bergulat dengan segala keterbatasan. Namun, asa mereka tak pernah padam. Mereka lebih baik berusaha daripada pasrah pada nasib.

Ibu Rini, seorang pedagang tempe di Pasar Palmerah, Jakarta Barat, misalnya. Di tengah teriknya matahari, Rini tampak sibuk menjual dagangan tahu, tempe, toge, dan bumbu pecel di lapaknya yang tak jauh dari pintu masuk parkir. 

Setiap pagi, Rini menggunakan ojek dari rumahnya di kawasan Mampang, Kuningan untuk menuju ke Pasar Palmerah. Rini lebih memilih berjualan lebih jauh dari rumahnya, karena pasar di dekat rumanya sudah banyak yang menjajakan barang dagangan serupa. 

Baca juga: Kisah Pilu Driver Ojol dan Ibunya yang Lumpuh, Tak Sadar Anak Tewas Membusuk di Samping Kamar

Wanita berusia 62 tahun itu kini hidup sendiri, anak dan cucunya tinggal terpisah. Sementara suaminya telah menikah lagi.

Dalam sehari apabila dagangannya habis, dia akan mendapatkan uang sebesar Rp 400.000 termasuk modal. Sementara pendapatan bersihnya hanya Rp 30.000 per hari.

"Ya bagaimana namanya cukup ya enggak cukup. Kadang ada kebutuhan, kadang enggak. Kebanyakan kurang. Sehari paling Rp 50.000. Berangkat naik ojek Rp 20.000. Sudah habis deh," ujar Rini saat  berbincang dengan Kompas.com, Rabu (11/7/2019) siang.

Rini merantau dari Solo ke Jakarta pada tahun 1995. Sejak itu, ia berjualan tak menentu. Terkadang diajak orang, terkadang berjualan sendiri.

Selain Rini, ada Pak Naan yang berusia 64 tahun. Dia berjaulan di belakang Pasar Palmerah. Setiap hari ia berjualan kangkung, daun singkong, daun pisang, dan bayam sambil ditemani salah satu anak laki-lakinya yang berusia 20 tahun.

Baca juga: Ditonjok Warga hingga Terima Telepon Gaib, Bukti Jadi Petugas Damkar Tidak Mudah

Mirip dengan cerita Rini, Pak Naan pun setiap harinya tak memiliki uang cukup untuk hidup keluarganya.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Sebab Tewasnya Briptu Andry di Pondok Ranggon Terkuak | Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta

[POPULER JABODETABEK] Sebab Tewasnya Briptu Andry di Pondok Ranggon Terkuak | Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta

Megapolitan
Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Megapolitan
Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Megapolitan
Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Megapolitan
Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Megapolitan
Soal Tweet Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Soal Tweet Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Megapolitan
Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X