Cegah Dampak Polusi Udara, Dinkes DKI Sarankan Warga Pakai Masker N95

Kompas.com - 12/07/2019, 08:09 WIB
Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widyastuti, di kantor Dinas Kesehatan, Jalan Kesehatan, Jakarta Pusat,  Kamis (11/7/2019) KOMPAS. COM/CYNTHIA LOVAKepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widyastuti, di kantor Dinas Kesehatan, Jalan Kesehatan, Jakarta Pusat, Kamis (11/7/2019)
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com- Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widyastuti menilai masker kain biasa yang dijual di pasaran kurang efektif menangkal dampak polusi udara yang ada di Jakarta. Sebab, masker yang biasa dijual di pasaran hanya dapat menyaring polusi udara sebesar 10 mikron.

"Kurang efektif kalau masker bedah karena hanya dapat menembus 10 mikron (ukuran partikel polusi udara),” Widyastuti, saat ditemui di Kantor Dinas Kesehatan DKI, Gambir, Jakarta Pusat, Kamis (11/7/2019).

Oleh karena itu, ia meminta masyarakat untuk memakai masker N-95. Masker N-95 ini diyakini bisa menyaring partikel-partikel di bawah 10 mikron hingga 2,5 mikron.

Widyastuti juga mengingatkan agar pemakaian masker N-95 dilakukan dengan konsisten agar mendapat hasil maksimal.

Baca juga: Ini Enam Penyakit yang Ditimbulkan akibat Polusi Udara

"Jadi kalau menjaga terdampak polusi udara kita harus memakai masker yang konsisten. Tidak buka tutup artinya,” kata Widyastuti.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia mengatakan, masyarakat sering risih ketika saat memakai masker tipe N-95. Sebab masker ini memiliki lekukan di hidungnya. Bentuk seperti ini membuat masyarakat menjadi tidak nyaman.

"Jadi karena bentuk maskernya tidak pas diwajah, makanya kadang orang memakai maskernya salah. Jadi mereka gak nyaman gitu,” kata Widyastuti.

Ia pun mencontohkan masker N-95 juga digunakan oleh dokter dan perawat melakukan tindakan ke pasien yang memiliki penyakit menular.

"Jadi makanya , emang kita menggunakan masker yang ada cengkuknya," tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tinjau PTM di SDN Pasar Baru 1, Wali Kota Tangerang Ingatkan soal Prokes ke Murid

Tinjau PTM di SDN Pasar Baru 1, Wali Kota Tangerang Ingatkan soal Prokes ke Murid

Megapolitan
Berenang Tengah Malam, Seorang Warga Hilang di Kanal Banjir Barat

Berenang Tengah Malam, Seorang Warga Hilang di Kanal Banjir Barat

Megapolitan
Mempertanyakan Nasib Program OK OCE di Tangan Anies, Benarkah Sudah Melampaui Target?

Mempertanyakan Nasib Program OK OCE di Tangan Anies, Benarkah Sudah Melampaui Target?

Megapolitan
Tragedi Rumah Ambruk di Kalideres, Remaja Cari Jasad Ibu dan Adiknya yang Berpelukan Tertimpa Reruntuhan

Tragedi Rumah Ambruk di Kalideres, Remaja Cari Jasad Ibu dan Adiknya yang Berpelukan Tertimpa Reruntuhan

Megapolitan
Bocah Hanyut di Kali Angke Serpong Belum Ditemukan, Tim SAR Tekendala Banyaknya Tumpukan Sampah

Bocah Hanyut di Kali Angke Serpong Belum Ditemukan, Tim SAR Tekendala Banyaknya Tumpukan Sampah

Megapolitan
Kabel Menjuntai di Tengah Jalan Fatmawati, Bikin Kaget Pengendara yang Tak Sengaja Menabrak

Kabel Menjuntai di Tengah Jalan Fatmawati, Bikin Kaget Pengendara yang Tak Sengaja Menabrak

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan UMKM untuk Tampil Saat Gelaran Formula E 2022

Pemprov DKI Siapkan UMKM untuk Tampil Saat Gelaran Formula E 2022

Megapolitan
Dalam Satu Jam, Polisi Tilang 9 Mobil Pelanggar Ganjil Genap di Jalan RS Fatmawati

Dalam Satu Jam, Polisi Tilang 9 Mobil Pelanggar Ganjil Genap di Jalan RS Fatmawati

Megapolitan
Hari Ini, Rachel Vennya Diperiksa Polisi Terkait Mobil Bernopol RFS

Hari Ini, Rachel Vennya Diperiksa Polisi Terkait Mobil Bernopol RFS

Megapolitan
Pelaku Eksibisionis di Jalan Sudirman Ditangkap, Polisi: Dia Tidak Tahu Aksinya Viral

Pelaku Eksibisionis di Jalan Sudirman Ditangkap, Polisi: Dia Tidak Tahu Aksinya Viral

Megapolitan
Hari Pertama Ganjil Genap, Banyak Mobil Berpelat Genap Lintasi Jalan Fatmawati

Hari Pertama Ganjil Genap, Banyak Mobil Berpelat Genap Lintasi Jalan Fatmawati

Megapolitan
UPDATE 24 Oktober: Tambah 1 Kasus di Kota Tangerang, 35 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 24 Oktober: Tambah 1 Kasus di Kota Tangerang, 35 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Daftar Titik Ganjil Genap di Jaksel, Berlaku Senin-Jumat pada Pukul 06.00-10.00 dan 16.00-20.00 WIB

Daftar Titik Ganjil Genap di Jaksel, Berlaku Senin-Jumat pada Pukul 06.00-10.00 dan 16.00-20.00 WIB

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Satu di Depok Capai 70 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis Satu di Depok Capai 70 Persen dari Target

Megapolitan
Ini Strategi Pemprov DKI Berdayakan UMKM di Pasar Lokal

Ini Strategi Pemprov DKI Berdayakan UMKM di Pasar Lokal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.