Cerita Pedagang Kerak Telor yang Bertemu Ahok, Mengenang Masa Kejayaannya di Balai Kota...

Kompas.com - 12/07/2019, 09:28 WIB
Paisol yang berjualan di Lapangan Banteng,  Jakarta Pusat,  Kamis (11/7/2019). CYNTHIA LOVAPaisol yang berjualan di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Kamis (11/7/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com-Seorang pedagang kerak telor belum lama ini menjadi perbincangan di dunia maya karena masuk vlog mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) di Youtube. Pedagang kerak telor itu berbincang dengan Ahok yang sedang berkunjung ke Taman Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Jumat (5/7/2019) lalu.

Kompas.com akhirnya mencoba menemui pedagang kerak telor ini di Lapangan Banteng pada Kamis (11/7/2019).

Dia tampak berjualan di sisi barat Lapangan Banteng.

Di bawah terik matahari, pedagang kerak telor ini sibuk mengoseng dan meracik kerak telor yang ia buat.


Namanya Faisol, laki-laki  berusia 52 tahun ini sudah berjualan di Lapangan Banteng sejak tahun 1977.

Ia dikenal dengan pedagang kerak telor terfavorit. Sebab, cita rasa dari kerak telor racikannya berbeda dengan yang dibuat pedagang lainnya.

Baca juga: Ahok Promosikan Kerak Telor Milik Pedagang di Lapangan Banteng

Meski ia berasal dari Jawa Timur, Faisol mampu membuat kerak telor yang gurih nan enak.

Ia mengatakan, awalnya ia belajar memasak kerak telor dari istrinya yang merupakan orang betawi asli.

Setelah mengetahui bahan-bahan apa saja yang digunakan untuk membuat kerak telor, Faisol pun coba mengkombinasikan rasa Betawi dan Jawa Timur di kerak telornya.

"Saya ingin rasa kerak telor saya ini punya ciri khas sendiri, sehingga saya racik perpaduan antara dua daerah ke kerak telor saya," ujarnya sambil sibuk mengoseng-oseng.

"Kucing-kucingan" dengan Satpol PP demi sekolahkan tiga anak

Kerak telor ini dijual Faisol dengan harga Rp 20.000 dengan telor ayam dan Rp 25.000 dengan telor bebek.

Setiap hari, Faisol dapat mengantongi untung Rp 1 juta per hari dari kerak telornya. Ia berdagang mulai dari pukul 10.00 WIB hingga pukul 22.00 WIB.

Dari jualan kerak telor ini, Faisol mampu menyekolahkan tiga anaknya. Faisol memiliki dua anak laki-laki dan satu perempuan.

"Anak saya yang pertama S2, yang kedua masih kuliah teknik mesin, dan yang ketiga di sekolah Meranti," ucapnya dengan bangga.

Baca juga: Pernah Diberangkatkan ke Maroko, Pedagang Ini Beri Ahok Kerak Telor

Ia mengaku tak pernah menyangka dari pekerjaannya itu ia dapat memiliki anak yang sukses.

Meski demikian, pencapaian itu tidak didapat dengan mudah. Banyak duka yang ia alami saat menjadi pedagang kerak telor. Salah satunya adalah harus kucing-kucingan dengan Satpol PP.

Selama berjualan di Lapangan Banteng,dagangannya kerap diincar oleh Satpol PP untuk diangkut.

Meski demikian, Faisol tetap muncul lagi untuk berjualan di Lapangan Banteng.

"Saya mah ikutin prosedurnya, kalau emang diangkut ya angkut aja. Terus saya balik lagi deh jualan di sini, kalau enggak gitu mau makan apa terus sekolah anak saya bagaimana?" ujarnya.

Masa-masa kejayaan di Balai Kota

Ia mengaku, hidupnya sebagai pedagang merasa diperhatikan sejak adanya wisata Balai Kota yang diusung oleh Basuki Tjahaja Purnama.

Sebab ia bisa berjualan setiap akhir pekan dengan tenang tanpa harus was-was dengan intaian Satpol PP.

Sejak berjualan di Balai Kota, ia mengaku dagangannya semakin ramai dan banyak diincar masyarakat. Apalagi, ia dulu juga kerap memberikan promosi-promosi khusus untuk pelanggan yang mau mencoba kerak telornya.

"Saya kasih sampel gitu terus saya bagi-bagikan. Eh sejak itu banyak yang incar kerak telor saya untuk acara pernikahan atau acara arisan," kata Faisol.

Baca juga: Kepada Ahok, Pedagang Kerak Telor Curhat Tak Diberi Tempat Dagang di Lapangan Banteng

Ia dan anaknya pun sering berkreasi mendesain unik keranjang telornya agar eye catching dilihat pengunjung saat datang ke Balai Kota kala itu.

"Pokoknya seneng deh pas ada wisata Balai Kota, saya itu bisa pegang Rp 2 juta per hari, Mbak. Bagaimana enggak senang coba," ujarnya antusias.

Karena dagangannya terkenal di Balai Kota kala itu, ia pun diajak ke Maroko untuk berjualan di sana.

Faisol pun sangat senang saat itu bisa diajak dalam rombongan Pemrov DKI Jakarta kala itu ke Maroko.

Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dihampiri pedagang kerak telor ketika berkunjung ke Taman Lapangan Banteng, Jakarta, Jumat (9/7/2019). Peristiwa itu kemudian ditayangkan dalam vlog Ahok di Youtube. Dok. Istimewa Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dihampiri pedagang kerak telor ketika berkunjung ke Taman Lapangan Banteng, Jakarta, Jumat (9/7/2019). Peristiwa itu kemudian ditayangkan dalam vlog Ahok di Youtube.

"Meski bukan saya yang berangkat tapi anak saya. Tapi kayak keren saja gitu, bisa promosi di sana," ucapnya.

Saat di Maroko, ia bercerita banyak orang yang memesan kerak telornya. Sekali pesan mereka membeli dua bahkan tiga. Cerita tentang perjalanan ke Maroko itu ia dapat dari anaknya.

"Mereka bayarnya pakai Dirham saat itu, seru banget saya diceritain anak kala itu," kata Faisol.

Tidak hanya berjualan di Maroko, anaknya juga bisa menginap di hotel mewah. Ia merasa itu adalah anugerah yang Tuhan berikan kepadanya untuk menyenangkan anak.

Sekarang, Faisol tidak bisa berjualan di Balai Kota lagi tiap akhir pekan. Dia mengatakan sudah tidak ada lagi wisata Balai Kota tiap akhir pekan di sana.

Berterima kasih pada Ahok

Faisol mengatakan, sejak saat itu dagangannya semakin laris manis.

Ia mulai diajak kerja sama beberapa UKM (Usaha Kecil Menengah) untuk datang ke festival Betawi atau acara-acara Jakarta lainnya.

Selain itu dia juga diajak kerja sama dengan Go-jek dan Grab untuk memasang iklan.

Jika orang mau membeli kerak telornya, cukup pesan dari rumah melalui aplikasi itu.

"Banyak sih yang beli, kadang empat terus lima. Pernah borong dagangan saya juga. Sampai saat ini pun dagangan saya masih jadi incaran orang," ujarnya.

Sampai sekarang, Faisol merasa bersyukur dan berterima kasih pada Ahok karena membuka peluang rezekinya.

"Makanya pas datang Pak Ahok, saya langsung buru-buru tinggalin dagangan saya, lalu kasih kerak telor. Hanya ini yang saya bisa kasih ke beliau. Saya ngefans juga sama dia dari dulu," kata dia.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPRD DKI Lantik 1 Anggota yang Sebelumnya Tak Hadir

DPRD DKI Lantik 1 Anggota yang Sebelumnya Tak Hadir

Megapolitan
Ibu yang Aniaya Anaknya hingga Tewas Dikenal Sering Cekcok dengan Suami di Kontrakan

Ibu yang Aniaya Anaknya hingga Tewas Dikenal Sering Cekcok dengan Suami di Kontrakan

Megapolitan
Kantor Walikota Jakarta Utara Tidak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden

Kantor Walikota Jakarta Utara Tidak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden

Megapolitan
Pegawai Pos Indonesia di Bekasi Mengaku Jadi Korban Penggelapan Uang Simpanan di Koperasi

Pegawai Pos Indonesia di Bekasi Mengaku Jadi Korban Penggelapan Uang Simpanan di Koperasi

Megapolitan
Ombudsman: Apjatel Harus Turunkan Kabel Udara di 27 Lokasi Sebelum Dipotong Pemprov DKI

Ombudsman: Apjatel Harus Turunkan Kabel Udara di 27 Lokasi Sebelum Dipotong Pemprov DKI

Megapolitan
Jelang Demo Mahasiswa, Jalan Sekitar Istana Negara Ditutup

Jelang Demo Mahasiswa, Jalan Sekitar Istana Negara Ditutup

Megapolitan
Motto Ora Et Labora August Parengkuan yang Selalu Dikenang

Motto Ora Et Labora August Parengkuan yang Selalu Dikenang

Megapolitan
Masih Dicetak, Pemkot Jakut Baru Akan Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf Tiga Hari Lagi

Masih Dicetak, Pemkot Jakut Baru Akan Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf Tiga Hari Lagi

Megapolitan
Polisi Pastikan Tidak Ada Tanda Kekerasan pada Mayat Bayi yang Ditemukan di Kali

Polisi Pastikan Tidak Ada Tanda Kekerasan pada Mayat Bayi yang Ditemukan di Kali

Megapolitan
Taruna Politeknik Negeri Imigrasi Depok Tewas saat Latihan Drumband

Taruna Politeknik Negeri Imigrasi Depok Tewas saat Latihan Drumband

Megapolitan
Marah Pacarnya Digoda, Pemuda Ini Ajak Teman-temannya Keroyok Pelaku

Marah Pacarnya Digoda, Pemuda Ini Ajak Teman-temannya Keroyok Pelaku

Megapolitan
Viral Keberadaan Cross Hijaber, DMI Jakarta Utara Imbau Pengurus Masjid Lebih Waspada

Viral Keberadaan Cross Hijaber, DMI Jakarta Utara Imbau Pengurus Masjid Lebih Waspada

Megapolitan
Mimpi Ridwan Kamil Menyulap Wajah Kalimalang

Mimpi Ridwan Kamil Menyulap Wajah Kalimalang

Megapolitan
Pesepeda Tewas Ditabrak Bus Damri di Bandara Soekarno-Hatta

Pesepeda Tewas Ditabrak Bus Damri di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Operasi Zebra Jaya Dimulai 23 Oktober, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Operasi Zebra Jaya Dimulai 23 Oktober, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X