Nasibmu Kemang Food Festival, Dulu Berjaya Kini Ditutupi Seng Tua

Kompas.com - 13/07/2019, 08:03 WIB
Dahulu tempat Kemang Food Festival beridiri. Jalan Kemang Raya Nomor 3, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019) KOMPAS.com - Walda MarisonDahulu tempat Kemang Food Festival beridiri. Jalan Kemang Raya Nomor 3, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Jalan Raya Kemang nomor 3, Bangka, Mampan Prapatan, Jakarta Selatan nampak begitu lenggang. Trotoar yang terbentang di pinggir jalan pun sepi akan kaki kaki yang melangkah.

Pukul 21.00 WIB, suasana terasa dingin, sepi dan bahkan seperti mati tanpa kehidupan. Hanya kendaraan mobil dan motor yang lalu lalang menyisir jalanan.

Namun, siapa sangka di kawasan sepi yang tidak banyak diperhatikan orang itu pernah berdiri tempat nongkrong favorit muda mudi Kemang pada masanya.

Benar, tempat legendaris itu bermana Kemang Food Festival. Bagi yang kenal betul tempat itu, tentu masih melekat dalam kenangan bagaimana Kemang Foodfest pernah berjaya.

Kini kisah kejayaan Kemang Foodfest tidak banyak diketahui anak muda zaman sekarang.

Kevin contohnya. Pria anak muda dengan usia berkisar 20 tahun ini kebingungan ketika Kompas.com bertanya tentang lokasi "Kemang Food Festival" dulu.

Dia spontan menjawab, "Wah apaan tuh?", katanya saat ditemui di jalan Kemang Raya 3, Jumat (12/7/2019).

Bagi yang belum tahu, tempat ini dulu berlokasi di jalan Kemang Raya tepatnya di seberang toko Malinda Design Center.

Sekarang tempat ini hanya dipagari seng sepanjang 100 meter lebih. Seng yang juga berfungsi menjadi pagar itu bahkan terlihat sudah rusak, karatan, banyak rerumputan liar. Bahkan ada tulisan "Indonesia Bisa", sisa hiasan Asian Games yang lalu.

Baca juga: Pemprov Akan Cek IMB Warga yang Protes Revitalisasi Trotoar Kemang

Dahulu tempat Kemang Food Festival beridiri. Jalan Kemang Raya Nomor 3, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019)KOMPAS.com - Walda Marison Dahulu tempat Kemang Food Festival beridiri. Jalan Kemang Raya Nomor 3, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019)

Di balik pagar seng itu, hanya ada pepohonan, rumput liar. Benar-benar seperti hutan bila dilihat waktu malam hari.

Bagi sebagian orang, tempat ini menyimpan banyak kenangan. Salah satunya Helmi (37).

Tahun 2002 nampak seperti kemarin baginya. Di tahun itu lah dia menghabiskan masa muda, nongkrong dengan kawan sejawat hingga pacaran di Kemang Foodfest.

"Dulu hampir setiap malam main ke sini. Ya sama pacar, sama temen-temen, pokoknya sering nongkrong di sini," kata dia saat ditemui di lokasi.

Pilihan makanan yang banyak dan harganya yang terjangkau jadi salah satu alasan mengapa Helmi kerap nongkrong di sini.

Dahulu, cerita Helmi, kawasan ini menyajikan berbagai jenis makanan. Dari nasi goreng gerobak hingga makanan ala luar negeri ikut dijajakan.

"Dulu banyak macam (makanan) di sini. Ada nasi goreng, bakso, mi ayam makanan khas Korea, Jepang juga ada," kata dia.

Baca juga: Tak Jelas Ganti Rugi, Warga Protes Revitalisasi Kemang

Dahulu tempat Kemang Food Festival beridiri. Jalan Kemang Raya Nomor 3, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019)KOMPAS.com - Walda Marison Dahulu tempat Kemang Food Festival beridiri. Jalan Kemang Raya Nomor 3, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019)

Merekalah kawula muda biasa habiskan malam di tempat ini, bahkan sampai pagi. Apalagi, lanjut Helmi, setiap beberapa minggu sekali suka ada pertunjukan live music untuk menghibur para pengunjung.

Baca juga: JEO-Riwayat Sambal Nusantara

Tidak hanya Helmi yang masih mengingat betul kenangan di Foodfest. Slamet (51) salah satu sekuriti bank swasta di sekitar lokasi juga mau berbagi kisah soal Foodfest.

"Ya yang saya ingat tempat ini ramai, ramai sekali kalau malam malam. Banyak (jual) makanan minuman," kata dia.

Pria yang telah bekerja di lokasi tersebut selama 21 tahun mengaku cukup menyesali tutupnya kawasan tersebut. Terlebih dia tidak tahu dimana lokasi pengganti untuk Kemang Foodfest.

"Kalau enggak salah sekitar dua tahun lalu ditutup. Yang saya denger ini tanah punya TNI. Jadi harus semua (pedagang) dipindah. Saya enggak tahu pindah ke mana," ucap dia.

Walaupun sudah tutup usia, dia ingin Kemang Food Festival diadakan kembali agar masyarakat bisa merasakan kembali sensasi ramai dan meriahnya Foodfest seperti sedia kala.

"Yah kalau bisa diadakan lagi tempat seperti ini. Supaya ada lagi tempat hiburan untuk warga. Makanannya murah murah," tutup dia

Baca juga: Satpol PP Bongkar Puluhan Tiang Reklame Ilegal di Kawasan Kemang



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Megapolitan
Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Megapolitan
Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Megapolitan
WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

Megapolitan
KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

Megapolitan
Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Megapolitan
Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Megapolitan
Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Megapolitan
Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies 'Bapak Integrasi'

Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies "Bapak Integrasi"

Megapolitan
Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X