Maunya Cepat Bertemu Abang Ojol di Depan Stasiun Bekasi, tapi Jarak Antar Jemput Kini Makin Jauh

Kompas.com - 18/07/2019, 06:34 WIB
Lokasi lay bay yang jadi area khusus bagi pengendara ojek online menunggu penumpang commuter line di Stasiun Bekasi. Vitorio MantaleanLokasi lay bay yang jadi area khusus bagi pengendara ojek online menunggu penumpang commuter line di Stasiun Bekasi.

BEKASI, KOMPAS.com - Selama ini halaman Indomaret Juanda yang ada di seberang Stasiun Bekasi selalu jadi titik antar jemput ojek online ( ojol).

Tak pelak, pada jam-jam sibuk, kemacetan pun terjadi di Jalan Ir H Juanda depan Stasiun Bekasi akibat sejumlah pengemudi ojek online "mangkal" di tepi kedua lajur jalan dan banyaknya penumpang kereta yang menyeberang jalan.

Namun, situasi ini mungkin tak akan bertahan lebih lama. Sebab, penumpang kereta rel listrik (KRL) dari dan menuju Stasiun Bekasi akan dilarang naik dan turun ojek online di Indomaret Juanda.


"Ini salah satu langkah yang kita lakukan dalam rangka mengurangi kemacetan di Jalan Ir H Juanda, khususnya depan Indomaret. Titik itu kan selama ini dijadikan lokasi naik dan turun penumpang ojol," ujar Kasatlantas Polres Metro Bekasi Kota, AKBP Ojo Ruslani saat dihubungi, Rabu (17/7/2019).

Baca juga: Ojol Stasiun Bekasi akan Dilarang Antar Jemput di Depan Indomaret Juanda

Ojo menjelaskan, ojek online dan penumpangnya akan diarahkan bertemu di lay bay Stasiun Bekasi dekat lahan parkir stasiun.

Saat ini, lanjut Ojo, pihaknya mulai menyiagakan mobil dengan pengeras suara dan sejumlah petugas di lokasi.

"Imbauan itu, dalam bentuk 'halo-halo' rekaman suara, yang akan otomatis dia bunyi setiap 5 menit sekali, kemudian memasang spanduk dan menempatkan mobil polisi. Pada saat jam-jam macet jam 7-8 pagi, kemudian sore jam 17.00-20.00 kita sosialisasi. Petugasnya ada dari Dinas Perhubungan Kota Bekasi 4, dari kepolisian 4, gantian," kata Ojo.

Penumpang dan driver ojol ogah pindah

Sejumlah pengendara ojol Stasiun Bekasi menyebut akan mematuhi peraturan tersebut dengan dua syarat.

Pertama, pemindahan ke lay bay mesti diikuti dengan pemindahan titik penjemputan otomatis di aplikasi ojek online yang diarahkan ke lay bay.

"Kita mau pindah, asal permasalahannya, titik jemputnya dipindah sama kantor. Sekarang kan penumpang order otomatis ke Indomaret Juanda. Kalau kita pindah ke lay bay, titik jemputnya juga pindah ke lay bay, itu enggak masalah. Kalau bisa petugas kerja sama arahin penumpang ke sana semua. Penumpang diminta ke Indomaret saja suka enggak mau," jelas salah satu pengendara ojol yang enggan menyebut namanya saat ditemui Kompas.com di depan Indomaret Juanda, Rabu (17/7/2019) sore.

Baca juga: Penumpang Mengeluh Naik Ojol Harus di Lay Bay Stasiun Bekasi

Pengendara ojol lain memberi pendapat lain. Menurut dia, petugas terkait sebaiknya menutup akses penyeberangan penumpang KRL dari Stasiun Bekasi agar penumpang dengan sendirinya terarahkan ke lay bay.

"Petugas tutup tuh dari stasiun jadi penumpang langsung lari ke lay bay, jadi enggak lari ke sini (Indomaret Juanda). Yang penting satu arah, penumpang ke sana (lay bay), kita ke sana," kata dia.

Dia mengaku pesimistis penumpang rela berjalan agak jauh ke lay bay yang terpaut sekitar 100 meter dari pintu stasiun, jika penumpang masih bisa menyeberang ke Indomaret Juanda.

"Kita pernah minta, "mbak sini (di lay bay) saja', dia jawab 'waduh mas jauh'. Dibatalin, performa kita turun. Kita kan yang mencari rezeki, kalau sampai 3 jam belum dapet gimana? Mereka kan punya alibi, pulang kerja capek, berdiri, jalan sekian meter. Belum kalau ibu hamil, orangtua. Ini harus jadi pertimbangan," tambahnya.

Namun, apabila akses menyeberang penumpang ditutup, itu berarti akses keluar angkot dan bis tanggung yang mangkal di samping Stasiun Bekasi juga tertutup.

Sebab, lokasi pangkalan dua moda transportasi itu berada dalam satu area dengan lay bay ojol.

Baca juga: Dipaksa Pindah ke Lay Bay, Ojol Stasiun Bekasi Minta Titik Jemput di Aplikasi Diubah

Fakta bahwa ojol harus berbagi area lay bay dengan angkot dan bis tanggung pula lah yang jadi titik keberatan penumpang jika titik antar-jemput dipindah.

"Malas, macet kan keluarnya. Coba saja lihat sendiri, berapa banyak angkot sama bis-bisan Cikarang itu ngantre ngetem keluar? Terus bayangin, kalau jam-jam kayak sekarang atau entar malam lebih membeludak lagi, semua penumpang tumpah-ruah cuma buat jalan ke lay bay, nyempil-nyempil di antara angkot-angkot itu," kata Indah (30) yang tengah menanti ojek online di depan Indomaret Juanda, Rabu sore.

Pengguna jasa ojol lain, Baresi (27) punya pendapat senada.

"Kita ya kalau bisa cepat ketemu driver di tempat yang dekat dan enak ya pasti ke sana. Lagian dari aplikasinya juga langsung ngarahinnya ke sana (Indomaret Juanda). Driver juga sudah sama-sama tahu kalau pasti penumpang dijemput di sekitar situ," ujar Baresi.

Sosialisasi 2 minggu, 3 titik

Polres Metro Bekasi Kota memberi waktu 2 pekan bagi pengemudi ojek online di Stasiun Bekasi pindah lokasi antar jemput penumpang kereta rel listrik (KRL). Setelah tahap sosialisasi, pengendara dan penumpang ojol yang masih diantar jemput di luar area lay bay akan ditilang.

"Sudah mulai jalan (sosialisasi) sejak tanggal 11 Juli 2019. Imbauan itu, dalam bentuk 'halo-halo' rekaman suara, yang akan otomatis dia bunyi setiap 5 menit sekali, kemudian memasang spanduk dan menempatkan mobil polisi. Sedikit-sedikit kita evaluasi mana yang kurang," ujar Kasatlantas Polres Metro Bekasi Kota, AKBP Ojo Ruslani Rabu sore.

"Penindakan 2 minggu kita kasih kesempatan. Misalkan ada pelanggaran, sementara kita sosialisasi sudah sempurna, kita tindak, tilang," imbuhnya.

Baca juga: Polisi Beri Waktu 2 Pekan bagi Ojol Stasiun Bekasi Pindah Lokasi Antar-Jemput

Ojo menyebut, kebijakan ini telah dikoordinasikan dengan pihak Stasiun Bekasi. Ia pun mengaku tak khawatir terhadap kemungkinan bentrokan ojek online dengan ojek pangkalan.

"Sudah koordinasi dengan stasiun minimal untuk tempatkan tenda untuk ojek online di situ," ungkap Ojo.

Ke depan, kebijakan ini bakal diberlakukan pula di dua titik lain antar-jemput ojek online sekitar Stasiun Bekasi selain di Indomaret.

"Yang menjadi fokus itu ada 3, pertama di Indomaret, kedua di Jalan Perjuangan, ketiga di pos polisi. Tiga titik ini akan kita siapkan tenda ada tulisannya tempat nongkrongnya ojek, ada kursinya," Ojo menjelaskan.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPRD DKI Akan Rancang Sanksi bagi Anggota yang Langgar Kode Etik

DPRD DKI Akan Rancang Sanksi bagi Anggota yang Langgar Kode Etik

Megapolitan
Kamis Siang, Ribuan Mahasiswa Bakal Kembali Demo Desak Perppu KPK di Depan Istana

Kamis Siang, Ribuan Mahasiswa Bakal Kembali Demo Desak Perppu KPK di Depan Istana

Megapolitan
Hakim Tolak Penangguhan Penahanan Kriss Hatta

Hakim Tolak Penangguhan Penahanan Kriss Hatta

Megapolitan
Cerita Andri Selamat dalam Kecelakaan Beruntun di Ancol meski Mobil Rusak Parah

Cerita Andri Selamat dalam Kecelakaan Beruntun di Ancol meski Mobil Rusak Parah

Megapolitan
Polisi Butuh 15 Hari untuk Tangkap Djeni Pelaku Penggelapan 62 Mobil

Polisi Butuh 15 Hari untuk Tangkap Djeni Pelaku Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Gang Belah Kapal, Tempat Kapal Ribuan Ton Dibelah dan Dipotong-potong

Gang Belah Kapal, Tempat Kapal Ribuan Ton Dibelah dan Dipotong-potong

Megapolitan
Jaksa: Perdamaian Kriss Hatta dan Antony Tidak Menghentikan Proses Hukum

Jaksa: Perdamaian Kriss Hatta dan Antony Tidak Menghentikan Proses Hukum

Megapolitan
Rem Blong, Truk Trailer Picu Kecelakaan Beruntun di Ancol

Rem Blong, Truk Trailer Picu Kecelakaan Beruntun di Ancol

Megapolitan
Dinas Bina Marga Potong Kabel Semrawut Sepanjang 2,3 KM

Dinas Bina Marga Potong Kabel Semrawut Sepanjang 2,3 KM

Megapolitan
Cerita Nurseha yang Jadi Marketing Meski Miliki Keterbatasan Fisik

Cerita Nurseha yang Jadi Marketing Meski Miliki Keterbatasan Fisik

Megapolitan
Ahok Akan Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf jika Diundang

Ahok Akan Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf jika Diundang

Megapolitan
Operator Zhong Tong: Mereknya Memang China, tapi Komponennya dari Eropa, Amerika, Korea

Operator Zhong Tong: Mereknya Memang China, tapi Komponennya dari Eropa, Amerika, Korea

Megapolitan
Pemkot Depok Dukung Penuh Pembangunan UIII

Pemkot Depok Dukung Penuh Pembangunan UIII

Megapolitan
2 Tahun Kepemimpinan Anies, F-Gerindra Soroti Program Rumah DP Rp 0 dan OK OCE

2 Tahun Kepemimpinan Anies, F-Gerindra Soroti Program Rumah DP Rp 0 dan OK OCE

Megapolitan
Saat Direhabilitasi di RSKO, Nunung Sering Bertukar Cerita dengan Jefri Nichol

Saat Direhabilitasi di RSKO, Nunung Sering Bertukar Cerita dengan Jefri Nichol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X