Kronologi Youtuber Rius Vernandes Dilaporkan Garuda Indonesia hingga Berakhir Damai

Kompas.com - 19/07/2019, 20:09 WIB
Youtuber Rius Vernandes dan Pengacara Abraham Sriwidjaja di Hotel Da Vinci, Sudirman, Jakarta Pusat, Kamis (18/7/2019) KOMPAS.com/RYANA ARYADITA UMASUGIYoutuber Rius Vernandes dan Pengacara Abraham Sriwidjaja di Hotel Da Vinci, Sudirman, Jakarta Pusat, Kamis (18/7/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasus tuntutan Garuda Indonesia terhadap Youtuber Rius Vernandes dan Elwiyana Monica berakhir damai. Pihak Serikat Karyawan Garuda Indonesia (Sekarga) sepakat untuk mencabut laporannya terhadap Rius dan kekasihnya.

Bahkan, dalam pertemuan antara kedua belah pihak, Rius diminta pihak Garuda Indonesia untuk mengulas penerbangan mereka.

Kompas.com kemudian merangkum konflik antara Garuda Indonesia dengan kedua Youtuber tersebut.

Sabtu, 13 Juli 2019

Youtuber Rius Vernandes membagikan sebuah postingan mengenai kartu menu kelas bisnis maskapai penerbangan Garuda Indonesia di Instagram story-nya.

Foto itu menunjukkan bahwa menu tersebut terbuat dari selembar kertas yang ditulis tangan. Selain itu ia juga memberi sedikit keterangan dalam video tersebut.

"Menu yang dibagiin tadi di Business Class @garuda.indonesia tadi dari Sydney-Denpasar. Menunya masih dalam percetakan Pak," tulis Rius dalam akun Instagram @rius.vernandes.

Baca juga: Cerita Hotman Paris Damaikan Garuda Indonesia dan Youtuber Rius Vernandes

Beberapa jam lemudian @rius.vernandrs kembali mengunggah sebuah foto yang menggambarkan ruang costumer service milik Garuda Indonesia.

Dalam foto tersebut, ia juga membubuhinya dengan sebuah keterangan

"Intinya Garuda Indonesia minta maaf soal ini. Aduh asli gue juga gak marah atau gimana.  Gue cuma sedang menjalankan job gue sebagai reviewer pesawat. Gitu doang," tuturnya.

Unggahan ini kemudian diunggah ulang oleh sejumlah akun media sosial sehingga menajdi perbincangan banyak orang.

Minggu, 14 Juli 2019

- Pihak Garuda Indonesia melalui VP Corporate Secretary M. Ikhsan Rosan membantah bahwa kertas menu yang diunggah Rius merupakan menu yang diberikan Garuda untuk penumpang kelas bisnis

"Jadi sebenarnya itu bukan (kartu menu), kita punya kartu menu, cuma yang difoto itu catatan awak kabin pribadi. Itu kan tulis tangan catatan pribadi awak kabin. Nah pertanyaannya kenapa dia share itu sebagai kartu menu begitu," ujar Ikhsan ketika dihubungi Kompas.com.

Ia mengaku pihaknya telah mengklarifikasi terkait hal tersebut kepada Rius. Namun, ia belum mengetahui dari mana Rous mendapatkan kertas menu tersebut.

Baca juga: Empat Fakta Terbaru Kasus Rius Vernandes, Trauma hingga Penyelesaian secara Kekeluargaan

"Enggak tahu dari mana dia dapat. Dan kalau misalnya itu kartu menu kan harusnya penumpang lain juga, tapi enggak ada yang lain share. Itu juga jadi pertanyaan kamu dari mana dia dapat itu dan mengapa dia share," ungkap Ikhsan.

- Pada Minggu malam, Rius buka suara atas tudingan yang disampaikan pihak Garuda tersebut melalui akun Youtubenya.

Dalam video berdurasi 21 menit 7 detik itu Rius menunjukkan jika kartu menu dengan tulisan tangan itu juga diberikan kepada penumpang lain.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bioskop hingga Tempat Karaoke di Bekasi Akan Beroperasi jika New Normal Diterapkan

Bioskop hingga Tempat Karaoke di Bekasi Akan Beroperasi jika New Normal Diterapkan

Megapolitan
Cerita Ibu Hamil Pilih Periksa di Bidan Selama Pandemi Covid-19

Cerita Ibu Hamil Pilih Periksa di Bidan Selama Pandemi Covid-19

Megapolitan
Sambut New Normal, Rumah Ibadah di Tangsel Akan Dibuka Bertahap Awal Juni 2020

Sambut New Normal, Rumah Ibadah di Tangsel Akan Dibuka Bertahap Awal Juni 2020

Megapolitan
Kota Bekasi Akan Terapkan New Normal Setelah 4 Juni 2020

Kota Bekasi Akan Terapkan New Normal Setelah 4 Juni 2020

Megapolitan
Depok Perpanjang PSBB dan Masa Tanggap Darurat Covid-19

Depok Perpanjang PSBB dan Masa Tanggap Darurat Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 Mei: Bertambah 124 Kasus, Total 7.053 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

UPDATE 29 Mei: Bertambah 124 Kasus, Total 7.053 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang Akibatkan 2 Pohon Tumbang di Bogor

Hujan Deras dan Angin Kencang Akibatkan 2 Pohon Tumbang di Bogor

Megapolitan
Wali Kota Akui Kota Bekasi Belum Bebas Covid-19

Wali Kota Akui Kota Bekasi Belum Bebas Covid-19

Megapolitan
Masjid di Pancoran Gelar Shalat Jumat, Pemprov DKI: Semoga Tak Ada yang Terinfeksi

Masjid di Pancoran Gelar Shalat Jumat, Pemprov DKI: Semoga Tak Ada yang Terinfeksi

Megapolitan
Pemprov DKI Tak Pangkas TKD PNS yang Tangani Covid-19

Pemprov DKI Tak Pangkas TKD PNS yang Tangani Covid-19

Megapolitan
Pohon Tumbang di Cipayung Timpa Mobil dan Rusak Instalasi Listrik

Pohon Tumbang di Cipayung Timpa Mobil dan Rusak Instalasi Listrik

Megapolitan
Batal Ditutup, Layanan SIM, STNK, dan BPKB Dibuka Kembali dengan Protokol Pencegahan Covid-19

Batal Ditutup, Layanan SIM, STNK, dan BPKB Dibuka Kembali dengan Protokol Pencegahan Covid-19

Megapolitan
Banyak Pelanggaran Protokol Kesehatan, Pengawasan Pasar Tradisional Diperketat Saat New Normal

Banyak Pelanggaran Protokol Kesehatan, Pengawasan Pasar Tradisional Diperketat Saat New Normal

Megapolitan
Insentif Pemungutan Pajak PNS DKI Dipangkas, Tunjangan Transportasi Pejabat Dicoret

Insentif Pemungutan Pajak PNS DKI Dipangkas, Tunjangan Transportasi Pejabat Dicoret

Megapolitan
Era New Normal, Polisi Disiagakan Periksa Kedisiplinan terhadap Protokol Kesehatan Covid-19

Era New Normal, Polisi Disiagakan Periksa Kedisiplinan terhadap Protokol Kesehatan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X