Kisah Pasutri Buruh Tani Serabutan Naik Haji, 19 Tahun Sisihkan Rp 10.000 Per Hari, hingga Jadi Gunjingan Warga

Kompas.com - 20/07/2019, 08:45 WIB
Saefudin (54) dan Hani (70), buruh tani asal Kabupaten Tasikmalaya yang menabung bertahun-tahun dengan penghasilan seadanya untuk berangkat haji. KOMPAS.com/Vitorio MantaleanSaefudin (54) dan Hani (70), buruh tani asal Kabupaten Tasikmalaya yang menabung bertahun-tahun dengan penghasilan seadanya untuk berangkat haji.

BEKASI, KOMPAS.com - Saefudin (54) dan Hani (70) mungkin tak percaya, mereka bakal menjejakkan kaki di Tanah Suci besok. Pagi ini, pasangan suami-istri asal Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat itu dijadwalkan berangkat ke Bandara Soekarno-Hatta dari Asrama Haji Embarkasi Bekasi.

Keduanya bukan jemaah haji biasa. Belasan tahun mereka habiskan dengan hidup serba pas-pasan demi menabung ongkos naik haji. Sejak tahun 2000, Saefudin dan Hani menyisihkan uang hasil bekerja sebagai buruh tani serabutan untuk pergi ke Mekkah.

"Tergantung dapatnya. Kerja bebersih kebun juga sewaktu-waktu. Bisa menyisihkan Rp 10.000-20.000 per hari," ujar Saefudin, menggunakan bahasa Sunda saat ditemui Kompas.com di Asrama Haji Embarkasi Bekasi, Jumat (19/7/2019).

Dua belas tahun berselang, Saefudin dan Hani akhirnya mendaftarkan diri untuk mendapatkan nomor porsi keberangkatan haji. Rasa syukur meluap-luap di dada mereka.


Baca juga: Videonya Viral di Arab Saudi, Kakek 94 Tahun Diundang Raja Salman Naik Haji

Tentu, capaian tersebut tak dicapai semudah membalik telapak tangan. Malah, keduanya sempat jadi bahan pergunjingan tetangga setelah mendaftarkan diri sebagai calon jemaah haji pada 2012. Sejumlah tetangga tak percaya, buruh tani serabutan sanggup menghimpun biaya naik haji.

"Ya, bisa dibilang kami blangsak di kampung mah. Dicaci-maki tak kuat diceritain," ujar Saefudin sambil menunduk dan menutup wajahnya.

"Jadi enggak percaya tetangga kalau kami naik haji, pekerjaan cuma gitu kok naik haji," kenangnya.

Beberapa tetangganya bahkan sempat bergunjing, bahwa Saefudin dan Hani memperoleh biaya naik haji dari sumber-sumber yang tidak jelas. Tetangga baru balik simpati ketika mereka diumumkan bakal masuk rombongan jemaah haji yang berangkat pada tahun ini.

"Pas sudah mau berangkat, enggak lagi. Sudah percaya," kata Saefudin.

Baca juga: 25 Tahun Menabung, Pemulung Lamongan Akhirnya Berangkat Haji

"Tetangga ngasih jagung, ngasih kelapa untuk kami makan. Kami cuma berharap, 'Ya Allah, mudah-mudah pengorbanan ini bisa membawa saya ke Tanah Suci'. Kami makan apa saja yang ada di depan mata," jelas Hani.

Kehidupan mereka memang sulit. Dalam sehari, pendapatan mereka tak menentu. Sehingga, besar tabungan mereka pun pasang-surut pula.

"Tergantung dapatnya. Kerja bebersih kebun juga sewaktu-waktu. Bisa menyisihkan Rp 10.000-20.000 per hari," kata Saefudin.

Ngarit sebelum berangkat manasik

Surya Maulana, panitia penyelenggara ibadah haji (PPIH) Kabulaten Tasikmalaya mengatakan, Saefudin dan Hani tinggal di suatu desa yang jauh dari pusat kota. Rumahnya yang sederhana berdiri di balik bukit-bukit.

"Paling dekat itu dengan Sukaraja yang bisa dibilang agak masih ramai. Tapi, itu pun masih jauh. Bapak Saefudin juga tidak punya kendaraan seperti sepeda motor," kata Surya di Asrama Haji Embarkasi Bekasi.

Tinggal di tempat yang jauh dari keramaian tanpa memiliki kendaraan tak menyurutkan niat keduanya untuk menjemput panggilan Ilahi.

Mereka mencurahkan segala daya dan upaya, misalnya, demi mengikuti perhelatan manasik (semacam bimbingan dan pembekalan) bagi calon jemaah haji yang diadakan secara bertahap di kota.

Baca juga: Kisah Nenek 107 Tahun Naik Haji, Shalat Tahajud Jadi Rahasia Panjang Umur

"Untuk mengikuti manasik, harus ngarit bebersih kebun dulu supaya dapat ongkos. Suami yang lebih banyak bekerja keras, mengumpulkan ongkos supaya bisa ikut manasik," kata Hani, berlinang air mata.

"Nanti dia menumpang truk yang lewat atau menumpang tetangganya," lanjutnya.

Saefudin pun tak punya banyak harta benda. Dia juga mesti menghidupi seorang putra yang juga bekerja serabutan. Demi menambah pundi-pundi tabungan guna menutup biaya pelunasan, akhirnya Saefudin pilih menjual salah satu hartanya yang cukup berharga: kebun.

"Ada kebun luasnya ya enggak seberapa jadi dijual saja. Enggak mahal, Rp 4 jutaan," kata Saefudin.

Dalam beberapa hari ke depan, Tanah Suci bakal menjadi pemandangan sehari-hari Saefudin dan Hani.

"Saya naik haji mau berdoa, ya Allah Gusti, muga-muga kehidupan saya jangan terlalu susah amat. Kalau bisa Allah kasih rezeki biar kami hidup dengan layak," tutup Hani yang tak kunjung sanggup membendung harunya.



Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X