Beda Keterangan Polisi dan Nunung Terkait Kasus Narkoba

Kompas.com - 23/07/2019, 09:40 WIB
Tri Retno Prayudati atau Nunung di Polda Metro Jaya, Senin (22/7/2019). Bidik layar KompasTVTri Retno Prayudati atau Nunung di Polda Metro Jaya, Senin (22/7/2019).
|

KOMPAS.com - Komedian Tri Retno Prayudati alias Nunung dan sang suami, July Jan Sambiran, ditangkap dalam sebuah operasi polisi di kediamannya di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, pada Jumat (19/7/2019) siang usai mengkonsumsi narkotika jenis sabu.

Saat ini Nunung dan suami harus menjalani masa tahannya dan dikenakan Pasal 114 Ayat 2 subsider Pasal 112 Ayat 2 juncto Pasal 132 Ayat 1 UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman lebih dari 5 tahun penjara.

Meski demikian dalam berbagai wawancara ada sejumlah keterangan yang berbeda dari polisi dan Nunung. Berikut Kompas.com merangkumnya untuk Anda.


1. Soal 20 tahun konsumsi sabu

Kasubdit 1 Ditresnarkoba Polda Metro Jaya AKBP Jean Calvijn Simanjuntak mengungkapkan, Nunung bukanlah pemain baru dalam narkoba.

Calvijn mengatakan, Nunung sudah 20 tahun mengonsumsi narkoba jenis sabu.

"Pengakuan tersangka NN dan suaminya, JJ sudah disampaikan di berita acara pemeriksaan bahwa betul (20 tahun). Sudah awal penggunaan 20 tahun lalu dan JJ bahkan lebih, sekitar 24 tahun yang lalu," ujar Calvijn di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Minggu (21/7/2019).

Baca juga: Nunung Pernah Rehabilitasi Narkoba di Surabaya 20 Tahun Lalu

Meski demikian, dalam sebuah wawancara eksklusif Jurnalis KompasTV Fristian Griec dalam wawancara eksklusif untuk Kompas TV, Senin (22/7/2019), Nunung meluruskan soal anggapan ia memakai narkoba selama 20 tahun lebih.

Nunung menegaskan, 20 tahun yang lalu adalah waktu di mana ia pertama kali mengenal narkoba.

"Maksud saya 20 tahun lalu (pakai narkoba), terus sudah berhenti. Maksudnya mulai 20 tahun lalu dan berhenti 20 tahun lalu," kata Nunung.

Saat itu, Nunung baru memulai karier sebagai komedian. Ia bergabung dengan grup lawak Srimulat. Nunung mengaku terpengaruh lingkungannya untuk coba-coba narkoba.

Ia juga mengaku sempat menjalani rehabilitasi di Surabaya dan baru kembali mengkonsumsi sabu pada Maret lalu.

2. Soal Suami temani Nunung konsumsi sabu

Dalam sebuah wawancara dengan Kompas TV, Calvijn mengatakan Nunung selalu mengkonsumsi sabu bersama sang suami.

"Kemudian berdasarkan keterangan masing-masing, kerap kali memang penggunaannya ini, tersangka NN (Nunung) ini selalu mengajak JJ (July Jan Sambiring), suaminya," ujar Calvijn, Minggu (21/7/2019).

Keterangan ini jauh berbeda dengan yang disampaikan Nunung. Ia menyebut, awalnya July tak mengetahui jika dirinya kembali memesan dan mengkonsumsi sabu.

Baca juga: Nunung Beli Sabu Diam-diam, Suami Marah Besar hingga Tidur di Luar

Namun akhirnya suami mengetahui tindakan Nunung dan sempat melarang. Nunung menyebut July mulai berubah sikap hingga akhirnya marah besar.

"Suami saya marah besar. Dia bilang ya sudah kalau mau ancur-ancuran, ayo ancur sekalian. Nah suami saya sempat pakai juga dan saat itulah kejadian (penangkapan keduanya)," sebutnya.

3. Soal konsumsi sabu setiap Sabtu-Minggu

Dalam video wawancara Kompas TV dengan diunggah di akun youtube Kompas TV pada tanggal 21 Juli 2019, Calvijn menyebut Nunung dan sang suami mengkonsumsi sabu setiap hari Sabtu dan Minggu

"Mereka mengaku menggunakannya (sabu) setiap Sabtu-Minggu, pada hari libur. Tetapi memang sempat berhenti tetapi kambuhan lagi seperti itu," ujar Calvijn.

Namun hal ini berbeda dengan keterangan Nunung. Ia justru menyebut tak mengkonsusmsi sabu tiap hari libur.

Baca juga: Nunung: Kalau Sama Anak dan Cucu, Sabtu-Minggu Enggak Pakai Narkoba

"Saya tuh Sabtu-Minggu enggak pakai (narkoba) karena saya harus keluar sama anak-anak dan cucu-cucu," kata Nunung.

Ia menyebut ingin menjadi ibu dan nenek yang baik di depan mereka.

"Di depan mereka saya harus perlihatkan mama baik-baik saja biar anak-anak enggak curiga," lanjut Nunung.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Megapolitan
Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Megapolitan
Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Megapolitan
Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Megapolitan
Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Megapolitan
MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X