Bripka Rahmat Effendy Dikenal Aktif dan Suka Bersosialisasi

Kompas.com - 26/07/2019, 16:53 WIB
Foto Bripka Afrizal semasa hidup dengan pakaian seragamnya yang diletakkan di atas makamnya KOMPAS.com/AMRIZA NURSATRIAFoto Bripka Afrizal semasa hidup dengan pakaian seragamnya yang diletakkan di atas makamnya
Penulis Cynthia Lova
|

DEPOK, KOMPAS.com - Bripka Rahmat Effendy (RE) meninggal dunia setelah ditembak oleh sesama rekan polisinya yang berinisial RT, di Ruang Sentra Pelayanan Kepolisian (SPK) Polsek Cimanggis, Depok, Jumat (26/7/2019).

Meninggalnya Bripka Rahmat Effendy menyisakan kesedihan sendiri bagi keluarga dan tetangga sekitar rumahnya.

Bripka Rahmat Effendy meninggalkan dua anak, yang sulung bernama Grace Shania, ia baru lulus SMA. Sementara anak bungsunya bernama Tito Aulia Effendy, baru lulus SMP. 


Ketua RT 03/RW08 Kelurahan Sukamaju Baru, Sumarna mengatakan, Bripka RE sosok yang baik dan suka bergabung dengan masyarakat sekitar. 

Baca juga: Upacara Pemberangkatan Iringi Jenazah Bripka Rahmat Effendy Menuju Lokasi Pemakaman

"Almarhum aktif menjadi Pokdarkamtibnas Sukamaju," kata Sumarna di Jalan Tunas Karsa, Sukamaju Baru, Tapos, Jumat (26/7/2019).

Ia mengatakan, RE dikenal aktif di lingkungan rumahnya meski telah bekerja di Polda Metro Jaya.

Setiap malam, ia juga sering berkumpul dengan warga untuk menjaga keamanan kawasan sekitarnya.

Ia pun turut dikenal loyal dan suka bersosialisasi dengan tetangga sekitarnya.

"Loyal dia mah, suka pasang badan kalau lagi ada masalah warga. Baik banget dia," ujar Sumarna.

Baca juga: 2 Peluru di Tubuh Bripka Rahmat yang Tewas Ditembak Rekannya Akan Diuji Balistik

Sebelumnya Bripka Rahmat Effendy diketahui tewas lantaran ditembak oleh rekan polisi bernama Brigadir Rangga Titanto.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Megapolitan
Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Megapolitan
Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Megapolitan
Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Megapolitan
Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Megapolitan
MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X