Pengepul Rongsokan yang Untung dan Buntung di Lokasi Gusuran Jatisampurna, Bekasi

Kompas.com - 26/07/2019, 18:34 WIB
Barang rongsokan sisa penggusuran di Jalan Bougenville Raya RT 001 RW 011, Jakasampurna, Bekasi Barat sedang dikumpulkan para pengepul, Jumat (25/7/2019). Vitorio MantaleanBarang rongsokan sisa penggusuran di Jalan Bougenville Raya RT 001 RW 011, Jakasampurna, Bekasi Barat sedang dikumpulkan para pengepul, Jumat (25/7/2019).

BEKASI, KOMPAS.com - Bekas perumahan warga di Jalan Bougenville Raya, RT 001 RW 011, Jakasampurna, Bekasi Barat, yang digusur Pemerintah Kota, Kamis (25/7/2019) kemarin, menyisakan puing-puing dalam skala besar. Tak pelak, kondisi ini menggiurkan sebagian orang untuk menambang rupiah.

Salah satunya Alex (30), yang datang bersama tiga rekannya untuk memungut puing dengan sistem borongan. Ia sepakat dengan tuan rumah untuk memborong semua puing di lahan bekas rumah itu seharga Rp 2 juta.

"Dijual ke perusahaan limbah tuh yang daur ulang," kata Alex kepada Kompas.com, Jumat.

Alex dan rekan sejak pukul 09.00 berada di lokasi. Namun, pada pukul 15.30, mereka baru berhasil mengumpulkan satu bak mobil berisi besi-besi kolom.

Baca juga: Polemik Penggusuran Perumahan di Bekasi, di Antara Klaim Pemkot dan Protes Warga

"Baru sekali ke sini, belum bolak-balik. Habisin besi kolom dulu, keras mesti dipotong-potong, dihancurin betonnya," kata dia.

Alex memperkirakan, puing-puing yang bisa ia kumpulkan dapat laku sampai Rp 4 juta dengan sistem jual kiloan. Hasil itu nantinya dibagi berempat.

Berbeda dengan Alex, Wariman (67) justru kepayahan mengail perabotan bekas rumah gusuran. Sama dengan Alex, ia sudah ada di lokasi itu sejak pukul 09.00.

"Sekarang mah ancur, enggak kebagian. Orang-orang yang tenaganya gede bisa dapat gede," kata Wariman sambil mendorong gerobak berisi rongsokan.

Wariman menyebutkan, sehari-hari ia bisa mengumpulkan 20 kilogram barang rongsokan berupa perabotan rumah tangga tak terpakai. Jumlah itu setara Rp 50.000. Ia kecewa, perabot rumah tangga tak tersisa banyak di lokasi gusuran itu.

"Mendingan saya nyari muter-muter kompleks nyari botol aqua. Ini capeknya bukan main. Kayu, besi doang adanya. Enggak berani borongan saya, enggak ada tenanganya, kagak sanggup saya berat-berat," kata dia.

Ia menunjukkan sejumlah perabot rumah tangga yang berhasil dihimpun. Isinya hanya pipa paralon, piring pecah, akrilik pecah, ember, dan rangka televisi.

"Ember-ember begini cuma Rp 2.000 sekilo di bosnya," kata Wariman.

Nasib serupa dialami Eno (40). Pria ini bukan sekadar pengepul barang rongsok. Ia juga warga terdampak gusuran. Ia bersama tiga kawannya memunguti kayu-kayu bekas rumahnya yang sudah rata dengan tanah.

"Ini mah dijual ke (tukang) rempeyek, jadi kayu bakar. Enggak sampailah Rp 200.000, paling Rp 150.000," ujar Eno.

Barang rongsokan sisa penggusuran di Jalan Bougenville Raya RT 001 RW 011, Jakasampurna, Bekasi Barat sedang dikumpulkan para pengepul, Jumat (25/7/2019).Vitorio Mantalean Barang rongsokan sisa penggusuran di Jalan Bougenville Raya RT 001 RW 011, Jakasampurna, Bekasi Barat sedang dikumpulkan para pengepul, Jumat (25/7/2019).

"Ya adanya apa saja lah, biar dapat uang," imbuhnya.

Eno mengaku terlambat mengumpulkan rongsokan. Semalam, saat alat berat pemerintah pergi meninggalkan lokasi gusuran dengan menyisakan 3 bangunan, Eno pilih istirahat.

"Baru tadi pagi mulai. Semalam mah ketusuk paku. Ini saja pada lecet. Rongsokannya pada tertimbun asbes," kata dia.

Akibatnya, beberapa rongsokan yang masih bernilai jual, seperti besi kolom dan rangka baja sudah diambil pengepul lain.

Baca juga: Pemkot Bekasi Klaim Penggusuran Perumahan di Jakasampurna Tak Langgar HAM

"Bambu sudah enggak laku, reyot begitu. Dibikin steger juga enggak kuat. Genteng juga sudah enggak laku, hancur. Paling hanya bata, itu juga yang masih utuh buat bangun rumah lagi," kata pria yang sehari-hari bekerja sebagai tukang bangunan itu.

Penggusuran rumah warga di Jalan Bougenville Raya RT 001 RW 011 oleh Kementerian PUPR melalui Pemerintah Kota Bekasi, Kamis kemarin diwarnai kontroversi.

Selain bentrok dengan warga dan menyisakan rumah ormas yang tak disentuh alat berat, penggusuran itu juga dianggap sepihak. Komnas HAM menyesalkan tindakan Pemerintah Kota Bekasi yang tak mengindahkan rekomendasi Komnas HAM untuk bermusyawarah dan melancarkan penertiban secara manusiawi.

Pemkot Bekasi mengeklaim telah menyiapkan lokasi relokasi bagi warga terdampak ke Rusunawa Bekasi Jaya. Namun warga mengaku tidak pernah menerima surat resmi Pemkot Bekasi terkai rencana penggusuran itu.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Megapolitan
Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Megapolitan
Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Megapolitan
Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Megapolitan
Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Megapolitan
Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Megapolitan
Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Megapolitan
Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

Megapolitan
Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Megapolitan
Revitalisasi Monas Terhambat Legalitas, Apa yang Dilakukan Pemprov DKI?

Revitalisasi Monas Terhambat Legalitas, Apa yang Dilakukan Pemprov DKI?

Megapolitan
Melihat Sembahyang Imlek di Wihara Dharma Bakti Petak Sembilan

Melihat Sembahyang Imlek di Wihara Dharma Bakti Petak Sembilan

Megapolitan
Ini Lokasi dan Rangkaian Acara Perayaan Imlek di Jakarta

Ini Lokasi dan Rangkaian Acara Perayaan Imlek di Jakarta

Megapolitan
Jejak Orang Tionghoa dalam Roti Gambang dan Es Teler

Jejak Orang Tionghoa dalam Roti Gambang dan Es Teler

Megapolitan
Asal-usul Jalan Perniagaan, Perkampungan Masyarakat Keturunan Tionghoa di Jakarta

Asal-usul Jalan Perniagaan, Perkampungan Masyarakat Keturunan Tionghoa di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X