200 Bangunan Liar Sulitkan Upaya Bersihkan Kali Bahagia di Bekasi

Kompas.com - 29/07/2019, 12:33 WIB
Sampah anorganik rumah tangga tutupi aliran Kali Busa, Kelurahan Bahagia, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi. Vitorio MantaleanSampah anorganik rumah tangga tutupi aliran Kali Busa, Kelurahan Bahagia, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi.

BEKASI, KOMPAS.com — Ratusan bangunan liar yang berdiri di bantaran Kali Bahagia atau Kali Busa, Kelurahan Bahagia, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, dianggap telah menghalangi upaya pembersihan kali. Saat ini sampah- sampah plastik menutup kali itu sepanjang 1,5 sampai 2 kilometer.

"Kendalanya, untuk melakukan pembersihan sampah secara maksimal harus pakai alat berat. Alat berat agar sampai ke lokasi itu tidak mungkin karena ada 204 bangunan liar," kata Sekretaris Kelurahan Bahagia, Mawardi, di lokasi, Senin (29/7/2019) pagi.

"Andai tidak ada bangunan liar, alat berat bisa masuk, kami siap membersihkan lokasi. Armada sudah siap," katanya.


Mawardi juga menujukkan berkas yang menyebutkan bahwa bangunan-bangunan liar itu sudah pernah dapat surat pemanfaatan lahan sementara dari Perum Otorita Jatiluhur Kementerian PUPR. Bantaran DAS Kali Bahagia atau Kali Busa itu berada di bawah Perum Otorita Jatiluhur.

Pemanfaatan lahan sementara itu mensyaratkan bahwa sewaktu-waktu lahan itu mau dipakai, warga tak dapat menuntut ganti rugi.

Baca juga: Sampah di Kali Bahagia Sebabkan Banjir dan Penyakit bagi Warga Sekitar

Ketua RW 021 Kelurahan Bahagia, Ariffudin, yang wilayahnya berdampingan dengan Kali Bahagia menyebutkan, keberadaan bangunan liar sudah ada sejak lama, tetapi tak berkorelasi langsung dengan keberadaan sampah-sampah plastik di kali yang berada di perbatasan Kabupaten dan Kota Bekasi itu.

"Sejak sebelum 2000 itu mereka (penghuni bangunan liar) sudah ada, tapi waktu itu mereka sedikit, garap sawah, waktu itu bantaran kali masih banyak sawah banyak kebun, banyak yang mancing juga. Dari 2010 ke sini mulai makin banyak bangunan liar. Sampah sudah banyak memang sejak dulu, tapi mulai parahnya kami lihat Januari 2019," kata Ariffudin di lokasi, Senin.

"Sampah ini bukan dari perumahan sekitar, tapi kumpulan dari jauh," kata dia.

Ariffudin mengatakan, pihaknya telah beberapa kali mengumumkan kemungkinan pembongkaran bangunan-bangunan liar itu untuk memberi akses masuk bagi alat berat membersihkan sungai. Menurutnya, para penghuni tak keberatan.

"Di sini (bangunan liar) banyakan jadi kontrakan. Yang punya, ya warga saya juga. Mereka sudah dibilangin, mereka terima. Penghuninya kan juga ngontrak, berpindah buat mereka mestinya enggak jadi masalah," ungkap Ariffudin.

Baca juga: Kali Bahagia di Babelan Bekasi Tertutup Sampah Plastik

Akibat berjejalnya bangunan liar di bantaran kali yang kini mengalami pendangkalan, usaha membersihkan Kali Bahagia itu terpaksa menggunakan pendekatan manual.

"Kami mengangkut sampah yang sifatnya ringan, kemungkinan secara manual. Kami akan sama-sama, dari kodim dan polisi untuk kerja bakti membersihkan sampah di sini," ujar Mawardi.

Saat ini, kali yang terletak di perbatasan Kecamatan Bahagia, Kabupaten Bekasi, dengan Kecamatan Kaliabang Tengah, Kota Bekasi, itu tertutup sampah anorganik beragam jenis, seperti styrofoam, kantong dan botol plastik. Aroma tak sedap menyeruak dari kali yang tak lagi tampak aliran air itu.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siswa Tewas Lompat dari Lantai 4 Sekolah, Menteri PPPA: Alarm bagi Kita Semua

Siswa Tewas Lompat dari Lantai 4 Sekolah, Menteri PPPA: Alarm bagi Kita Semua

Megapolitan
Atap Bocor Saat Hujan, Siswa SDN Samudrajaya 04 Kerap Dipulangkan

Atap Bocor Saat Hujan, Siswa SDN Samudrajaya 04 Kerap Dipulangkan

Megapolitan
Pengeras Suara Peringatan Dini Banjir di Kampung Melayu Tak Berfungsi Sejak 2017

Pengeras Suara Peringatan Dini Banjir di Kampung Melayu Tak Berfungsi Sejak 2017

Megapolitan
Seorang Pemuda Tewas Ditabrak Kereta di Bekasi

Seorang Pemuda Tewas Ditabrak Kereta di Bekasi

Megapolitan
BERITA FOTO: Kerusakan Bangunan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

BERITA FOTO: Kerusakan Bangunan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

Berita Foto
Pemkot Depok Gratiskan Biaya Perawatan Korban Kecelakaan Bus di Subang

Pemkot Depok Gratiskan Biaya Perawatan Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
RS Universitas Indonesia Rawat 33 Korban Kecelakaan Bus di Subang

RS Universitas Indonesia Rawat 33 Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
RSUD Depok Rawat 13 Korban Kecelakaan Bus di Subang

RSUD Depok Rawat 13 Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
Siswa SDN Samudrajaya 04 Bekasi Buat Video Minta Sekolahnya Diperbaiki

Siswa SDN Samudrajaya 04 Bekasi Buat Video Minta Sekolahnya Diperbaiki

Megapolitan
Soal Kecelakaan Bus di Tanjakan Emen Subang, YLKI: Uji Kir Sekadar Formalitas

Soal Kecelakaan Bus di Tanjakan Emen Subang, YLKI: Uji Kir Sekadar Formalitas

Megapolitan
Tertangkap Saat Kabur, Pembobol ATM Dikeroyok Warga di Bekasi

Tertangkap Saat Kabur, Pembobol ATM Dikeroyok Warga di Bekasi

Megapolitan
Sampah Jadi Penyebab Banjir di Jakarta Selatan

Sampah Jadi Penyebab Banjir di Jakarta Selatan

Megapolitan
Pemkot Depok Beri Santunan Korban Meninggal Kecelakaan Bus di Subang

Pemkot Depok Beri Santunan Korban Meninggal Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
Ada Kebocoran Pipa, Sejumlah Wilayah Jakarta Gangguan Suplai Air Bersih Palyja

Ada Kebocoran Pipa, Sejumlah Wilayah Jakarta Gangguan Suplai Air Bersih Palyja

Megapolitan
YLKI Minta Penyebab Kecelakaan Bus Pariwisata di Subang Segera Diusut

YLKI Minta Penyebab Kecelakaan Bus Pariwisata di Subang Segera Diusut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X