Imbas Listrik Padam, Penjual Genset Raup Ratusan Juta Rupiah

Kompas.com - 05/08/2019, 14:35 WIB
Sejumlah Toko Elektronik di Jalan KH. Agus Salim, Kota Bekasi ramai pengunjung yang hendak beli genset, Senin (5/8/2019). DEAN PAHREVI/KOMPAS.comSejumlah Toko Elektronik di Jalan KH. Agus Salim, Kota Bekasi ramai pengunjung yang hendak beli genset, Senin (5/8/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

Sejumlah Toko Elektronik di Jalan KH. Agus Salim, Kota Bekasi ramai pengunjung yang hendak beli genset, Senin (5/8/2019).DEAN PAHREVI/KOMPAS.com Sejumlah Toko Elektronik di Jalan KH. Agus Salim, Kota Bekasi ramai pengunjung yang hendak beli genset, Senin (5/8/2019).

BEKASI, KOMPAS.com — Pemilik toko elektronik yang menjual genset di Pasar Proyek, Jalan KH Agus Salim, Bekasi Timur, Kota Bekasi, meraup omzet hingga ratusan juta rupiah hasil penjualan genset selama listrik padam.

Ajun, salah seorang pemilik toko elektronik, mengatakan, genset yang dijual sudah laku sebanyak 57 unit sejak listrik padam pada Minggu siang.

"Kemarin laku 50 unit, hari ini sudah 7 unit. Sekarang barangnya habis alhamdulillah. Ini pesan dulu di Surabaya, Cengkareng, Jakarta," kata Ajun di Pasar Proyek, Kota Bekasi, Senin (5/8/2019).

Baca juga: Ini Wilayah di Jakarta yang Masih Mengalami Pemadaman Listrik

Dia menambahkan, dari penjualan genset itu dirinya meraup omzet hingga ratusan juta rupiah. Adapun kisaran harga genset yang dijual dari Rp 1,8 juta hingga Rp 11 juta.

"Yang paling murah itu Rp 1,8 juta, yang paling mahal sampai Rp 11 juta. Watt dari 2.000 watt sampai 7.000 watt. Ya dari kemarin ada ratusan juta omzet. Biasanya kami seminggu paling dua sampai tiga unit yang terjual," ujar Abun.

Pantauan Kompas.com pukul 11.50 WIB, sejumlah toko elektronik itu masih ramai pengunjung yang hendak membeli genset. Namun, beberapa toko sudah kehabisan stok genset.

Baca juga: Polri Bakal Ikut Investigasi Pemadaman Listrik PLN

Abun, pemilik toko elektronik lainnya, mengatakan, sejak listrik padam dirinya sudah menjual genset 40 unit dan kini stok gensetnya sudah habis. Kebanyakan pembelinya membeli genset untuk kebutuhan listrik di rumah yang padam.

"Kami jual dari harga Rp 1,2 jutaan sampai Rp 10 jutaan. Paling kecil genset 650 watt itu untuk lampu sama kipas doang, kalau AC enggak kuat," ujar Abun.

Sebelumnya, listrik di sejumlah wilayah di Jawa dan Bali mati total selama sekitar 7 jam hari Minggu kemarin. Pada Senin pagi ini, listrik di sejumlah daerah di Jakarta kembali padam setelah sempat mendapat aliran listrik semalam.

Executive Vice President Komunikasi Korporat dan CSR PT PLN Dwi Suryo Abdullah mengatakan, pihaknya belum dapat memastikan kapan aliran listrik di Jakarta normal lagi.

"Mohon doanya semoga hari ini, pagi ini pulih kembali. Saya enggak bisa memastikan pulih berapa jam. Sekarang semua kami pantau dari titik, kami upayakan agar supaya tidak membahayakan pada instalasi yang ada," ujar Dwi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepada Majelis Hakim, Dwi Sasono Minta Pengurangan Hukuman

Kepada Majelis Hakim, Dwi Sasono Minta Pengurangan Hukuman

Megapolitan
Akibat Pandemi Covid-19, Tender MRT Harmoni-Kota 2 Kali Gagal Lelang

Akibat Pandemi Covid-19, Tender MRT Harmoni-Kota 2 Kali Gagal Lelang

Megapolitan
Kota Bogor Zona Merah, Kasus Positif Terus Meningkat

Kota Bogor Zona Merah, Kasus Positif Terus Meningkat

Megapolitan
Kapolres Jaksel Sebut Tak Ada Bentrokan di TMP Kalibata

Kapolres Jaksel Sebut Tak Ada Bentrokan di TMP Kalibata

Megapolitan
Polisi Tangkap 5 Penjual Narkoba di Hotel Kawasan Cempaka Putih

Polisi Tangkap 5 Penjual Narkoba di Hotel Kawasan Cempaka Putih

Megapolitan
Diduga Depresi, Pemuda di Bekasi Tewas Gantung Diri di Rumah

Diduga Depresi, Pemuda di Bekasi Tewas Gantung Diri di Rumah

Megapolitan
Bentrokan di TMP Kalibata, Saksi Sebut Demonstran Lari Kocar-kacir

Bentrokan di TMP Kalibata, Saksi Sebut Demonstran Lari Kocar-kacir

Megapolitan
Jadi Tempat Isolasi, Wisma Jakarta Islamic Centre Khusus Pasien OTG Warga Jakut

Jadi Tempat Isolasi, Wisma Jakarta Islamic Centre Khusus Pasien OTG Warga Jakut

Megapolitan
Sebelum Bentrokan Terjadi, Sejumlah Purnawirawan Ziarah dan Tabur Bunga di TMP Kalibata

Sebelum Bentrokan Terjadi, Sejumlah Purnawirawan Ziarah dan Tabur Bunga di TMP Kalibata

Megapolitan
UPDATE 30 September: Bertambah 9 Kasus Positif dan 9 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

UPDATE 30 September: Bertambah 9 Kasus Positif dan 9 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Komnas Perempuan Harap Pelaku Peras Payudara di Pondok Aren Ditangkap

Komnas Perempuan Harap Pelaku Peras Payudara di Pondok Aren Ditangkap

Megapolitan
Bocah di Bekasi yang Lantunkan Ayat Al Quran saat Dirawat di RSPAD Meninggal Dunia

Bocah di Bekasi yang Lantunkan Ayat Al Quran saat Dirawat di RSPAD Meninggal Dunia

Megapolitan
Bentrok di TMP Kalibata, Kaca Angkot Pecah

Bentrok di TMP Kalibata, Kaca Angkot Pecah

Megapolitan
Jenazah Dokter Aborsi Ilegal Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Jenazah Dokter Aborsi Ilegal Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Megapolitan
Atasi Pengangguran, Pemkot Tangerang Buka Balai Latihan Kerja di Kelurahan

Atasi Pengangguran, Pemkot Tangerang Buka Balai Latihan Kerja di Kelurahan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X