Mulia Nasution
Jurnalis

Jurnalis yang pernah bekerja untuk The Jakarta Post, RCTI, Transtv. Pernah bergiat menulis puisi, cerita pendek, novel, opini, dan praktisi public relations . Kini menekuni problem solving and creative marketing. Ia mudah dijangkau email mulianasution7@gmail.com

Listrik Mati dan Padamnya Akal Sehat Kita

Kompas.com - 12/08/2019, 19:08 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SAAT memarkirkan kendaraan di ruang bawah tanah gedung berlantai 39 di kawasan Slipi, Jakarta Barat, Minggu (4/8/2019) siang, tiba-tiba saya berada dalam kegelapan. Awalnya, saya mengira ini masalah gangguan listrik biasa.

Namun keluarga saya yang sampai lebih awal di acara pesta pernikahan anak seorang kolega, justru melongo saat kegelapan menghantui ballroom gedung. Dapat diterka bila kegembiraan keluarga pengantin berubah kecemasan selama beberapa menit.

Genset gedung tidak memakai fasilitas automatic transfer switch, jeda kegelapan terjadi beberapa menit.

Saya belum paham apa yang sesungguhnya terjadi ketika pulang pesta, begitu pula saat menemukan traffic light jalan raya tidak berfungsi. Saya tetap menyetir mobil seperti biasa dari Slipi ke Perpustakaan Nasional di kawasan Ring Satu Istana, menghadiri Gramedia Writers & Readers Festival.

Tak ada rasa curiga, bahwa terjadi kerusakan fatal suplai listrik PLN di beberapa wilayah.
Keterkejutan saya berubah ketika penerima tamu acara menyatakan terlambat, karena saya tiba pk 14.05 WIB. Pendaftaran sudah closed.

Saya menyatakan, pengumuman acara sampai pukul 15.00 Wib. Saya bermohon agar dapat dimaklumi, pangkal soal yang membuat saya terlambat, termasuk pemadaman listrik yang berpengaruh kepada sistem perparkiran gedung acara, dan terganggunya traffic light jalan raya berimbas kemacetan.

Bayangkan, keluar gedung saja, terperangkap hampir 30 menit di basement.

Ternyata persoalan yang saya alami, terjadi di ruang publik. Perjalanan MRT atau moda raya terpadu, terganggu oleh pemadaman listrik di sebagian besar Jabodetabek. Kereta Api jarak jauh juga ikut terkena imbasnya.

Transportasi publik lain seperti TransJakarta, tidak dapat melakukan sistem pembayaran digital. Tempat hiburan Trans Studio Theme Park di Cibubur yang baru diresmikan, terpaksa menutup operasi sementara waktu. Belum lagi sejumlah mal yang operasionalnya terganggu pula.

Kita ini berada dalam era pencitraan pejabat publik. Kunjungan Gubernur Jakarta Anies Baswedan ke lokasi MRT dan RSUD untuk mengetahui dampak pemadaman listrik, tak lepas dari nyinyiran netizen maupun para buzzer.

Walikota Bogor, Bima Arya Sugiarto, juga melakukan kunjungan serupa ke rumah sakit.

Pertanyaan mendasar, apa yang sebenarnya terjadi dengan tata kelola good government governance di negeri kita, khususnya di perusahaan plat merah seperti PT PLN. Kenapa sistem jaringan yang sebenarnya saling back up malah berbarengan muncul masalah?

Bagaimana dengan pemeliharaan jaringan SUTET PLN selama ini? Agaknya, ada masalah serius di sana.

Seketika kesadaran publik menjadi sensifitif dengan pemadaman listrik. Mereka baru menyadari, betapa pentingnya kehadiran listrik dalam kehidupan sehari-hari.

Listrik menjadi simbol keberadaban kita sebagai bangsa modern, tak pelak lagi muncul protes keras terutama dari kelas menengah perkotaan. Aktivitas keseharian mereka yang melek literasi informasi publik, menjadi terganggu.

Ternyata hidup di kegelapan, sungguh menyiksa. Kehidupan warga menjadi terasa sinting, seolah-olah kita kembali ke era pra-kemerdekaan.

Bagaimana kalau suplay and demand listrik dalam jangka panjang, terganggu ke depannya, akibat pertumbuhan ekonomi dengan munculnya investasi baru di bidang manufaktur?

Betapa dungunya kita sebagai bangsa besar, masalah listrik yang dasar saja tidak bisa kita atasi secara cepat, dan tepat.

Bagaimana mau bersaing di era industri 4.0 dalam tren otomasi dan pertukaran data terkini yang digembar-gemborkan pemerintah?

Bagaimana kita menghadapi era distrupsi di dalam pemerintahan? Masih banyak deretan pertanyaan lain yang dapat kita ajukan, hanya karena persoalan listrik yang terganggu.

Tapi keluhan seorang kawan saya menarik untuk diperhatikan, meskipun pendapatnya terasa minor. ”Saya mau ke Bandara Soekarno-Hatta. Saldo uang digital kurang memadai. Mesin ATM mati, mau top up di gerai waralaba namun menghentikan operasi," keluhnya.

Tak hanya itu. "Mau masuk pintu tol tidak mungkin, saldo belum cukup. Padahal saya mau menjemput anak yang pulang berlibur di Bali. Terpaksa melalui jalan biasa yang ternyata macet di luar kebiasaan,” kata seorang kawan.

Kawan saya tidak sendirian. Masih banyak warga lain yang juga mengalami ketergagapan menghadapi pemadaman listrik secara masif. Buktinya, media sosial seperti Facebok, Twitter, dan lainnya, ramai nyinyiran pemadaman listrik.

Memang, warga kita sudah terbiasa nyinyir dalam masalah apapun. Namun kali ini, paling tidak menyadarkan mereka, betapa listrik sangat vital bagi kehidupan sehari-hari maupun bagi keberadaban bangsa kita.

Sejak pencanangan PLTN (Perusahaan Listrik Tenaga Nuklir) 40 tahun lebih, kita juga ribut menyampaikan protes di ruang publik. Momok yang didengung-dengungkan bahaya bom atom dan bahaya radiasi nuklir.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Motor 'Adu Banteng' di Sukatani Bekasi, Tiga Orang Tewas, Salah Satunya Polisi

2 Motor "Adu Banteng" di Sukatani Bekasi, Tiga Orang Tewas, Salah Satunya Polisi

Megapolitan
Korban Kecelakaan Bus Peziarah di Ciamis Curiga Sopir Lalai Berkendara

Korban Kecelakaan Bus Peziarah di Ciamis Curiga Sopir Lalai Berkendara

Megapolitan
Cerita Salah Satu Korban Kecelakaan di Ciamis, Banyak Lansia Trauma tapi Terus Ditanya Polisi

Cerita Salah Satu Korban Kecelakaan di Ciamis, Banyak Lansia Trauma tapi Terus Ditanya Polisi

Megapolitan
Peziarah Korban Kecelakaan di Ciamis Mengaku Baru Dievakuasi Beberapa Jam Usai Kejadian

Peziarah Korban Kecelakaan di Ciamis Mengaku Baru Dievakuasi Beberapa Jam Usai Kejadian

Megapolitan
Mobil Balap Formula E Akan Konvoi Keliling Monas, 2 Hari Jelang Balapan

Mobil Balap Formula E Akan Konvoi Keliling Monas, 2 Hari Jelang Balapan

Megapolitan
Detik-detik Bus Peziarah Kecelakaan di Ciamis, Sopir Panik dan Berteriak Saat Lewati Jalan Menurun

Detik-detik Bus Peziarah Kecelakaan di Ciamis, Sopir Panik dan Berteriak Saat Lewati Jalan Menurun

Megapolitan
100 UMKM Disebut Bakal Ramaikan Perhelatan Formula E Jakarta 2022

100 UMKM Disebut Bakal Ramaikan Perhelatan Formula E Jakarta 2022

Megapolitan
Bodi Mobil Balap Formula E Tiba di JIS, Akan Dirakit di Ancol pada 27 Mei

Bodi Mobil Balap Formula E Tiba di JIS, Akan Dirakit di Ancol pada 27 Mei

Megapolitan
Video Viral Pengemudi Pajero Marahi dan Tampar Sopir Yaris di Tol, Polisi Telusuri Masalahnya

Video Viral Pengemudi Pajero Marahi dan Tampar Sopir Yaris di Tol, Polisi Telusuri Masalahnya

Megapolitan
Anak Peziarah yang Meninggal Kecelakaan di Ciamis: Saya Lihat Foto, Ibu Sudah Tergeletak...

Anak Peziarah yang Meninggal Kecelakaan di Ciamis: Saya Lihat Foto, Ibu Sudah Tergeletak...

Megapolitan
Tangisan Anak Iringi Pemakaman Peziarah Asal Tangerang yang Meninggal di Ciamis...

Tangisan Anak Iringi Pemakaman Peziarah Asal Tangerang yang Meninggal di Ciamis...

Megapolitan
Rumah di Kemayoran Terbakar akibat Korsleting Listrik, 60 Personel Damkar Dikerahkan

Rumah di Kemayoran Terbakar akibat Korsleting Listrik, 60 Personel Damkar Dikerahkan

Megapolitan
Tangis Pecah Saat Peziarah Korban Luka-luka Kecelakaan di Ciamis Tiba di Tangerang

Tangis Pecah Saat Peziarah Korban Luka-luka Kecelakaan di Ciamis Tiba di Tangerang

Megapolitan
Korban Luka-luka dalam Kecelakaan di Ciamis Akan Tiba di Tangerang Sore Ini

Korban Luka-luka dalam Kecelakaan di Ciamis Akan Tiba di Tangerang Sore Ini

Megapolitan
Rute KRL ke Jakarta Kota Dihapus 28 Mei, Penumpang dari Bekasi-Cikarang Mesti Transit di Manggarai

Rute KRL ke Jakarta Kota Dihapus 28 Mei, Penumpang dari Bekasi-Cikarang Mesti Transit di Manggarai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.