Listrik Mati dan Padamnya Akal Sehat Kita

Kompas.com - 12/08/2019, 19:08 WIB
Keluarkan alat penerangan dan peralatan elektronik daruratShutterstock Keluarkan alat penerangan dan peralatan elektronik darurat

SAAT memarkirkan kendaraan di ruang bawah tanah gedung berlantai 39 di kawasan Slipi, Jakarta Barat, Minggu (4/8/2019) siang, tiba-tiba saya berada dalam kegelapan. Awalnya, saya mengira ini masalah gangguan listrik biasa.

Namun keluarga saya yang sampai lebih awal di acara pesta pernikahan anak seorang kolega, justru melongo saat kegelapan menghantui ballroom gedung. Dapat diterka bila kegembiraan keluarga pengantin berubah kecemasan selama beberapa menit.

Genset gedung tidak memakai fasilitas automatic transfer switch, jeda kegelapan terjadi beberapa menit.

Saya belum paham apa yang sesungguhnya terjadi ketika pulang pesta, begitu pula saat menemukan traffic light jalan raya tidak berfungsi. Saya tetap menyetir mobil seperti biasa dari Slipi ke Perpustakaan Nasional di kawasan Ring Satu Istana, menghadiri Gramedia Writers & Readers Festival.


Tak ada rasa curiga, bahwa terjadi kerusakan fatal suplai listrik PLN di beberapa wilayah.
Keterkejutan saya berubah ketika penerima tamu acara menyatakan terlambat, karena saya tiba pk 14.05 WIB. Pendaftaran sudah closed.

Saya menyatakan, pengumuman acara sampai pukul 15.00 Wib. Saya bermohon agar dapat dimaklumi, pangkal soal yang membuat saya terlambat, termasuk pemadaman listrik yang berpengaruh kepada sistem perparkiran gedung acara, dan terganggunya traffic light jalan raya berimbas kemacetan.

Bayangkan, keluar gedung saja, terperangkap hampir 30 menit di basement.

Ternyata persoalan yang saya alami, terjadi di ruang publik. Perjalanan MRT atau moda raya terpadu, terganggu oleh pemadaman listrik di sebagian besar Jabodetabek. Kereta Api jarak jauh juga ikut terkena imbasnya.

Transportasi publik lain seperti TransJakarta, tidak dapat melakukan sistem pembayaran digital. Tempat hiburan Trans Studio Theme Park di Cibubur yang baru diresmikan, terpaksa menutup operasi sementara waktu. Belum lagi sejumlah mal yang operasionalnya terganggu pula.

Kita ini berada dalam era pencitraan pejabat publik. Kunjungan Gubernur Jakarta Anies Baswedan ke lokasi MRT dan RSUD untuk mengetahui dampak pemadaman listrik, tak lepas dari nyinyiran netizen maupun para buzzer.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X