Cerita Dede, Petugas Damkar yang Berharap Bisa Punya Rumah DP Rp 0

Kompas.com - 13/08/2019, 15:57 WIB
Dede Effendi Petugas PJLP Damkar Jakarta Pusat yang berharap bisa miliki Rusunami DP Rp 0 di Pondok Kelapa, Jakarta Timur, Selasa (13/8/2019). DEAN PAHREVI/KOMPAS.comDede Effendi Petugas PJLP Damkar Jakarta Pusat yang berharap bisa miliki Rusunami DP Rp 0 di Pondok Kelapa, Jakarta Timur, Selasa (13/8/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Memiliki hunian sendiri merupakan harapan bagi setiap keluarga, tak terkecuali bagi Dede Effendi (28) petugas PJLP (Penyedia Jasa Lainnya Orang Perorangan) pemadam kebakaran Jakarta Pusat.

Bagi Dede, program rumah susun sederhana milik (rusunami) dengan uang muka atau down payment Rp 0 yang dicanangkan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta membuka harapannya untuk memiliki rumah sendiri.

Ayah dua anak ini mengaku hanya memiliki penghasilan bulanan sebesar Rp 3,9 juta.

Hal itu, menurut dia, tidak cukup untuk membeli rumah baru. Apalagi dia juga harus memenuhi kebutuhan rumah tangganya sehari-hari.

Hal tersebut melatarbelakangi rencananya untuk membeli rumah DP 0 yang merupakan program Pemprov DKI Jakarta.

Baca juga: Begini Cara Pemprov DKI Seleksi Calon Pembeli Rumah DP Rp 0

"Pertama karena belum punya rumah sih, kedua ini kan tidak pakai DP dan masih di Jakarta karena saya kerja Jakarta Pusat dan masih ber-KTP DKI Jakarta," kata Dede saat hendak mendaftar membeli Rusunami DP 0 Rupiah di Pondok Kelapa, Jakarta Timur, Selasa (13/8/2019).

Sejak menikah pada tahun 2015, Dede bersama keluarganya tinggal di rumah mertuanya di daerah Ciganjur, Depok, Jawa Barat.

Keinginan untuk memiliki rumah sendiri pun terus menguat apalagi ketika dirinya mengetahui adanya program rusunami DP 0 Rupiah tersebut.

Dia pun mengaku pernah mencoba membeli hunian di daerah Citayam, Bogor, Jawa Barat. Namun dia gagal lolos syarat administrasi sehingga keinginan untuk membeli rumah pun pupus.

"Dulu pernah mau beli rumah di Citayam, sudah booking fee Rp 2 jutaan tapi gagal, rugi Rp 2 juta," ujar Dede.

Baca juga: Sarana Jaya Ajukan Anggaran Tambahan Rp 800 Miliar untuk Hunian DP 0 Rupiah

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Pelaku Begal Sepeda di Jalan Latumenten Ditangkap Polisi, Satu Buron

Tiga Pelaku Begal Sepeda di Jalan Latumenten Ditangkap Polisi, Satu Buron

Megapolitan
Terdampak Pandemi, 50 Persen Musisi di Kota Bekasi Banting Setir Jadi Kurir hingga Sopir Ojol

Terdampak Pandemi, 50 Persen Musisi di Kota Bekasi Banting Setir Jadi Kurir hingga Sopir Ojol

Megapolitan
Eks Polisi Ditangkap, Menipu Modus Bisa Pinjamkan Rp 3 Miliar dari Bank Dunia

Eks Polisi Ditangkap, Menipu Modus Bisa Pinjamkan Rp 3 Miliar dari Bank Dunia

Megapolitan
Warga Korban Banjir Banding, Pemprov DKI Siap Menghadapi

Warga Korban Banjir Banding, Pemprov DKI Siap Menghadapi

Megapolitan
Pengamat: Anies Cenderung Rugi jika Pilkada Jakarta Digelar 2024

Pengamat: Anies Cenderung Rugi jika Pilkada Jakarta Digelar 2024

Megapolitan
Badut di Masa Pandemi, Hampir Setahun Menganggur hingga Jadi Tukang Las

Badut di Masa Pandemi, Hampir Setahun Menganggur hingga Jadi Tukang Las

Megapolitan
Kalah Saing hingga Omzet Merosot, Puluhan Pengusaha Warteg di Tangerang Gulung Tikar

Kalah Saing hingga Omzet Merosot, Puluhan Pengusaha Warteg di Tangerang Gulung Tikar

Megapolitan
Wajib Uji Emisi Kendaraan di DKI Jakarta, Ini Syarat Lulus, Lokasi, dan Sanksi yang Mengintai

Wajib Uji Emisi Kendaraan di DKI Jakarta, Ini Syarat Lulus, Lokasi, dan Sanksi yang Mengintai

Megapolitan
Bocah 13 Tahun Hanyut Saat Main di Pinggir Sungai Ciliwung

Bocah 13 Tahun Hanyut Saat Main di Pinggir Sungai Ciliwung

Megapolitan
Polisi: Penjual Satwa Dilindungi Untung Rp 1 Juta-Rp 10 Juta Tiap Jual Satu Binatang

Polisi: Penjual Satwa Dilindungi Untung Rp 1 Juta-Rp 10 Juta Tiap Jual Satu Binatang

Megapolitan
Sudinkes Jaksel Klaim Kamar Perawatan Pasien Covid-19 Masih Cukup

Sudinkes Jaksel Klaim Kamar Perawatan Pasien Covid-19 Masih Cukup

Megapolitan
Live Music Dilarang di Kota Bekasi, Para Musisi Gelar Ngamen Online hingga Beralih Profesi

Live Music Dilarang di Kota Bekasi, Para Musisi Gelar Ngamen Online hingga Beralih Profesi

Megapolitan
Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Wali Kota Airin: Enggak Ada Gejala Apa Pun

Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Wali Kota Airin: Enggak Ada Gejala Apa Pun

Megapolitan
Pasar Muamalah di Depok yang Terima Transaksi Dinar dan Dirham Tak Punya Izin

Pasar Muamalah di Depok yang Terima Transaksi Dinar dan Dirham Tak Punya Izin

Megapolitan
F-PKS: Mayoritas Fraksi DPRD DKI Dorong Pilkada Jakarta Digelar 2022

F-PKS: Mayoritas Fraksi DPRD DKI Dorong Pilkada Jakarta Digelar 2022

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X