Hadapi Ganjil Genap, Sopir Taksi Online Bakal Beredar di Luar DKI hingga "Ngalong"

Kompas.com - 14/08/2019, 11:11 WIB
Kemacetan kendaraan dari arah Semanggi menuju ke Grogol saat jam pulang kerja di Jakarta, Rabu (13/2/2013). Kemacetan parah terjadi hampir setiap hari di Jakarta, namun hingga saat ini belum ada solusi yang efektif untuk mengurai kemacetan Jakarta. 

KOMPAS/RADITYA HELABUMIKemacetan kendaraan dari arah Semanggi menuju ke Grogol saat jam pulang kerja di Jakarta, Rabu (13/2/2013). Kemacetan parah terjadi hampir setiap hari di Jakarta, namun hingga saat ini belum ada solusi yang efektif untuk mengurai kemacetan Jakarta.

Menurut dia, pasti akan ada pihak yang berbuat curang untuk mengakali agar tetap bisa berkendara saat ganjil maupun genap.

"Ya dulu kan saya baca berita ada yang punya pelat nomor dua, terus yang pelatnya bisa ganti-ganti. Dibatasi gini makin bikin orang buat curang," tutur Rahman.

Jika ganjil genap resmi diterapkan, pria yang berdomisili di Depok ini hanya akan mencari penumpang di area Depok saat mobilnya tak bisa beroperasi di Jakarta pada tanggal tertentu.

Baca juga: Organda: Kalau Tak Mau Kena Ganjil Genap, Taksi Online Harus Pakai Pelat Kuning

Rahman saat ini mengendarai mobil dengan pelat nomor ganjil sehingga tak bisa beroperasi pada tanggal ganjil.

"Ya sudah mutar-mutar di Depok saja. Berarti kalau ada yang ngorder ke Jakarta enggak bisa diambil," jelasnya.

Hal lainnya dilakukan Veri Dwi jika ganjil genap resmi berlaku. Veri adalah karyawan yang mencari penghasilan tambahan dengan menjadi sopir taksi online.

Ia menjadi pengemudi taksi online seusai bekerja. Rencananya, Veri akan mencari penumpang ketika waktu ganjil genap telah selesai, yaitu di atas pukul 21.00 WIB.

"Saya mikir apa nyari penumpang setelah jam 9 ya. Jadi istilahnya ngalong gitu. Karena kan nanti berarti ke kantor enggak boleh bawa mobil lagi kalau tanggal enggak sesuai pelat nomor," ucap Veri.

Saat tak membawa mobil, Veri akan menggunakan transportasi umum ke kantornya.

"Jadi nanti bawa mobil kalau tanggal ganjil, terus pulangnya ngegrab," tutupnya.

Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Organisasi Angkutan Darat (Organda) sebelumnya menolak jika taksi online terbebas dari aturan ganjil genap seperti yang diinginkan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

Menurut Organda, jika memang tidak ingin terkena aturan ganjil genap, taksi online harus mengganti pelat kuning seperti angkutan umum lain. Sementara saat ini, taksi online menggunakan pelat hitam.

Adapun Pemprov DKI masih mengkaji wacana tersebut. Namun, sempat ada wacana taksi online bebas dari aturan ganjil genap dengan diberi stiker tertentu.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penundaan Pembukaan Pasar Tanah Abang Berdasarkan Arahan Gubernur

Penundaan Pembukaan Pasar Tanah Abang Berdasarkan Arahan Gubernur

Megapolitan
Pasar Jaya Tunda Pembukaan Pasar Tanah Abang hingga 19 April 2020

Pasar Jaya Tunda Pembukaan Pasar Tanah Abang hingga 19 April 2020

Megapolitan
Kisah Korban PHK Saat Wabah Covid-19, Tanpa Pesangon dan Sulit Dapat Pekerjaan Baru

Kisah Korban PHK Saat Wabah Covid-19, Tanpa Pesangon dan Sulit Dapat Pekerjaan Baru

Megapolitan
Ikuti Seruan DKI, KCI Juga Wajibkan Penumpang KRL Pakai Masker Mulai 12 April

Ikuti Seruan DKI, KCI Juga Wajibkan Penumpang KRL Pakai Masker Mulai 12 April

Megapolitan
Penumpang Tanpa Masker Dilarang Naik Transjakarta, MRT, LRT Mulai 12 April 2020

Penumpang Tanpa Masker Dilarang Naik Transjakarta, MRT, LRT Mulai 12 April 2020

Megapolitan
Wali Kota Bogor Bima Arya Sebut Wabah Corona Menguji 3 Hal Ini

Wali Kota Bogor Bima Arya Sebut Wabah Corona Menguji 3 Hal Ini

Megapolitan
Atasi Covid-19, Bima Arya Ajak Masyarakat Saling Bantu dan Kesampingkan Perbedaan

Atasi Covid-19, Bima Arya Ajak Masyarakat Saling Bantu dan Kesampingkan Perbedaan

Megapolitan
Penumpang Tanpa Masker Akan Dilarang Masuk Stasiun dan Gunakan MRT

Penumpang Tanpa Masker Akan Dilarang Masuk Stasiun dan Gunakan MRT

Megapolitan
17 Hari Dirawat karena Positif Covid-19, Kondisi Bima Arya Semakin Membaik

17 Hari Dirawat karena Positif Covid-19, Kondisi Bima Arya Semakin Membaik

Megapolitan
Bima Arya Sumbangkan Gaji sebagai Wali Kota Bogor untuk Atasi Covid-19

Bima Arya Sumbangkan Gaji sebagai Wali Kota Bogor untuk Atasi Covid-19

Megapolitan
Imbas Covid, 162.416 Pekerja dari SPG hingga Guru Honorer Kena PHK dan Dirumahkan

Imbas Covid, 162.416 Pekerja dari SPG hingga Guru Honorer Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
DKI Minta Pusat Perpanjang Waktu Pendataan Pekerja yang Kena PHK dan Dirumahkan

DKI Minta Pusat Perpanjang Waktu Pendataan Pekerja yang Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Pesanan Baju Merosot, Konveksi Rumahan di Jakarta Utara Kebanjiran Pesanan Masker Kain

Pesanan Baju Merosot, Konveksi Rumahan di Jakarta Utara Kebanjiran Pesanan Masker Kain

Megapolitan
Imbas Covid-19, 162.416 Pekerja Lapor Kena PHK dan Dirumahkan

Imbas Covid-19, 162.416 Pekerja Lapor Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Warga Kembangan Pesan Makanan di Warteg untuk Dibagikan Gratis

Warga Kembangan Pesan Makanan di Warteg untuk Dibagikan Gratis

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X