Pencemaran di Kali Cileungsi Dinilai Tak Kunjung Membaik

Kompas.com - 14/08/2019, 18:40 WIB
Kali Bekasi berwarna gelap akibat pencemaran di hulu, yakni Kali Cileungsi. KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANKali Bekasi berwarna gelap akibat pencemaran di hulu, yakni Kali Cileungsi.

BEKASI, KOMPAS.com - Pencemaran di Kali Cileungsi di Kabupaten Bogor tak kunjung reda.  Pencemaran ini berimbas pada Kali Bekasi, sebab aliran Kali Cileungsi dan Kali Cikeas bertemu di sekitar wilayah Pondok Gede lalu membentuk aliran Kali Bekasi.

Buruknya pencemaran Kali Cileungsi membuat Kali Bekasi turut tercemar, terlihat dari warnanya yang gelap dan menguarkan aroma tak sedap. Sudah sebulan lebih pencemaran itu tak tertangani.

"Sumber pencemaran itu adalah limbah industri yang ada di sepanjang Kali Cileungsi, dari wilayah Klapanunggal, Gunung Putri, dan Cileungsi di Kabupaten Bogor. Kali Bekasi hitam dan berbau itu sumbernya dari Bogor, bukan dari Bekasi," kata Ketua Komunitas Peduli Sungai Cileungsi & Cikeas, Puarman, via telepon kepada Kompas.com, Rabu (14/8/2019).

Baca juga: Pemkot Bekasi Sebut Hitamnya Kali Bekasi Berasal dari Kali Cileungsi

"Jujur saya nilai belum ada perubahan berarti, masih seperti itu saja. Kondisinya di bulan Juli sampai Agustus sekarang belum ada perbaikan," kata Puarman.

Dia menduga, pencemaran tersebut berasal dari pembuangan limbah puluhan pabrik yang beroperasi di dekat Kali Cileungsi. Hal itu dibuktikan dengan ditemukannya sejumlah pipa pembuangan limbah di Kali Cileungsi yang berasal dari pabrik-pabrik tersebut ketika debit air mengecil saat musim kemarau.

"Pipa itu di dasar kali, ada di Kabupaten Bogor bukan Bekasi, tapi mengalir ke Bekasi. Di Bekasi sendiri cukup aman, hanya terdampak saja oleh Kali Cileungsi yang sekarang bermasalah," ujar Puarman.

Menurut dia, pembuangan limbah itu rutin dilakukan pabrik-pabrik di sekitar Kali Cileungsi. Namun, pencemaran kian kentara karena saat musim kemarau, polutan tak terbawa arus kali.

"Saya harap, pemerintah tindak tegaslah pabrik-pabrik ini," kata Puarman.

Pencemaran Kali Cileungsi yang berdampak pada Kali Bekasi mulai kentara pada 20 Juli lalu. Saat itu, Kepala Bidang Pengendalian Dampak Lingkungan (PDL) BPLH Kota Bekasi Masri Wati mengaku sudah menelusuri sumber pencemar di Kota Bekasi, namun nihil. Ia pun berkesimpulan bahwa pencemaran bermula di hulu Kali Bekasi, yakni Kali Cileungsi.

Baca juga: Kali Bekasi Menghitam, Diduga Imbas Pencemaran di Sungai Cileungsi

"Kami sudah cek di wilayah sepanjang Kali Bekasi di wilayah Cileungsi untuk Kota Bekasi. Kami tidak menemukan sumber warna hitam begitu," kata Masri pada 24 Juli.

"Kabupaten Bogor yang harusnya cek ke lokasi, untuk mengetahui sumbernya dari mana. Kami enggak bisa setop (pencemaran) dari hulunya, karena kan bukan di wilayah kami sumbernya," ujar Masri.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Ganjil Genap Bisa Mengerem Mobilitas Warga? Ini Jawaban Pemprov DKI

Apakah Ganjil Genap Bisa Mengerem Mobilitas Warga? Ini Jawaban Pemprov DKI

Megapolitan
Angkasa Pura II: Jumlah Penumpang Pesawat di 19 Bandara Meningkat 46 Persen

Angkasa Pura II: Jumlah Penumpang Pesawat di 19 Bandara Meningkat 46 Persen

Megapolitan
Proyek 1 Juta Sumur Resapan Bakal Dilanjutkan, Pemprov DKI Libatkan Warga

Proyek 1 Juta Sumur Resapan Bakal Dilanjutkan, Pemprov DKI Libatkan Warga

Megapolitan
Mengenal Sosok Monica Soraya yang Adopsi 6 Bayi dari Keluarga Tak Mampu

Mengenal Sosok Monica Soraya yang Adopsi 6 Bayi dari Keluarga Tak Mampu

Megapolitan
Depok Zona Merah Covid-19 Nasional, Pemkot: 60 Persen Warga Bergerak ke Luar Kota

Depok Zona Merah Covid-19 Nasional, Pemkot: 60 Persen Warga Bergerak ke Luar Kota

Megapolitan
Tiga Hari Penerapan Ganjil Genap, Dishub DKI: Volume Kendaraan di Jakarta Turun 4 Persen

Tiga Hari Penerapan Ganjil Genap, Dishub DKI: Volume Kendaraan di Jakarta Turun 4 Persen

Megapolitan
'Apa Pun Akan Aku Jual demi Anak-anak Jadi Sarjana...'

"Apa Pun Akan Aku Jual demi Anak-anak Jadi Sarjana..."

Megapolitan
Depok Masuk Zona Merah Covid-19 Nasional, Pemkot: Kami Tak Bisa Batasi Aktivitas Warga

Depok Masuk Zona Merah Covid-19 Nasional, Pemkot: Kami Tak Bisa Batasi Aktivitas Warga

Megapolitan
Pemkot Bekasi Resmi Hentikan Simulasi KBM Tatap Muka di Enam Sekolah

Pemkot Bekasi Resmi Hentikan Simulasi KBM Tatap Muka di Enam Sekolah

Megapolitan
Pemprov DKI Bakal Bebaskan Lahan di Sekitar 5 Kali Jakarta, Anggarannya Rp 552 Miliar

Pemprov DKI Bakal Bebaskan Lahan di Sekitar 5 Kali Jakarta, Anggarannya Rp 552 Miliar

Megapolitan
UPDATE: 24 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19

UPDATE: 24 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembakar Rumah di Ciputat, Pelaku Sempat Ancam Korban

Polisi Tangkap Pembakar Rumah di Ciputat, Pelaku Sempat Ancam Korban

Megapolitan
Anji Mengaku Awal Kenal Hadi Pranoto Saat Lihat Wawancara Media

Anji Mengaku Awal Kenal Hadi Pranoto Saat Lihat Wawancara Media

Megapolitan
Perbaikan Pipa Bocor, Pasokan Air Palyja di Wilayah Barat Jakarta Terganggu Sabtu Besok

Perbaikan Pipa Bocor, Pasokan Air Palyja di Wilayah Barat Jakarta Terganggu Sabtu Besok

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Pakai Dana Pinjaman Rp 5,2 Triliun untuk Penanganan Banjir, Ini Rinciannya

Pemprov DKI Akan Pakai Dana Pinjaman Rp 5,2 Triliun untuk Penanganan Banjir, Ini Rinciannya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X