Petugas Sumber Daya Air Singkirkan Material Urukan di Kali Ciliwung

Kompas.com - 16/08/2019, 13:38 WIB
Beberapa petugas SDA benahi reklamasi kali Ciliwung di kawasan Jalan Tanah Rendah, Kecamatan Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, Jumat (16/8/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONBeberapa petugas SDA benahi reklamasi kali Ciliwung di kawasan Jalan Tanah Rendah, Kecamatan Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, Jumat (16/8/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah petugas Suku Dinas (Sudin) Sumber Daya Air (SDA) Pemerintah Kota Jakarta Timur menyingkirkan material urukan di bantaran Kali Ciliwung di Jalan Tanah Rendah, RT 06/08,  Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, Jumat (16/8/2019).

Mereka mengangkut bebatuan dari pinggiran kali itu dengan menggunakan karung.

Warga sekitar telah secara ilegal menguruk atau mereklamasi bantaran kali itu.

Seorang petugas SDA yang ditemui dilokasi mengatakan, pihaknya mendapat perintah langsung dari Wali Kota Jakarta Timur M Anwar untuk membersihkan material urukan di lokasi tersebut.

Baca juga: Asal Muasal Bebatuan yang Digunakan Warga untuk Reklamasi Kali Ciliwung

"Ada perintah langsung kemarin ke Wali Kota (Jaktim) buat beresin ini," kata petugas itu.

Dia mengatakan pengangkatan bebatuan secara menyeluruh akan dilakukan hari Minggu lusa.

Hari ini mereka hanya mengangkut beberapa batu sambil memeriksa lokasi.

""Nanti Minggu baru semuanya, sekarang nyicil dulu sama bersihin sampah-sampah," kata dia.

Sebelumnya, Ketua RW 08, Kelurahan Kampung Melayu, Tamsis, menjelaskan batu-batu tersebut diambil warga dari galian jalan setapak yang akan dibangun selokan. Penggalian dilakukan untuk memasang U-ditch atau lapisan selokan di dalam tanah.

"Kan dikawasan ini sedang ada pemasangan  U-ditch segi empat. Nah jadinya kami ngeruk tanah kedalaman 70 cm dan lebar 40 cm," kata Tamsis, kemarin.

Batu-batu dan tanah tersebut dimanfaatkan warga setempat untuk membuat dataran buatan di pinggir kali.

Baca juga: [FOTO] Reklamasi di Kali Ciliwung: Rumah Kian Menjamur, Sungai Jadi Korban

Tamsis mengatakan bebatuan hasil galian tersebut digunakan warga bantaran kali  untuk menahan derasnya aliran air kali Ciliwung dan antisipasi banjir.

"Jadi warga pada minta 'Pak RW bagi puingnya dong'. Puinya buat nahan air kalau banjir dan ombak air. Puing-puing itu baru ditaruh di pinggir kali sejak tiga bulan terakhir," ucap dia.

Tamsis mengatakan, pihaknya sempat kebingungan untuk membuang bebatuan tersebut. Untuk membuang puing-puing itu, pihaknya membutuhkan truk.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banjir di Bekasi Berulang, Pengamat: Tidak Heran, Dulunya Itu Rawa

Banjir di Bekasi Berulang, Pengamat: Tidak Heran, Dulunya Itu Rawa

Megapolitan
KCIC hingga Tol Kalimalang Dianggap Penyebab Banjir, Ini Solusi Pemkot Bekasi

KCIC hingga Tol Kalimalang Dianggap Penyebab Banjir, Ini Solusi Pemkot Bekasi

Megapolitan
70 Persen Warga Binaan di Lapas Pemuda Tangerang Terkait Kasus Narkoba

70 Persen Warga Binaan di Lapas Pemuda Tangerang Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Jasad Dua Orang Tenggelam Saat Banjir di Bekasi Ditemukan

Jasad Dua Orang Tenggelam Saat Banjir di Bekasi Ditemukan

Megapolitan
Kelebihan Kapasitas di Lapas Pemuda Tangerang Hampir 3 Kali Lipat

Kelebihan Kapasitas di Lapas Pemuda Tangerang Hampir 3 Kali Lipat

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Vitalia Sesha dan Kekasihnya Terkait Narkoba

Kronologi Penangkapan Vitalia Sesha dan Kekasihnya Terkait Narkoba

Megapolitan
Ray Rangkuti: Banjir Makin Parah, Pemprov DKI Hanya Menyelamatkan Formula E

Ray Rangkuti: Banjir Makin Parah, Pemprov DKI Hanya Menyelamatkan Formula E

Megapolitan
Proyek Revitalisasi TIM Dibawa ke Senayan, Anies Klaim Tak Cari Untung hingga Dimoratorium

Proyek Revitalisasi TIM Dibawa ke Senayan, Anies Klaim Tak Cari Untung hingga Dimoratorium

Megapolitan
Diisi Pejabat DKI yang Tak Capai Target, TGUPP Dianggap Tempat Pembuangan

Diisi Pejabat DKI yang Tak Capai Target, TGUPP Dianggap Tempat Pembuangan

Megapolitan
Pemukulan Sopir Ambulans, Emosi Sesaat yang Berujung Jadi Tersangka

Pemukulan Sopir Ambulans, Emosi Sesaat yang Berujung Jadi Tersangka

Megapolitan
Fakta Penangguhan Kunjungan Umrah dari Arab Saudi, Ribuan Jemaah Batal Terbang

Fakta Penangguhan Kunjungan Umrah dari Arab Saudi, Ribuan Jemaah Batal Terbang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jemaah Umrah Telantar di Bandara | Sekda DKI Minta Warga Nikmati Banjir

[POPULER JABODETABEK] Jemaah Umrah Telantar di Bandara | Sekda DKI Minta Warga Nikmati Banjir

Megapolitan
Panitia Pemilihan Wagub DKI Ditetapkan, Berikut Daftar Nama Anggota dan Tugasnya

Panitia Pemilihan Wagub DKI Ditetapkan, Berikut Daftar Nama Anggota dan Tugasnya

Megapolitan
Koalisi PKS dan Golkar di Pilkada Depok 2020 Bakal Terjadi?

Koalisi PKS dan Golkar di Pilkada Depok 2020 Bakal Terjadi?

Megapolitan
Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X