Hampir 1 Bulan Listrik Apartemen Mediterania Dimatikan, Ini Penjelasan Pengelola

Kompas.com - 20/08/2019, 11:29 WIB
Lobby B Apartemen Mediterania pada Senin (19/8/2019). KOMPAS.COM/ANASTASIA AULIALobby B Apartemen Mediterania pada Senin (19/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan pengelola Apartemen Mediterania Palace, Kemayoran, Jakarta Pusat memberikan klarifikasi terkait pemadaman listrik yang dikabarkan terjadi pada beberapa unit apartemen tersebut.

"Jadi tidak ada pemadaman 500 unit, yang kita padamkan hanya 10 unit dari P3SRS atas nama Pak Khairil dan 90 unit lain yang memang tidak melakukan pembayaran apapun ke Bank Arta Graha dan BCA selama 3 bulan," ungkap Manajer Apartemen Mediterania, Iriene Yonita Putri ketika ditemui Kompas.com pada Senin (19/8/2019).

Iriene juga menjelaskan bahwa terdapat dualisme dalam kepengurusan apartemen tersebut, dua pengurus yang dimaksud adalah P2SRS yang dipimpin oleh Ikhsan dan P3SRS yang dipimpin oleh Khairil Polan.

Baca juga: Awal Polemik Pemadaman Listrik dan Dugaan Pungli di Apartemen Mediterania

 

Namun, hingga saat ini segala bentuk operasional apartemen masih dipegang oleh P2SRS.

Awal mula masalah itu terjadi ketika Khairil, selaku ketua P3SRS yang memegang rekening 35 persen dari total pembayaran warga apartemen, menolak untuk memberikan dana kepada P2SRS.

Sehingga membuat P2SRS kekurangan dana untuk membayar tagihan-tagihan apartemen.

"Sementara yang di kita hanya 65 persen itu yang ke (rekening bank) Arta Graha. Jadi kita kekurangan dana. Karena PAM, PLN dan lain-lain menagihnya ke P2SRS. Seluruhnya 100 persen billing ditagih ke P2SRS. Tapi Pak Khairil tidak mau memberikan 35 persen itu (yang masuk ke rekening bank BCA)," kata Irienne.

Baca juga: 25 Hari Listrik dan Air di Apartemen Mediterania Dimatikan, Ini Masalahnya...

Terkait dualisme pengelola dalam kasus ini adalah, P2SRS berdiri atas SK Gubernur DKI Jakarta. Sementara P3SRS berdiri atas keputusan Disperum DKI Jakarta. Iriene mengaku telah mencoba melakukan beberapa mediasi namun hasilnya pun nihil.

"Sudah kita coba selesaikan hingga bapak walikota datang ke kita. Tapi hasilnya ngga ada. Sampai ke Disperum tanggal 18 Juni lalu, kita ada kesepakatan tapi diingkar oleh pihak P3SRS" ucap Irienne.

Saat ini, pihaknya telah melakukan gugatan ke PTUN dan sedang dalam proses pembuatan putusan. Apabila pihaknya, P2SRS kalah dalam gugatan tersebut maka pihak P3SRS berhak mendapatkan kewenangan tersebut.

Baca juga: Ombudsman Duga Ada Pungli pada Kasus Pemutusan Listrik di Apartemen Mediterania

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Megapolitan
Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Megapolitan
Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Megapolitan
Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Megapolitan
Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Megapolitan
Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Megapolitan
Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Tes Swab Keluarga Karyawan Pabrik Epson yang Positif Covid-19

Pemkot Bekasi Akan Tes Swab Keluarga Karyawan Pabrik Epson yang Positif Covid-19

Megapolitan
Dapat Nomor Urut Dua di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Sebut Sesuai Harapan

Dapat Nomor Urut Dua di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Sebut Sesuai Harapan

Megapolitan
Pemprov DKI Gandeng 26 Rumah Sakit Swasta untuk Tangani Covid-19

Pemprov DKI Gandeng 26 Rumah Sakit Swasta untuk Tangani Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Salurkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap 2 ke 2.800 KK

Pemkot Tangerang Salurkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap 2 ke 2.800 KK

Megapolitan
Anies: Minimal 60 Persen Warga Harus Diam di Rumah Agar Wabah Covid-19 Melandai

Anies: Minimal 60 Persen Warga Harus Diam di Rumah Agar Wabah Covid-19 Melandai

Megapolitan
Dua Balita Jadi Pasien Anak Pertama yang Isolasi di RSD Stadion Patriot

Dua Balita Jadi Pasien Anak Pertama yang Isolasi di RSD Stadion Patriot

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X