Irfan Maullana
Jurnalis, penyuka musik dan film

Penyuka musik dan film. Bergabung dengan Kompas.com sejak 2009 dan menjadi editor di desk Entertainment mulai 2015. Kini menjadi asisten editor desk Megapolitan.

Alarm Itu Sudah Dibunyikan Green Religion Sejak 12 Tahun Lalu

Kompas.com - 21/08/2019, 11:04 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PADA 1975, untuk kali pertama ilmuwan Wallace Smith Broecker memopulerkan istilah global warming atau pemanasan global lewat sebuah artikel.

Namun, kala itu banyak yang tidak memahami apa yang menjadi dasar kekhawatiran Broecker. Padahal isunya jelas, yakni kenaikan tingkat karbon dioksida pada atmosfer yang akan menyebabkan pemanasan secara global.

Setelah 37 tahun berlalu, keresahan yang sama mengusik sutradara Adi Putra. Pada 2007 lalu, di ajang Think Act Change, Adi menumpahkan buah pikirannya melalui film pendek berjudul Green Religion.

Bersama penata gambar Ade Kurniadhi, sutradara kelahiran Jakarta 6 Oktober 1989 itu mengemas cerita global warming yang berdurasi 14 menit dengan pendekatan keagamaan.

"Nature is damaged, where is religion," demikian pesan yang tertulis dalam film dokumenter tersebut.

Adi kemudian menjabarkan maksud pesan tersebut melalui cuplikan wawancara yang ia lakukan dengan seorang pendakwah Islam, Ustaz Jefri Al Buchori (almarhum), tentang firman Tuhan yang berbunyi, "Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia."

Wajar saja kalau pria, yang pernah mewakili Indonesia di karpet merah berkat film pendek karyanya berjudul Adam dan diputar Festival Film Internasional Cannes ke-65 tahun 2012 di Palais des Festival, Cannes, Perancis, tersebut mengangkat isu global warming dengan pendekatan keagamaan.

Toh kala itu, seperti diceritakannya dalam Green Religion, masyarakat Ibu Kota belum begitu melek akan perkara pemanasan global. Di sinilah alarm itu untuk kali pertama berbunyi!

Dalam petikan wawancara Adi dengan seorang pendeta bernama Ivan Tanatmadja, dijelaskan bahwa pada 2007 setidaknya para pengkhotbah sudah menyampaikan agar umatnya bisa berhemat energi, paling tidak mengurangi jumlah kendaraan dan pengunaannya.

"Kami (para pengkhotbah) mengimbau, 'Hei, hemat energi ya, satu rumah kalau bisa satu mobil saja'," kata Ivan dari Gereja Tiberias dalam Green Religion.

"Sekarang seberapa sih jemaat kita, enggak sampai 100.000, tapi taruhlah 150.000. Sekarang yang punya mobil taruh lah satu banding 10.000 sampai 15.000, enggak sebanding," imbuhnya.

Seperti diketahui, salah satu penyebab global warming adalah meningkatnya gas karbon monoksida dari kendaraan bermotor

Penyebab pemanasan global ini disebabkan oleh aktivitas manusia sendiri. Semakin padat penduduk di seluruh dunia dan populasi manusia terus bertamabah, maka jumlah kendaraan bermotor juga akan selalu berlipat ganda.

Efek kendaraan bermotor sangat berpengaruh bagi pemanasan global karena gas yang dikeluarkan oleh kendaraan bermotor adalah gas karbon monoksida yang sangat berbahaya bagi kesehatan manusia. Gas ini juga menyebabkan efek rumah kaca.

Jakarta kota dengan kualitas udara terburuk di dunia

Tak terasa sudah 12 tahun berlalu sejak kali pertama alarm Green Religion yang dirilis Adi meraung.

Kini, apa yang menjadi bahan obrolan sutradara sekaligus fotografer yang beken dengan akun Instagram @adipvtra dengan Ivan tentang hemat energi serta membatasi kendaraan mulai nyata dampaknya.

Karena itu, mari kita singgung soal Jakarta yang dinyatakan memiliki indeks kualitas udara terburuk di dunia.

Pada 16 Mei 2018, Sandiaga Uno pernah mengatakan bahwa Jakarta baru saja meraih prestasi yang tidak membanggakan soal kualitas udara.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Indra Kenz Dituntut 15 Tahun Penjara dan Denda Rp 10 Miliar dalam Kasus Binomo

Indra Kenz Dituntut 15 Tahun Penjara dan Denda Rp 10 Miliar dalam Kasus Binomo

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Sebut Persoalan Banjir jadi Isu Paling Mendesak Saat Ini

Wali Kota Tangsel Sebut Persoalan Banjir jadi Isu Paling Mendesak Saat Ini

Megapolitan
Polda Metro: Hasil Visum Simpulkan Luka-luka di Tubuh Lesti Kejora akibat Kekerasan

Polda Metro: Hasil Visum Simpulkan Luka-luka di Tubuh Lesti Kejora akibat Kekerasan

Megapolitan
Akbar Tanjung: Saya Dukung Anies Sebagai Capres, Peluangnya Kuat

Akbar Tanjung: Saya Dukung Anies Sebagai Capres, Peluangnya Kuat

Megapolitan
Pemprov DKI Kerja Sama dengan 11 Pemda, Anies: Agar Kesejahteraan Merata

Pemprov DKI Kerja Sama dengan 11 Pemda, Anies: Agar Kesejahteraan Merata

Megapolitan
Cerita Damkar Terima Laporan Kebakaran Palsu di Tambora: Penelpon Tergesa-Gesa Seakan Benar Kejadian

Cerita Damkar Terima Laporan Kebakaran Palsu di Tambora: Penelpon Tergesa-Gesa Seakan Benar Kejadian

Megapolitan
Polda Metro: Lesti Kejora Sering Alami KDRT, Pernah Dilempar Bola Biliar oleh Rizky Billar

Polda Metro: Lesti Kejora Sering Alami KDRT, Pernah Dilempar Bola Biliar oleh Rizky Billar

Megapolitan
Mayat Laki-laki Ditemukan Tertutup Karung di Pinggir Tol Jagorawi

Mayat Laki-laki Ditemukan Tertutup Karung di Pinggir Tol Jagorawi

Megapolitan
Benarkah Wajah Baru Pelabuhan Muara Angke Menguntungkan Warga Kepulauan Seribu?

Benarkah Wajah Baru Pelabuhan Muara Angke Menguntungkan Warga Kepulauan Seribu?

Megapolitan
Pengguna Transjakarta yang Saldonya Terpotong Dua Kali Bisa Refund, Ini Caranya

Pengguna Transjakarta yang Saldonya Terpotong Dua Kali Bisa Refund, Ini Caranya

Megapolitan
Cegah Banjir Berulang, Tol BSD Tangsel Akan Ditinggikan 2 Meter

Cegah Banjir Berulang, Tol BSD Tangsel Akan Ditinggikan 2 Meter

Megapolitan
Kuasa Hukum Ingin Mamat Alkatiri Bertemu Hillary Brigitta untuk Mediasi Kasus 'Roasting'

Kuasa Hukum Ingin Mamat Alkatiri Bertemu Hillary Brigitta untuk Mediasi Kasus "Roasting"

Megapolitan
Sudah 4 Kali Banjir Melanda Tol BSD Tangsel Sepanjang 2022

Sudah 4 Kali Banjir Melanda Tol BSD Tangsel Sepanjang 2022

Megapolitan
Waspada Hujan Deras Disertai Petir Malam Ini di Sejumlah Wilayah Kota Tangerang

Waspada Hujan Deras Disertai Petir Malam Ini di Sejumlah Wilayah Kota Tangerang

Megapolitan
Wagub Riza Resmikan Pembangunan KKota Street Kiosk, Bakal Lokasi Dagangan Suvenir Khas Jakarta

Wagub Riza Resmikan Pembangunan KKota Street Kiosk, Bakal Lokasi Dagangan Suvenir Khas Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.