Irfan Maullana
Jurnalis, penyuka musik dan film

Penyuka musik dan film. Bergabung dengan Kompas.com sejak 2009 dan menjadi editor di desk Entertainment mulai 2015. Kini menjadi asisten editor desk Megapolitan.

Alarm Itu Sudah Dibunyikan Green Religion Sejak 12 Tahun Lalu

Kompas.com - 21/08/2019, 11:04 WIB
Ilustrasi menanam pohon. SHUTTERSTOCKIlustrasi menanam pohon.

Dalam Ingub ini, solusi atasi polusi udara salah satunya disebutkan dengan cara perluasan sistem pembatasan kendaraan bermotor berdasarkan nomor polisi ganjil dan genap.

Selain itu, dalam salah satu poin, Anies ingin agar kendaraan pribadi dibatasi usia penggunaannya hanya 10 tahun. Pembatasan usia bagi kendaraan pribadi ini diwacanakan berlaku pada 2025.

Namun, tampaknya poin ini kemudian disorot dan menjadi pro dan kontra.

Lawan polusi dengan ciptaan-Nya

Kembali memahami pesan "nature is damaged, where is religion", seperti yang disampaikan dalam film Green Religion karya sutradara yang baru saja dinobatkan sebagai peraih Icon Prestasi Pancasila 2019 dalam bidang seni kreatif.

Khusus nature is damaged atau yang berarti alam telah rusak, kita memahami bahwa polusi udara di Jakarta mengalami lonjakan lantaran tak ada lagi ekosistem yang mampu menekannya.

Maka, memulihkan alam dengan penanaman kembali pepohonan ciptaan-Nya dipercaya bakal ampuh untuk menurunkan polusi. Kerennya, upaya ini disebut sebagai go green.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagai contoh konkret, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini terus berupaya menekan tingkat polusi udara di Kota Pahlawan dengan membangun ruang terbuka hijau (RTH) dan terus menanam pohon mangrove.

Menurut Risma, upaya penanaman pohon terus-menerus juga sebagai penyeimbang dengan banyaknya kendaraan. Sebab saat ini, Surabaya merupakan kota terbesar dan dengan kepemilikan kendaraan terbanyak kedua setelah Jakarta.

"(Penghijauan) bukan soal bikin indah kota saja," tegas Risma.

Sebagai informasi Risma membangun 453 taman di seantero Surabaya. Dia menyebut taman dan pepohonan itu tak masalah bila harus membuat wajah Ibu Kota Jawa Timur itu bak hutan.

Yang penting, kata Risma, pepohonan dan taman tersebut bisa menjadi penyaring udara dari polusi jalanan dan lingkungan sehingga tak masuk ke permukiman.

"(Polusi) itu bahaya. Bisa pengaruhi kecerdasan anak," ungkap Risma.

Terus menyeru...

Film Green Religion yang dirilis Adi Putra kala usianya baru genap 18 tahun pada 2007 juga menyampaikan pesan yang tak kalah pentingnya mengenai peran pemuka agama untuk menekan dampak global warming.

"Seandainya para pemuka agama terus menyeru jutaan umatnya untuk sadar akan bahaya global warming...."

Pesan penting ini sengaja diakhir dengan tanda tanya yang dimaksudkan sebagai bahan renungan bersama.

"Bagaimana masa depan Bumi?"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

886 PMKS Ikut Vaksinasi Covid-19 di Jakarta Barat

886 PMKS Ikut Vaksinasi Covid-19 di Jakarta Barat

Megapolitan
Tangkap 3 Pengedar, Polisi Temukan Gudang Ganja Berkedok Warung Bakso di Bekasi

Tangkap 3 Pengedar, Polisi Temukan Gudang Ganja Berkedok Warung Bakso di Bekasi

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Harap Vaksinasi Covid-19 Berlanjut untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Pemprov DKI Jakarta Harap Vaksinasi Covid-19 Berlanjut untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Enam Taman di Jakarta Barat Segera Dibuka untuk Umum

Jakarta PPKM Level 2, Enam Taman di Jakarta Barat Segera Dibuka untuk Umum

Megapolitan
Mulai 24 Oktober, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Mulai 24 Oktober, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
Tak Ingin Ada Lonjakan Kasus Covid-19, Wali Kota Depok Minta Camat dan Lurah Pantau Sekolah Tatap Muka

Tak Ingin Ada Lonjakan Kasus Covid-19, Wali Kota Depok Minta Camat dan Lurah Pantau Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Tangkap 3 Pengedar, Polres Tangsel Amankan Barang Bukti Ganja 31,76 Kilogram

Tangkap 3 Pengedar, Polres Tangsel Amankan Barang Bukti Ganja 31,76 Kilogram

Megapolitan
Turap Sepanjang 150 Meter di Aliran Kali Pulo Nangka Kayu Putih Longsor

Turap Sepanjang 150 Meter di Aliran Kali Pulo Nangka Kayu Putih Longsor

Megapolitan
Seorang Pemuda Ditemukan Gantung Diri di Ruko Bekasi

Seorang Pemuda Ditemukan Gantung Diri di Ruko Bekasi

Megapolitan
Ludes Terbakar, 16 Kios Pedagang Pasar Kayu Jati Rawamangun Dipindahkan

Ludes Terbakar, 16 Kios Pedagang Pasar Kayu Jati Rawamangun Dipindahkan

Megapolitan
32 Program Penanggulangan Banjir di Kota Tangerang, Bangun Tanggul Sungai hingga Pasang Pompa Listrik

32 Program Penanggulangan Banjir di Kota Tangerang, Bangun Tanggul Sungai hingga Pasang Pompa Listrik

Megapolitan
Klarifikasi Dishub DKI: Motor Tidak Kena Ganjil Genap Kawasan Tempat Wisata

Klarifikasi Dishub DKI: Motor Tidak Kena Ganjil Genap Kawasan Tempat Wisata

Megapolitan
Dinas PUPR Kota Tangerang Bangun Tanggul di Kali Ledug

Dinas PUPR Kota Tangerang Bangun Tanggul di Kali Ledug

Megapolitan
Taman Sari Jadi Satu-satunya Kecamatan Zona Hijau Covid-19 di Jakarta Barat

Taman Sari Jadi Satu-satunya Kecamatan Zona Hijau Covid-19 di Jakarta Barat

Megapolitan
Petugas PJU di Warakas Tewas Tersengat Aliran Listrik Saat Lakukan Pemeliharaan Kabel

Petugas PJU di Warakas Tewas Tersengat Aliran Listrik Saat Lakukan Pemeliharaan Kabel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.