Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bukan Panti Jompo, Ada Rusun Khusus Lansia di Cibubur

Kompas.com - 22/08/2019, 19:26 WIB
Dean Pahrevi,
Sabrina Asril

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Dibuka pada 1984, Sasana Tresna Werdha (STW) RIA Pembangunan yang dikelola oleh Yayasan Karya Bhakti RIA Pembangunan dan diprakarsai oleh Hj. Siti Hartinah Soeharto atau Tien Soeharto mulai melayani para lanjut usia (lansia).

Awalnya STW ini melayani para janda pahlawan, pahlawan nasional, pensiunan Pegawai Negeri Sipil (PNS), perintis kemerdekaan dan orang-orang yang berjasa untuk negara lainnya yang membutuhkan hunian selain rumah tinggal.

"Alasan mereka meninggalkan rumah, mungkin mereka tidak punya keluarga, atau tidak punya keturunan atau anak-anaknya jauh. Sehingga daripada mereka tinggal sendiri, enggak punya kegiatan, makin tua makin ringkis dan bisa ganggu kesehatan maka Bu Tien bangun tempat ini," kata Kepala STW RIA Pembangunan Ibnu Abas di STW RIA Pembangunan, Jalan Karya Bhakti, Cibubur, Jakarta Timur, Kamis (22/8/2019).

Baca juga: 2 Pria Uzur Kabur dari Panti Jompo demi Nonton Konser Heavy Metal

Pada awalnya, layanan untuk lansia di STW itu gratis. Namun, pasca krisis moneter tahun 1998, STW sudah mulai mengenakan biaya bagi lansia yang ingin tinggal di STW.

Bertahun-tahun melayani lansia, sejumlah bangunan di STW pun semakin tua dan harus direnovasi. Akhirnya pada 2015, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menghibahkan pembangunan Rumah Susun (Rusun) dengan tiga lantai di area STW.

Selesai dibangun, pada April 2018 Rusun tiga lantai tersebut diresmikan dan bisa ditempati para lansia.

Baca juga: Tua Itu Pasti, Bahagia Kudu Upaya dari Muda

Lansia peghuni Sasana Tresna Wreda RIA Pembangunan, Cibubur, Jakarta Timur, tengah istirahat, Kamis (22/8/2019). KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Lansia peghuni Sasana Tresna Wreda RIA Pembangunan, Cibubur, Jakarta Timur, tengah istirahat, Kamis (22/8/2019).

Bukan Panti Jompo

Ibnu mengatakan, Rusun lansia RIA Pembangunan ini berbeda dengan Panti Jompo. Jika di panti jompo pada dasarnya lansia itu dititipkan, maka di Rusun lansia RIA Pembangunan lansia harus memiliki kemauan sendiri untuk tinggal atau menjadi penghuni rusun.

Berbeda dengan panti jompo, penghuni di rusun lansia ini memiliki kamar sendiri dan bebas melakukan aktivitas sehari-hari.

Kemudian dari segi label, STW ini bukan panti melainkan rusun untuk lansia. Jadi penghuni merasa bukan tinggal di panti melainkan di rusun khusus untuk lansia.

Lalu apabila konsep panti jompo itu penghuninya dititipkan, kalau di rusun lansia ini penghuni atas kemauan sendiri untuk tinggal.

Baca juga: Sekda DKI: Rencana Pembangunan Panti Jompo di Ciangir Butuh Kajian

"Kalau panti modelnya barak, kalau di sini kan private sangat diperhatikan. Satu kamar sendiri, mau ngapain aja mereka bisa kamar lega," ujar Ibnu.

Selain itu, tinggal di rusun ini lansia mendapat aksesibilitas yang memadai dengan konsep kamar yang bersampingan, antar penghuni bisa saling bersosialisasi dengan baik.

"Dengan mereka tinggal di sini aksesibilitas kan, artinya kebutuhan mereka lebih mudah dijangkau daripada di rumah. Misalnya kebutuhan sosialisasi, nenangga, di sini keluar kamar ketemu teman, di ruang makan ketemu teman, di ruang tamu ketemu teman," ujar Ibnu.

Baca juga: Tinggal di Panti Jompo, Nenek Ini Ditagih Biaya Listrik Rp 25 Juta

Kemudian, dari segi spiritual juga terfasilitasi di rusun lansia ini. Penghuni dari tiap agama bisa beribadah dengan tenang di sini. Bagi yang muslim ada pengajian rutin, yang umat kristiani ada aktivitas peribadatan rutin, dan lainnya.

Keamanan dan kenyamanan penghuni juga terjamin di rusun lansia ini. Semua hal dari segi makanan, minuman, pelayanan kesehatan sudah lengkap ada di rusun lansia ini.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Razia Dua Warung Kelontong di Bogor, Polisi Sita 28 Miras Campuran

Razia Dua Warung Kelontong di Bogor, Polisi Sita 28 Miras Campuran

Megapolitan
Tanda Tanya Kasus Kematian Akseyna yang Hingga Kini Belum Terungkap

Tanda Tanya Kasus Kematian Akseyna yang Hingga Kini Belum Terungkap

Megapolitan
Pedagang di Sekitar JIExpo Bilang Dapat Untung 50 Persen Lebih Besar Berkat Jakarta Fair

Pedagang di Sekitar JIExpo Bilang Dapat Untung 50 Persen Lebih Besar Berkat Jakarta Fair

Megapolitan
Beginilah Kondisi Terkini Jakarta Fair Kemayoran 2024...

Beginilah Kondisi Terkini Jakarta Fair Kemayoran 2024...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Akhir Pelarian Perampok 18 Jam Tangan Mewah di PIK 2 | Masjid Agung Al-Azhar Gelar Shalat Idul Adha Hari Minggu

[POPULER JABODETABEK] Akhir Pelarian Perampok 18 Jam Tangan Mewah di PIK 2 | Masjid Agung Al-Azhar Gelar Shalat Idul Adha Hari Minggu

Megapolitan
Diduga Joging Pakai 'Headset', Seorang Pria Tertabrak Kereta di Grogol

Diduga Joging Pakai "Headset", Seorang Pria Tertabrak Kereta di Grogol

Megapolitan
Pemeras Ria Ricis Gunakan Rekening Teman untuk Tampung Uang Hasil Pemerasan

Pemeras Ria Ricis Gunakan Rekening Teman untuk Tampung Uang Hasil Pemerasan

Megapolitan
Anies Bakal 'Kembalikan Jakarta ke Relnya', Pengamat: Secara Tak Langsung Singgung Heru Budi

Anies Bakal "Kembalikan Jakarta ke Relnya", Pengamat: Secara Tak Langsung Singgung Heru Budi

Megapolitan
Pedagang Kerak Telor di PRJ Mengeluh Sepi Pembeli: Dulu Habis 50 Telor, Kemarin Cuma 10

Pedagang Kerak Telor di PRJ Mengeluh Sepi Pembeli: Dulu Habis 50 Telor, Kemarin Cuma 10

Megapolitan
Keluarga Akseyna Minta Polisi Dalami Penulis Lain dalam Surat Wasiat sesuai Analisis Grafolog

Keluarga Akseyna Minta Polisi Dalami Penulis Lain dalam Surat Wasiat sesuai Analisis Grafolog

Megapolitan
Kasus Akseyna Berlanjut, Keluarga Sebut Ada Informasi yang Belum Diterima Penyidik Baru

Kasus Akseyna Berlanjut, Keluarga Sebut Ada Informasi yang Belum Diterima Penyidik Baru

Megapolitan
SP2HP Kedua Terbit, Keluarga Akseyna: Selama Ini Sering Naik Turun, Pas Ramai Baru Terlihat Pergerakan

SP2HP Kedua Terbit, Keluarga Akseyna: Selama Ini Sering Naik Turun, Pas Ramai Baru Terlihat Pergerakan

Megapolitan
Polisi Terbitkan SP2HP Kedua Terkait Kasus Akseyna, Keluarga Berharap Aparat Jaga Momentum

Polisi Terbitkan SP2HP Kedua Terkait Kasus Akseyna, Keluarga Berharap Aparat Jaga Momentum

Megapolitan
Tak Bisa Biayai Pemakaman, Keluarga Tak Kunjung Ambil Jenazah Pengemis Korban Kebakaran di Pejaten

Tak Bisa Biayai Pemakaman, Keluarga Tak Kunjung Ambil Jenazah Pengemis Korban Kebakaran di Pejaten

Megapolitan
Keluarga Pengemis Sebatang Kara di Pejaten Barat Lepas Tangan Usai Mendiang Tewas Akibat Kebakaran

Keluarga Pengemis Sebatang Kara di Pejaten Barat Lepas Tangan Usai Mendiang Tewas Akibat Kebakaran

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com