Usai Demo di Depan Istana, Mahasiswa Papua Konvoi ke LBH Jakarta

Kompas.com - 22/08/2019, 19:48 WIB
Mahasiswa Papua yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Anti Rasisme, Kapitalisme, Kolonialisme, dan Militerisme, konvoi dari depan Istana Merdeka, Jalan Medan Merdeka Utara, menuju Kantor LBH Jakarta di Jalan Pangeran Diponegoro, Jakarta Pusat, Kamis (22/8/2019). Mereka mulanya konvoi dengan berlari tetapi kemudian naik sepeda motor, angkot, dan metromini. KOMPAS.COM/NURSITA SARIMahasiswa Papua yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Anti Rasisme, Kapitalisme, Kolonialisme, dan Militerisme, konvoi dari depan Istana Merdeka, Jalan Medan Merdeka Utara, menuju Kantor LBH Jakarta di Jalan Pangeran Diponegoro, Jakarta Pusat, Kamis (22/8/2019). Mereka mulanya konvoi dengan berlari tetapi kemudian naik sepeda motor, angkot, dan metromini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi unjuk rasa para mahasiswa Papua yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Anti Rasisme, Kapitalisme, Kolonialisme, dan Militerisme, di Taman Pandang Istana, depan Istana Merdeka, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Kamis (22/8/2019) berakhir sekitar pukul 17.40 WIB.

Mereka kemudian bergerak menuju kantor Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta di Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat.

Sebelum massa bubar dari Taman Pandang Istana di Jalan Medan Merdeka Utara, koordinator aksi Ambros meminta massa yang tidak menggunakan sepeda motor untuk naik ke metromini yang sudah disiapkan.

"Kita semua merapat ke LBH. Massa pakai metromini yang ada di samping sana. Yang tidak bawa motor, bisa naik ke sana," kata Ambros dari atas mobil komando.


Baca juga: Wiranto: Papua dan Papua Barat Bukan Anak Tiri

Namun, massa yang tidak menggunakan sepeda motor memilih berlari kecil. Mereka tidak naik ke dalam metromini. Metromini yang disiapkan pun kosong, tanpa penumpang, dan mengikuti massa dari belakang.

Mereka konvoi melalui Jalan Medan Merdeka Barat. Ada yang naik mobil komando, sepeda motor, dan berlari. Konvoi mereka diiringi musik dari mobil komando.

Konvoi massa itu menarik perhatian pengguna jalan yang lain dan warga di sekitar Jalan Medan Merdeka Barat. Mereka memotret momen konvoi itu menggunakan kamera ponsel mereka.

Aparat kepolisian mengawal konvoi itu menggunakan sepeda motor dan ikut berlari. Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan ikut mengawal massa dengan berlari.

Namun, polisi kemudian mengarahkan massa untuk berhenti di pintu Monas, Jalan Silang Merdeka Barat Daya atau seberang Patung Arjuna Wiwaha.

Di sana, koordinator aksi meminta massa naik ke metromini. Sambil menunggu metromini tiba, mereka berjoged di pintu Monas di Jalan Silang Merdeka Barat Daya.

Massa kembali berkonvoi menuju Kantor LBH Jakarta pada sekitar pukul 18.30 WIB. Mereka naik sejumlah sepeda motor, satu angkot, dan lima metromini. Konvoi mereka dikawal polisi.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Megapolitan
Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Megapolitan
Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Megapolitan
Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Megapolitan
Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Megapolitan
Suhu Jakarta Panas, Warga Diimbau Tidak Bakar Sampah

Suhu Jakarta Panas, Warga Diimbau Tidak Bakar Sampah

Megapolitan
Tolak Prabowo Masuk Kabinet, Aktivis 98: Masih Banyak Relawan Jokowi yang Cocok Jadi Menteri

Tolak Prabowo Masuk Kabinet, Aktivis 98: Masih Banyak Relawan Jokowi yang Cocok Jadi Menteri

Megapolitan
Maju Pilkada Tangsel 2020, Siti Nur Azizah Mengaku Tak Ingin Manfaatkan Ma'ruf Amin

Maju Pilkada Tangsel 2020, Siti Nur Azizah Mengaku Tak Ingin Manfaatkan Ma'ruf Amin

Megapolitan
Gelar 7 Pertunjukan Kebudayaan, Pemprov DKI Ubah Wajah Jakarta

Gelar 7 Pertunjukan Kebudayaan, Pemprov DKI Ubah Wajah Jakarta

Megapolitan
Ceceran Semen Tumpah di Jalan Raya Gempol, Pengendara Diimbau Hati-hati

Ceceran Semen Tumpah di Jalan Raya Gempol, Pengendara Diimbau Hati-hati

Megapolitan
Sembilan Tahun Bekerja sebagai ART, ABA Kerap Disiksa Majikan dan Tak Terima Gaji

Sembilan Tahun Bekerja sebagai ART, ABA Kerap Disiksa Majikan dan Tak Terima Gaji

Megapolitan
Tiupan Angin Kencang, Atap Dapur Rumah di Mampang Roboh

Tiupan Angin Kencang, Atap Dapur Rumah di Mampang Roboh

Megapolitan
Tahu Ada Razia Satpol PP, Para PKL Kabur Tinggalkan Gerobak

Tahu Ada Razia Satpol PP, Para PKL Kabur Tinggalkan Gerobak

Megapolitan
Tolak Eksepsi Desrizal, Jaksa Sebut Isinya Hanya Pendapat Kuasa Hukum Saja

Tolak Eksepsi Desrizal, Jaksa Sebut Isinya Hanya Pendapat Kuasa Hukum Saja

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X