Krisis Air Bersih, Warga Serpong Antre Mandi di Pasar

Kompas.com - 22/08/2019, 20:39 WIB
ILUSTRASI KEMARAU  
KOMPAS/RINI KUSTIASIHILUSTRASI KEMARAU

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Kemarau panjang telah menyebabkan krisis air bersih bagi warga perumahan Pesona Serpong, Kademangan, Setu, Tangerang Selatan. Untuk bisa mandi dengan air bersih, sebagian warga bahkan harus mengantre di Pasar Serpong.

"Iya, pagi hari warga ada yang rela mandi di pasar. Itu ngantre sama orang-orang pasar," kata Zainal, warga Pesona Serpong, Kamis (22/8/2019).

Biasanya, warga yang terpaksa mandi di pasar merupakan para pekerja. Mereka yang harus beraktivitas pagi mau tidak mau menempuh waktu  10 menit untuk pergi mandi di pasar.

Baca juga: Kemarau, Warga Serpong Krisis Air Bersih Sudah 3 Minggu

"Di pasar juga bayar untuk menikmati air bersih. Kalau nggak salah itu untuk mandi itu Rp 3 ribu," kata dia.

Selain di pasar, warga kadang-kadang mandi di pagi di masjid terdekat. Menurut Zainal, dua lokasi tersebut sering digunakan dalam tiga minggu terakhir ini.

Salah seorang warga yang sempat merasakan mandi di pasar adalah Kiwil. Menurut Kiwi, ia terpaksa melakukan itu untuk tetap bisa beraktivitas seperti biasa.

"Habis kalau nunggu air sama warga itu kan gantian. Jadi ya biar cepat itu mandi di sana kalau tidak beli galon untuk mandi," kata dia.

Selama krisi air bersih dalam tiga minggu terakhir, perumahan Pesona Serpong sudah mendapatkan empat tangki air dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Tangerang Selatan. Dua tangki berisi masing-masingnya 4000 liter air diterima Selasa lalu, dua tangki lainnya diterima Kamis siang kemarin.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 31 Mei: Bertambah 119, Kasus Covid-19 di Jakarta Jadi 7.272 Pasien

UPDATE 31 Mei: Bertambah 119, Kasus Covid-19 di Jakarta Jadi 7.272 Pasien

Megapolitan
Pengendara Tak Punya SIKM, 10.863 Kendaraan Dilarang Keluar dan Masuk Jakarta

Pengendara Tak Punya SIKM, 10.863 Kendaraan Dilarang Keluar dan Masuk Jakarta

Megapolitan
Penghentian Layanan Bus AKAP di Terminal Jabodetabek Diperpanjang hingga 7 Juni

Penghentian Layanan Bus AKAP di Terminal Jabodetabek Diperpanjang hingga 7 Juni

Megapolitan
Belasan Pengunjung Pasar Ikan Hias Jatinegara Dihukum Menyapu Trotoar

Belasan Pengunjung Pasar Ikan Hias Jatinegara Dihukum Menyapu Trotoar

Megapolitan
Ada Pembongkaran JPO di Ruas Tol Jakarta-Cikampek, Jalan Akan Dibuka Tutup

Ada Pembongkaran JPO di Ruas Tol Jakarta-Cikampek, Jalan Akan Dibuka Tutup

Megapolitan
1.110 Calon Penumpang Ditolak Saat Hendak Keluar Kota Menggunakan Kereta Luar Biasa

1.110 Calon Penumpang Ditolak Saat Hendak Keluar Kota Menggunakan Kereta Luar Biasa

Megapolitan
Sejumlah Hal yang Dapat Diterapkan Pejalan Kaki Saat New Normal

Sejumlah Hal yang Dapat Diterapkan Pejalan Kaki Saat New Normal

Megapolitan
Ini Daftar 15 Rute BRT yang Dioperasikan Transjakarta Sejak 30 Mei

Ini Daftar 15 Rute BRT yang Dioperasikan Transjakarta Sejak 30 Mei

Megapolitan
DKI Jakarta masih Terapkan PSBB, Transjakarta Hanya Operasikan 15 Rute BRT

DKI Jakarta masih Terapkan PSBB, Transjakarta Hanya Operasikan 15 Rute BRT

Megapolitan
PT KAI Perpanjang Operasional Kereta Luar Biasa hingga 7 Juni

PT KAI Perpanjang Operasional Kereta Luar Biasa hingga 7 Juni

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Buat Jalur Jaga Jarak di Trotoar dan Halte

Pemprov DKI Diminta Buat Jalur Jaga Jarak di Trotoar dan Halte

Megapolitan
Jelang New Normal, Banyak Warga Mulai Berolahraga di Bundaran HI

Jelang New Normal, Banyak Warga Mulai Berolahraga di Bundaran HI

Megapolitan
Masih Terjadi Lonjakan PDP dan ODP Selama Dua Bulan Terakhir di Jakarta

Masih Terjadi Lonjakan PDP dan ODP Selama Dua Bulan Terakhir di Jakarta

Megapolitan
Kilas Balik: Yang Terjadi di DKI Setelah Kasus Pertama Covid-19 Diumumkan...

Kilas Balik: Yang Terjadi di DKI Setelah Kasus Pertama Covid-19 Diumumkan...

Megapolitan
Mingggu Pagi, Pemprov DKI Disinfeksi Puluhan Ruas Jalan untuk Cegah Covid-19

Mingggu Pagi, Pemprov DKI Disinfeksi Puluhan Ruas Jalan untuk Cegah Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X