Cerita Gus In Ciptakan Alat Pengubah Kresek Jadi Konblok di Bank Sampah Koja

Kompas.com - 23/08/2019, 17:19 WIB
Gus In, pengelola Bank Sampah Majelis Taklim Kecamatan Koja yang menciptakan alat pengolah kresek Menjadi Konblok KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIGus In, pengelola Bank Sampah Majelis Taklim Kecamatan Koja yang menciptakan alat pengolah kresek Menjadi Konblok

JAKARTA, KOMPAs.com - Bank Sampah Majelis Taklim Kecamatan Koja, Jakarta Utara berinovasi menciptakan alat yang bisa mengubah kantong kresek menjadi konblok.

Gus In, pengelola Bank Sampah Majelis Taklim Kecamatan Koja itu mengatakan ide pembuatan teknologi ini berawal dari fenomena penemuan ikan paus yang mati. Ikan paus itu memakan sampah plastik di lautan hingga membuatnya mati.

Fenomena itu lantas menjadi perbincangan para nasabah Bank Sampah Majelis Taklim Koja dalam suatu forum pengajian rutin mereka.

"Jadi ibu-ibu itu banyak kantong kresek yang dibuang. Dia bilang bagaimana caranya kantong kresek ini jadi ekonomis," kata Gus In di lokasi Bank Sampah yang ada di Kantor Kecamatan, Koja, Jakarta Utara, Jumat (23/8/2019).

Baca juga: Bank Sampah di Koja Hadiahkan Nasabah Liburan ke Luar Negeri, Apa Syaratnya?

Dari forum tersebut, Gus In teringat bahwa ia pernah melihat sebuah video tentang sampah kantong plastik bisa diolah menjadi konblok.

Selama enam bulan, Gus In mencoba berinovasi hingga akhirnya tercipta alat pembuat konblok dari kantong kresek tersebut.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bermodalkan uang Rp 8 juta, ia membuat alat pengolah kantong kresek menjadi konblok tersebut di kawasan Tangerang bersama dengan rekan-rekannya.

"Biaya produksi alat itupun dari hasil penjualan sampah di bank sampah ini. Jadi semuanya dari sampah lah," kata dia.

Baca juga: Susahnya Menyentuh Orang Kaya untuk Berpartisipasi Ikut Bank Sampah

Cara kerja

Gus In menunjukkan cara kerja dari teknologi yang ia ciptakan tersebut.

Pertama-tama, kata dia, kumpulkan sektar 2,5 kilogram sampah plastik yang akan diolah sebagai konblok.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertambah Lagi, Total Pasien di RS Wisma Atlet Kemayoran Jadi 5.812 Orang

Bertambah Lagi, Total Pasien di RS Wisma Atlet Kemayoran Jadi 5.812 Orang

Megapolitan
Rumah Warga Cipondoh Dibobol Maling, Perhiasan hingga Barang Elektronik Raib

Rumah Warga Cipondoh Dibobol Maling, Perhiasan hingga Barang Elektronik Raib

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meningkat, Sekolah Tatap Muka atau Tetap Belajar di Rumah?

Kasus Covid-19 Meningkat, Sekolah Tatap Muka atau Tetap Belajar di Rumah?

Megapolitan
Tiga Rusun di Cilincing Jadi Posko Vaksinasi Covid-19

Tiga Rusun di Cilincing Jadi Posko Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Meledak, Epidemiolog: Solusinya Hanya Lockdown

Kasus Covid-19 di Jakarta Meledak, Epidemiolog: Solusinya Hanya Lockdown

Megapolitan
Fakta Pelecehan Seksual terhadap Seorang Ibu di Tebet: Pelaku Kelainan Jiwa hingga Dibebaskan

Fakta Pelecehan Seksual terhadap Seorang Ibu di Tebet: Pelaku Kelainan Jiwa hingga Dibebaskan

Megapolitan
Virus Corona Varian Delta Dikhawatirkan Lebih Mudah Menyerang Anak-anak

Virus Corona Varian Delta Dikhawatirkan Lebih Mudah Menyerang Anak-anak

Megapolitan
Fakta Rizieq Shihab Tanggapi Replik Jaksa: Tidak Berkualitas hingga Merasa Belum Pantas Disebut Imam Besar

Fakta Rizieq Shihab Tanggapi Replik Jaksa: Tidak Berkualitas hingga Merasa Belum Pantas Disebut Imam Besar

Megapolitan
Fakta Pandemi Covid-19 Jakarta Memburuk: Tembus 4.000 Kasus Baru, Varian Baru Mengganas

Fakta Pandemi Covid-19 Jakarta Memburuk: Tembus 4.000 Kasus Baru, Varian Baru Mengganas

Megapolitan
Pemkot Tangerang Perpanjang PPKM Mikro, Simak Pengaturannya

Pemkot Tangerang Perpanjang PPKM Mikro, Simak Pengaturannya

Megapolitan
Cerita Pedagang Sepeda Saat Tren Gowes Menurun: Dulu Ludes, Kini Rugi Ratusan Juta Rupiah

Cerita Pedagang Sepeda Saat Tren Gowes Menurun: Dulu Ludes, Kini Rugi Ratusan Juta Rupiah

Megapolitan
PPDB SD Jalur Zonasi di Kota Tangerang Masih Dibuka

PPDB SD Jalur Zonasi di Kota Tangerang Masih Dibuka

Megapolitan
UPDATE: Tambah 230 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi, 1.267 Pasien Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 230 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi, 1.267 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Kilas Balik Peresmian MRT Jakarta yang Disambut Sorak-sorai Warga...

Kilas Balik Peresmian MRT Jakarta yang Disambut Sorak-sorai Warga...

Megapolitan
UPDATE: Tambah 56 Kasus di Kota Tangerang, 471 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 56 Kasus di Kota Tangerang, 471 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X