Cerita Taufiq, Seorang Tunanetra yang Berjuang Mencari Pekerjaan

Kompas.com - 24/08/2019, 08:20 WIB
Taufiq, seorang penyandang tunanetra di Atma Jaya, Sudirman, Jakarta Selatan, Jumat (23/8/2019). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVATaufiq, seorang penyandang tunanetra di Atma Jaya, Sudirman, Jakarta Selatan, Jumat (23/8/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kelompok penyandang disabilitas masih menghadapi tantangan dalam bekerja. Bagi banyak perusahaan, keterbatasan fisik mereka dianggap sebagai kendala dalam bekerja. 

Tak jarang, mereka kerap diremehkan saat melamar pekerjaan. Padahal, kemampuan mereka tak kalah dengan orang lainnya. 

Seperti yang dialami oleh Taufiq (20), seorang tunanetra yang berjuang untuk mendapatkan pekerjaan.

Di sela-sela upaya Taufiq menjelajahi setiap booth perusahaan yang membuka lowongan kerja untuk difabel dalam acara  Job Fair Diversability 2019, dia bercerita suka dukanya mencari pekerjaan.

Baca juga: Job Fair Khusus Difabel Digelar, Ada 18 Perusahaan yang Buka Lowongan

Ia mengaku, seringkali mendapatkan perlakuan buruk dari beberapa perusahaan ketika melamar pekerjaan karena keterbatasannya tak bisa melihat.

Taufiq terus berjuang mengirimkan lamaran pekerjaan. Namun, banyak perusahaan yang hanya menelepon dan memanggilnya interview, tanpa memberi kejelasan.

“Kadang dipanggil untuk interview, tapi setelah itu udah tidak ada kabar lagi apakah saya diterima atau enggak menjadi pegawainya,” ujar Taufiq di Job Fair Diversability, Atma Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (23/8/2019).

Meski demikian, semangat Taufiq tak lantas surut untuk terus mencari pekerjaan. Tiada hari yang ia lewati untuk melamar pekerjaan lewat e-mail.

Baca juga: Job Fair Khusus Difabel Digelar, Ini Beberapa Tawaran Posisi yang Dibuka

Bahkan, menurut dia, banyak pula yang justru meremehkan kemampuannya. Taufiq pernah dipanggil suatu perusahaan menjadi telemarketing. Namun, tetap tak membuahkan hasil yang baik. 

“Mereka justru bilang ‘nanti baca skripnya bagaimana’. Padahal, sudah bilang ada komputer bicara juga, sudah mudahlah tapi enggak boleh juga dengan alasan nanti enggak bisa baca skrip. Padahal dia enggak tahu kemampuan saya,” katanya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Raih Anugerah Pemda Informatif 3 Kali Berturut-turut

Pemprov DKI Raih Anugerah Pemda Informatif 3 Kali Berturut-turut

Megapolitan
Pemasangan Spanduk dan Baliho Liar Umumnya Terjadi di Akhir Pekan

Pemasangan Spanduk dan Baliho Liar Umumnya Terjadi di Akhir Pekan

Megapolitan
11 Anggota TNI Divonis Bersalah karena Aniaya Warga hingga Tewas

11 Anggota TNI Divonis Bersalah karena Aniaya Warga hingga Tewas

Megapolitan
Pura-pura Hendak Beli Pulsa, 2 Pria Rampok Minimarket di Bekasi

Pura-pura Hendak Beli Pulsa, 2 Pria Rampok Minimarket di Bekasi

Megapolitan
Normalisasi Saluran Air di Jalan Panjang Ditargetkan Rampung Desember

Normalisasi Saluran Air di Jalan Panjang Ditargetkan Rampung Desember

Megapolitan
Video Perampokan Minimarket di Bekasi Viral, Pelaku Ancam Karyawan dengan Celurit

Video Perampokan Minimarket di Bekasi Viral, Pelaku Ancam Karyawan dengan Celurit

Megapolitan
Polisi: Begal yang Tewaskan Tukang Ojek Beberapa Kali Lakukan Tindak Kejahatan

Polisi: Begal yang Tewaskan Tukang Ojek Beberapa Kali Lakukan Tindak Kejahatan

Megapolitan
Dibujuk Pacar, Perempuan yang Coba Bunuh Diri di Apartemen Akhirnya Selamat

Dibujuk Pacar, Perempuan yang Coba Bunuh Diri di Apartemen Akhirnya Selamat

Megapolitan
Lukai Polisi Saat Ditangkap, Begal di Jakarta Utara Tewas Ditembak

Lukai Polisi Saat Ditangkap, Begal di Jakarta Utara Tewas Ditembak

Megapolitan
Polisi Tangkap Komplotan Bajing Loncat, Modus Saat Terjadi Macet

Polisi Tangkap Komplotan Bajing Loncat, Modus Saat Terjadi Macet

Megapolitan
'Jangan Ada Kriminalisasi Guru Jika Siswa Tertular Covid-19 karena KBM Tatap Muka...'

"Jangan Ada Kriminalisasi Guru Jika Siswa Tertular Covid-19 karena KBM Tatap Muka..."

Megapolitan
UPDATE 25 November: Bertambah 38, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Jadi 2.438

UPDATE 25 November: Bertambah 38, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Jadi 2.438

Megapolitan
UPDATE 25 November: Bertambah 1.273, Total Ada 130.461 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 25 November: Bertambah 1.273, Total Ada 130.461 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kepulauan Seribu Punya Pembangkit Listrik Surya Hybrid Terbesar di DKI Jakarta

Kepulauan Seribu Punya Pembangkit Listrik Surya Hybrid Terbesar di DKI Jakarta

Megapolitan
Kisah Adi, Berbisnis Modifikasi Sepeda Listrik hingga Raup Omzet Rp 400 Juta

Kisah Adi, Berbisnis Modifikasi Sepeda Listrik hingga Raup Omzet Rp 400 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X