Cerita Taufiq, Seorang Tunanetra yang Berjuang Mencari Pekerjaan

Kompas.com - 24/08/2019, 08:20 WIB
Taufiq, seorang penyandang tunanetra di Atma Jaya, Sudirman, Jakarta Selatan, Jumat (23/8/2019). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVATaufiq, seorang penyandang tunanetra di Atma Jaya, Sudirman, Jakarta Selatan, Jumat (23/8/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kelompok penyandang disabilitas masih menghadapi tantangan dalam bekerja. Bagi banyak perusahaan, keterbatasan fisik mereka dianggap sebagai kendala dalam bekerja. 

Tak jarang, mereka kerap diremehkan saat melamar pekerjaan. Padahal, kemampuan mereka tak kalah dengan orang lainnya. 

Seperti yang dialami oleh Taufiq (20), seorang tunanetra yang berjuang untuk mendapatkan pekerjaan.

Di sela-sela upaya Taufiq menjelajahi setiap booth perusahaan yang membuka lowongan kerja untuk difabel dalam acara  Job Fair Diversability 2019, dia bercerita suka dukanya mencari pekerjaan.

Baca juga: Job Fair Khusus Difabel Digelar, Ada 18 Perusahaan yang Buka Lowongan

Ia mengaku, seringkali mendapatkan perlakuan buruk dari beberapa perusahaan ketika melamar pekerjaan karena keterbatasannya tak bisa melihat.

Taufiq terus berjuang mengirimkan lamaran pekerjaan. Namun, banyak perusahaan yang hanya menelepon dan memanggilnya interview, tanpa memberi kejelasan.

“Kadang dipanggil untuk interview, tapi setelah itu udah tidak ada kabar lagi apakah saya diterima atau enggak menjadi pegawainya,” ujar Taufiq di Job Fair Diversability, Atma Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (23/8/2019).

Meski demikian, semangat Taufiq tak lantas surut untuk terus mencari pekerjaan. Tiada hari yang ia lewati untuk melamar pekerjaan lewat e-mail.

Baca juga: Job Fair Khusus Difabel Digelar, Ini Beberapa Tawaran Posisi yang Dibuka

Bahkan, menurut dia, banyak pula yang justru meremehkan kemampuannya. Taufiq pernah dipanggil suatu perusahaan menjadi telemarketing. Namun, tetap tak membuahkan hasil yang baik. 

“Mereka justru bilang ‘nanti baca skripnya bagaimana’. Padahal, sudah bilang ada komputer bicara juga, sudah mudahlah tapi enggak boleh juga dengan alasan nanti enggak bisa baca skrip. Padahal dia enggak tahu kemampuan saya,” katanya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Megapolitan
Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Megapolitan
Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Megapolitan
Bawaslu Tangsel Tindak 39 Pelanggaran Pilkada, Mayoritas Kasus Netralitas ASN

Bawaslu Tangsel Tindak 39 Pelanggaran Pilkada, Mayoritas Kasus Netralitas ASN

Megapolitan
Hari Kedua Libur Panjang, TMII Kedatangan 10.000 Pengunjung

Hari Kedua Libur Panjang, TMII Kedatangan 10.000 Pengunjung

Megapolitan
Remas Payudara Dua Perempuan, Seorang Pemuda di Depok Ditangkap Warga

Remas Payudara Dua Perempuan, Seorang Pemuda di Depok Ditangkap Warga

Megapolitan
Lurah Cakung Timur Pastikan Libur Panjang Tak Hentikan Proses Normalisasi Kali Rawa Rengas

Lurah Cakung Timur Pastikan Libur Panjang Tak Hentikan Proses Normalisasi Kali Rawa Rengas

Megapolitan
Contraflow di Tol Japek Diperpanjangan hingga KM 65 Arah Cikampek

Contraflow di Tol Japek Diperpanjangan hingga KM 65 Arah Cikampek

Megapolitan
Pasien RSUD Tarakan Tewas Bunuh Diri, Petugas Damkar Gagal Menyelamatkan

Pasien RSUD Tarakan Tewas Bunuh Diri, Petugas Damkar Gagal Menyelamatkan

Megapolitan
Terpeleset, Pemancing Tewas Tenggelam di Danau Bekas Tambang Pasir

Terpeleset, Pemancing Tewas Tenggelam di Danau Bekas Tambang Pasir

Megapolitan
Dua Kelompok Tawuran di Jatinegara, Kapolsek: Diduga karena Saling Ejek

Dua Kelompok Tawuran di Jatinegara, Kapolsek: Diduga karena Saling Ejek

Megapolitan
Rumah Kosong di Depok Ambruk Saat Hujan Deras dan Angin Kencang

Rumah Kosong di Depok Ambruk Saat Hujan Deras dan Angin Kencang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X