Sebelum Sidang Dimulai, 29 Karyawan Gedung Sarinah Bernyanyi Indonesia Raya

Kompas.com - 03/09/2019, 19:22 WIB
Para terdakwa kerusuhan 21-22 Mei nyanyikan lagu Indonesia Raya di Pengadilan Negeri jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019). Kompas.com/CYNTHIA LOVAPara terdakwa kerusuhan 21-22 Mei nyanyikan lagu Indonesia Raya di Pengadilan Negeri jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 29 karyawan Gedung Sarinah yang menjadi terdakwa kerusuhan 21-22 Mei 2019, serentak menyanyikan lagu Indonesia Raya di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019).

Agenda persidangan hari ini adalah pemeriksaan saksi yang dihadirkan oleh pengacara.

Pantauan Kompas.com, suasana haru itu dimulai saat majelis hakim masuk ke ruang sidang. Para terdakwa dan pengunjung yang hadir langsung berdiri di tempat.

Baca juga: Saksi: Karyawan Sarinah Bantu Demonstran 22 Mei karena Rasa Kemanusiaan

Melihat terdakwa berdiri, para majelis hakim yang ada di depan ikut berdiri dan menghadapkan wajahnya ke terdakwa.

Para terdakwa seketika saja serentak menyanyikan lagu Indonesia Raya. Mereka bernyanyi serempak sambil menegakkan badannya.

Beberapa pengunjung yang hadir mengikuti alunan suara para terdakwa yang telah lebih dahulu menyanyikan lagu Indonesia Raya.

Baca juga: Karyawan Sarinah: Kami Juga Bantu Polisi Saat Kerusuhan 22 Mei

Setelah selesai, majelis hakim, terdakwa, dan pengunjung duduk kembali. Majelis hakim lalu memulai sidang.

Peristiwa menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia sebelum sidang dimulai baru pertama kali dilakukan selama proses persidangan.

Sebanyak 29 karyawan, ditambah 10 karyawan lain yang disidang terpisah, didakwa ikut membantu para demonstran pada kerusuhan 22 Mei 2019.

Baca juga: Saksi Duga Seorang Karyawan Sarinah Ditangkap karena Pakai Odol di Wajah Saat Kerusuhan 21-22 Mei

Mereka membolehkan para perusuh pada kerusuhan 22 Mei 2019 masuk ke dalam pusat perbelanjaan, memberi minum, dan memberikan air untuk cuci muka sehingga perusuh bisa kembali melanjutkan aksinya melawan aparat.

Karyawan Sarinah itu terdiri dari 36 satpam, 2 orang bagian teknisi, dan 1 orang cleaning service.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X