Kompas.com - 06/09/2019, 12:55 WIB

BEKASI, KOMPAS.com - Sebanyak 50 ton sampah plastik yang menutupi Kali Jambe di perbatasan Desa Karangsatria dan Desa Mangunjaya, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, ditargetkan bisa diangkut dalam operasi pada Jumat (6/9/2019) ini.

Sejumlah petugas kebersihan dan para aparat terkait dibantul alat berat hari ini membersihkan sampah-sampah di Kali Jambe itu.

"Dibantu alat berat dari Dinas PUPR, Koramil, dan utamanya teman-teman UPTD Kebersihan Tambun, sekitar 40-an orang. Total ada 100-an personel gabungan," kata Camat Tambun Selatan, Iman Santoso, kepada Kompas.com di bantaran Kali Jambe, Jumat siang.

Baca juga: Jumat, Tutupan Sampah di Kali Jambe Bekasi Dikeruk

Satu unit backhoe mulai beroperasi di sisi hilir Kali Jambe yang telah dipasang trap sampah. Para petugas kebersihan masuk ke aliran kali untuk mendorong sampah-sampah plastik yang membentang sejauh 500 meter ke arah backhoe dengan menggunakan garu dan bambu.

Pengerjaan itu disaksikan warga setempat, baik ibu-ibu hingga anak-anak, dengan antusias.

Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bekasi sendiri menyiagakan lima truk sampah dengan total daya angkut 35 ton. 

Sejumlah petugas kebersihan berjibaku mendorong sampah dalam operasi pengangkutan sampah Kali Jambe, Kabupaten Bekasi, Jumat (6/9/2019).KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEAN Sejumlah petugas kebersihan berjibaku mendorong sampah dalam operasi pengangkutan sampah Kali Jambe, Kabupaten Bekasi, Jumat (6/9/2019).

"Paling kalau hari ini terkumpul ada sampai 50-an ton, itu hari ini saja targetnya. Penginnya sih bisa kelar dua hari, cuma kami perkiraan empat harian (baru bisa terangkut semua)," kata Iman.

Menurut warga, sampah-sampah plastik mulai memenuhi Kali Jambe sejak tiga bulan terakhir. Peristiwa itu  pun baru terjadi tahun ini. Sampah-sampah itu ditengarai berasal dari sebuah TPS liar berjarak 200 meter dari lokasi tutupan sampah.

Keadaan di Kali Jambe itu menambah panjang riwayat pencemaran kali akibat sampah di Kabupaten Bekasi.

Sebelumnya, Kali Pisang Batu di Tarumajaya sempat jadi sorotan dunia internasional karena tutupan sampah plastik. Itu terjadi pada Desember 2018.

Sampah plastik juga menutupi Kali Bahagia di Babelankota pada akhir Juli 2019.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

JIS Bakal Jadi Lokasi Shalat Idul Adha 2022, Kapasitas hingga 20.000 Jemaah

JIS Bakal Jadi Lokasi Shalat Idul Adha 2022, Kapasitas hingga 20.000 Jemaah

Megapolitan
Peringati Hari Bhayangkara 2022, Sebanyak 1.641 Personel Polda Metro Jaya Naik Pangkat Satu Tingkat

Peringati Hari Bhayangkara 2022, Sebanyak 1.641 Personel Polda Metro Jaya Naik Pangkat Satu Tingkat

Megapolitan
Lurah Tanah Tinggi Klaim Warga Dapat Sosialisasi Perubahan Nama Jalan, Kantornya Langsung Digeruduk

Lurah Tanah Tinggi Klaim Warga Dapat Sosialisasi Perubahan Nama Jalan, Kantornya Langsung Digeruduk

Megapolitan
Tjahjo Kumolo Meninggal Dunia, Anies: Hingga Akhir Hayatnya Almarhum Selalu Memikirkan Bangsa

Tjahjo Kumolo Meninggal Dunia, Anies: Hingga Akhir Hayatnya Almarhum Selalu Memikirkan Bangsa

Megapolitan
Pukul lalu Gigit dan Tabrak Polisi di Kampung Melayu, Mahasiswi Pelanggar Lalin Jadi Tersangka

Pukul lalu Gigit dan Tabrak Polisi di Kampung Melayu, Mahasiswi Pelanggar Lalin Jadi Tersangka

Megapolitan
Klaim PMK Belum Muncul di Jakarta, Wagub Ariza: Mudah-mudahan Tak Ada

Klaim PMK Belum Muncul di Jakarta, Wagub Ariza: Mudah-mudahan Tak Ada

Megapolitan
Polisi Masih Selidiki Kasus Akseyna, Ayah: Ini Utang Polisi, Jangan Sampai Kedaluwarsa

Polisi Masih Selidiki Kasus Akseyna, Ayah: Ini Utang Polisi, Jangan Sampai Kedaluwarsa

Megapolitan
Kanwil Kemenkumham Jakarta Klaim Berhasil Putus Pengendalian Narkoba dari Balik Lapas

Kanwil Kemenkumham Jakarta Klaim Berhasil Putus Pengendalian Narkoba dari Balik Lapas

Megapolitan
Bisa Tampung 20 Ribu Orang, Pemprov DKI Pusatkan Salat Iduladha di JIS

Bisa Tampung 20 Ribu Orang, Pemprov DKI Pusatkan Salat Iduladha di JIS

Megapolitan
Soal Nasib Karyawan Holywings di Jakarta, Wagub DKI: Silakan Cari Lowongan Kerja

Soal Nasib Karyawan Holywings di Jakarta, Wagub DKI: Silakan Cari Lowongan Kerja

Megapolitan
Pemadaman Listrik Jakarta Disebut Bisa Hemat Ekonomi Rp 247,8 Juta

Pemadaman Listrik Jakarta Disebut Bisa Hemat Ekonomi Rp 247,8 Juta

Megapolitan
Saat Remaja Depok Rela Desak-desakan di KRL demi Bikin Konten di Terowongan Kendal...

Saat Remaja Depok Rela Desak-desakan di KRL demi Bikin Konten di Terowongan Kendal...

Megapolitan
Pemadaman Listrik Jakarta 60 Menit, Pengamat: Tak Signifikan Kurangi Emisi

Pemadaman Listrik Jakarta 60 Menit, Pengamat: Tak Signifikan Kurangi Emisi

Megapolitan
Cerita Warga Depok Akhirnya Naik Haji Setelah 10 Tahun Penantian, Sempat Tertunda karena Pandemi Covid-19

Cerita Warga Depok Akhirnya Naik Haji Setelah 10 Tahun Penantian, Sempat Tertunda karena Pandemi Covid-19

Megapolitan
Jakarta Gelap Gulita, Ini Jalan Protokol yang Lampunya Akan Dipadamkan Besok

Jakarta Gelap Gulita, Ini Jalan Protokol yang Lampunya Akan Dipadamkan Besok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.