Polisi Gelar Rekonstruksi Kasus Pelemparan Batu di Mal Pluit Village, Begini Kronologinya

Kompas.com - 07/09/2019, 10:03 WIB
Rekonstruksi adegan pelemparan batu di Mal Pluit Village yang mengenai kepala seorang pengunjung. Rekonstruksi berlangsung pada Jumat (6/9/2019) KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIRekonstruksi adegan pelemparan batu di Mal Pluit Village yang mengenai kepala seorang pengunjung. Rekonstruksi berlangsung pada Jumat (6/9/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaku pelemparan batu di Mal Pluit Village, Penjaringan, Jakarta Utara, berinisial L (19) dengan bebas membawa batu memasuki lantai I mal karena tidak ada penjagaan dari sekuriti.

Hal itu ditunjukkan dalam rekonstruksi yang dilakukan Unit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya pada Sabtu (7/9/2019).

Pada adegan ke-4 sesi dua, pelaku tampak membawa batu beton itu dari lantai dasar menuju lantai 1 mal.

Di sana ia melewati sebuah pos sekuriti. Namun tidak ada sekuriti yang berjaga di mal tersebut waktu itu.

Baca juga: Pengunjung Pluit Village Terluka Kena Batu, Seorang Pemuda dan Manajer Mall Jadi Tersangka

Selanjutnya L berjalan ke bagian dalam Mal. Pada adegan ke-6, L melempar batu kearah pameran mobil yang ada di lantai dasar.

Saat itulah batu tersebut terkena ke pengunjung mal bernama Rouli Simanjuntak.

Pada adegan ke-16 sesi pertama, terlihat korban dibawa pihak mal Pluit Village menuju ruangan P3K yang ada di lantai 1. Rouli didampingi rekannya bernama Dedi Sitepu.

Di ruangan itu, awalnya Rouli dan Dedi berinteraksi dengan pegawai mal. Lalu pegawai mal tersebut menghubungi manajemen hingga akhirnya tersangka ke dua dalam kasus ini yang berprofesi sebagai Manager on Duty Mal Pluit Village TO mendatangi korban.

Terjadi interaksi antara Rouli, Dedi, Tito dan pegawai mal lainnya. Setelah itu Tito dan pegawai Mal tersebut kemudian keluar dari ruangan P3K.

Sementara Rouli dan Dedi yang merasa tindakan dari pihak mal terlalu lama memutuskan pergi dari mal menggunakan taxi ke RS. Pluit Village untuk mendapatkan pengobatan.

Kanit III Subdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKP Herman Edco mengatakan, rekonstruksi ini mereka gelar untuk memastikan keterangan saksi sesuai dengan peristiwa aslinya.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Megapolitan
Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Megapolitan
Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Megapolitan
WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

Megapolitan
KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

Megapolitan
Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Megapolitan
Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Megapolitan
Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Megapolitan
Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies 'Bapak Integrasi'

Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies "Bapak Integrasi"

Megapolitan
Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X