Sopir Angkot Rasakan Jalanan Lebih Lengang Saat Perluasan Ganjil Genap

Kompas.com - 10/09/2019, 13:04 WIB
Petugas kepolisian mengatur lalulintas saat hari pertama penindakan sistem ganjil-genap di kawasan Matraman, Jakarta, Senin (9/9/2019). Petugas kepolisian mulai memberlakukan penindakan berupa tilang terhadap pengendara mobil yang melanggar di kawasan perluasan sistem ganjil-genap. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/foc. ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTAPetugas kepolisian mengatur lalulintas saat hari pertama penindakan sistem ganjil-genap di kawasan Matraman, Jakarta, Senin (9/9/2019). Petugas kepolisian mulai memberlakukan penindakan berupa tilang terhadap pengendara mobil yang melanggar di kawasan perluasan sistem ganjil-genap. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com - Para sopir angkot M 15 jurusan Tanjung Priok-Kota merasakan dampak dari perluasan ganjil-genap yang dimulai pada Senin (9/9/2019) kemarin.

Oktavianus (32), salah seorang sopir angkot M 15 mengatakan, dua hari pelaksanaan jalan ganjil genap ia merasa jalanan yang dilewatinya lebih lengang.

Rute M 15 melewati Jalan Gunung Sahari, salah satu jalur yang diterapkan aturan ganjil genap.

"Kondisi jalan lebih lengang. Saya pikir itu salah satu dampak diterapkan sistem ganjil genap," kata Oktavianus ditemui di Terminal Tanjung Priok, Selasa (10/9/2019).


Baca juga: 1.904 Pelanggaran Hari Pertama Perluasan Ganjil Genap, Paling Banyak di Jakarta Barat

Meski begitu, ia belum terlalu merasakan adanya peningkatan penumpang dua hari diresmikannya perluasan ganjil genap.

Hal serupa juga dikatakan oleh Ahmad (43). Ia belum merasakan adanya kenaikan jumlah penumpang.

Namun, ada dampak lain yang ia rasakan, yakni lebih hematnya pengeluaran bahan bakar saat dia mencari penumpang.

"Syukur-syukur kedepannya dengan ganjil-genap ini masyarakat lebih tertarik naik angkot," ujarnya.

Baca juga: Berbagai Reaksi Pelanggar Ganjil Genap, Coba Suap Petugas hingga Telepon Kerabat

Adapun perluasan ganjil genap diberlakukan menyusul ditandatangani Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 88 Tahun 2019 mengenai Perubahan Atas Peraturan Nomor 155 Tahun 2018 Tentang Pembatasan Lalu Lintas dengan Sistem Ganjil Genap.

Dengan perluasan ini, total ada 25 jalur yang terkena kebijakan ganjil genap, sembilan ruas jalan yang sebelumnya sudah diberlakukan ganjil genap dan 16 tambahan ruas jalan.

Setiap pelanggar kebijakan ganjil genap terancam hukuman denda Rp 500.000



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X