PDI-P Akan Buat Tim untuk Menakar Elektabilitas Pendaftar Calon Wali Kota Tangsel

Kompas.com - 10/09/2019, 18:40 WIB
Tim Pemenangan Siti Nur Azizah, mengambil formulir bakal calon Wali Kota Tangsel priode 2019-2025  di Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDI Perjuangan Jalan Raya Boulevard Ruko Venice Arcade Blok lD/09 Graha Raya Bintaro, Serpong Utara, Tangsel, Senin (9/9/2019).      KOMPAS.com/MUHAMMAD ISA BUSTOMITim Pemenangan Siti Nur Azizah, mengambil formulir bakal calon Wali Kota Tangsel priode 2019-2025 di Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDI Perjuangan Jalan Raya Boulevard Ruko Venice Arcade Blok lD/09 Graha Raya Bintaro, Serpong Utara, Tangsel, Senin (9/9/2019).

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDI Perjuangan mulai mempersiapkan calon wali kota dan wakil wali kota untuk Pilkada Tangerang Selatan 2020 dengan membuka pendaftaran pada Senin (9/9/2019).

Untuk menunjuk satu nama terbaik yang akan diusung menjadi calon wali kota, PDI-P akan membentuk tim khusus.

Ketua Tim Penjaringan PDI-P, Suhari Wicaksono mengatakan pembentukan tim khusus tersebut dilakukan untuk mengetahui popularitas dan elektabilitas pendaftar.


"Iya buat melihat elektabilitas dan popularitasnya (pendaftar) untuk sementara ini. Seperti apa dia di masyarakat karena kita meminta pendapat masyarakat," katanya saat dihubungi, Selasa (10/9/2019).

Baca juga: Mau Daftar Lewat PDI-P, Putri Maruf Amin Ingin Ikut Pilkada Tangsel dengan Partai Berkelas

Menurut Suhari, pembentukan tim akan dilakukan Selasa (17/9/2019) mendatang.

Setelah itu, data dan hasil survei pendaftar akan diserahkan ke Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PDI-P tingkat provinsi pada Sabtu (21/9/2019).

"Selanjutnya tanggal 23 September 2019 ke DPP sebelum akhirnya diumumkan oleh DPP calon yang akan ditunjukkan. Jadi kita kasih bahan yang mentah ke DPP untuk mereka kaji," katanya.

Setelah pembukaan pendaftaran pada Senin (9/9/2019) kemarin, sudah ada lima orang yang mengambil formulir.

Mereka adalah putri K.H Ma'ruf Amin, Siti Nur Azizah, penggiat antikorupsi TB Rahmad Sukendar, dan tiga nama lain yaitu Tomi Patria, Kolonel Beben, dan Hery Gagarin.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Megapolitan
Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Megapolitan
Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Megapolitan
Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Megapolitan
Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Megapolitan
Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Megapolitan
Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Megapolitan
DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

Megapolitan
Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Megapolitan
Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Megapolitan
BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

Megapolitan
Ketua DPC Hanura Didorong Partainya Ikut Pilkada Tangsel 2020

Ketua DPC Hanura Didorong Partainya Ikut Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Anggarannya Sempat Dicoret, Disdik DKI Usulkan SMK Pariwisata jadi Sekolah Asrama

Anggarannya Sempat Dicoret, Disdik DKI Usulkan SMK Pariwisata jadi Sekolah Asrama

Megapolitan
Bocah yang Hanyut di Kali Angke Ciputat Ditemukan 13 Meter dari Lokasi Awal

Bocah yang Hanyut di Kali Angke Ciputat Ditemukan 13 Meter dari Lokasi Awal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X